Perbandingan UMK di Jabar Tahun 2021-2022, 9 Daerah Tidak Naik

Yudha Maulana - detikNews
Rabu, 01 Des 2021 09:17 WIB
A large payment in Indonesian cash
Foto: Getty Images/iStockphoto/CraigRJD
Bandung -

Hanya 18 kabupaten/kota di Jawa Barat mendapatkan kenaikan upah minimum kabupaten/kota (UMK) untuk tahun 2022 mendatang. Sedangkan UMK untuk sembilan daerah lainnya masih sama dengan 2021.

Hal itu diatur dalam Keputusan Gubernur Jawa Barat Nomor: 561/ Kep.732-Kesra/ 2021 Tanggal 30 November 2021 tentang Upah Minimum Kabupaten/Kota di Daerah Provinsi Jawa Barat Tahun 2022.

18 daerah itu yakni Kota Bekasi, Kota Depok, Kota Bogor, Kota Bandung, Kota Cimahi, Kabupaten Cianjur, Kota Sukabumi, Kabupaten Indramayu, Kota Tasikmalaya, Kabupaten Tasikmalaya, Kota Cirebon, Kabupaten Cirebon, Kabupaten Majalengka, Kabupaten Garut, Kabupaten Kuningan, Kabupaten Ciamis, Kabupaten Pangandaran, dan Kota Banjar.

Sekilas rata-rata kenaikan UMK di daerah tersebut berkisar dari Rp 10 ribu hingga Rp 165 ribu.

Kemudian sembilan kabupaten/kota yang tak naik UMK-nya yakni Kabupaten Karawang, Kabupaten Bekasi, Kabupaten Bogor, Kabupaten Purwakarta, Kabupaten Bandung Barat, Kabupaten Sumedang, Kabupaten Bandung, Kabupaten Sukabumi, dan Kabupaten Subang.

Berikut rinciannya :
1. KOTA BEKASI (naik Rp 33.976,53)
Rp 4.816.921,17 (2022)
Rp4.782.935,64 (2021)

2. KABUPATEN KARAWANG (tidak naik)
Rp 4.798.312,00 (2022)
Rp 4.798.312 (2021)

3. KABUPATEN BEKASI (tidak naik)
Rp 4.791.843,90 (2022)
Rp 4.791.843,9 (2021)

4. KOTA DEPOK (naik Rp Rp 37.717,2)
Rp 4.377.231,93 (2022)
Rp4.339.514,73 (2021)

5. KOTA BOGOR (naik Rp 160.442,99)
Rp 4.330.249,57 (2022)
Rp4.169.806,58 (2021)

6. KABUPATEN BOGOR (tidak naik)
Rp 4.217.206,00 (2022)
Rp 4.217.206 (2021)

7. KABUPATEN PURWAKARTA (tidak naik)
Rp 4.173.568,61 (2022)
Rp4.173.568,61 (2021)

8.KOTA BANDUNG (naik Rp 32.584,3)
Rp 3.774.860,78 (2022)
Rp 3.742.276,48 (2021)

9. KOTA CIMAHI (naik Rp 30.739,5 )
Rp 3.272.668,50 (2022)
Rp 3.241.929 (2021)

10.KABUPATEN BANDUNG BARAT (tidak naik)
Rp 3.248.283,28 (2022)
Rp3.248.283,28 (2021)

11. KABUPATEN SUMEDANG (tidak naik)
Rp 3.241.929,67 (2022)
Rp 3.241.929,67 (2021)

12. KABUPATEN BANDUNG (tidak naik)
Rp 3.241.929,67 (2022)
Rp3.241.929,67 (2021)

13. KABUPATEN SUKABUMI (tidak naik)
Rp 3.125.444,72 (2022)
Rp 3.125.444,72 (2021)

14. KABUPATEN SUBANG (tidak naik)
Rp 3.064.218,08 (2022)
Rp 3.064.218,08 (2021)

15. KABUPATEN CIANJUR (naik Rp 165.015,41)
Rp 2.699.814,40 (2022)
Rp 2.534.798,99 (2021)

16. KOTA SUKABUMI (naik Rp 32.251,38)
Rp 2.562.434,01 (2022)
Rp 2.530.182,63 (2021)

17. KABUPATEN INDRAMAYU (naik Rp 18.493,69)
Rp 2.391.567,15 (2022)
Rp 2.373.073,46 (2021)

18. KOTA TASIKMALAYA (naik Rp 99.296,67)
Rp2.363.389,67 (2022)
Rp2.264.093,28 (2021)

19. KABUPATEN TASIKMALAYA (naik Rp 74.984,54)
Rp 2.326.772,46 (2022)
Rp2.251.787,92 (2021)

20. KOTA CIREBON (naik Rp 33.741,78)
Rp2.304.943,51 (2022)
Rp2.271.201,73 (2021)

21. KABUPATEN CIREBON (naik Rp 10.426,02)
Rp2.279.982,77 (2022)
Rp2.269.556,75 (2021)

22. KABUPATEN MAJALENGKA (naik 18.619,04)
Rp2.027.619,04 (2022)
Rp2.009.000 (2021)

23. KABUPATEN GARUT (naik Rp 14.135,22)
Rp1.975.220,92 (2022)
Rp1.961.085,70 (2021)

24. KABUPATEN KUNINGAN (naik Rp 25.459,81)
Rp1.908.102,17 (2022)
Rp1.882.642,36 (2021)

25.KABUPATEN CIAMIS (naik Rp 17.212,6)
Rp1.897.867,14 (2022)
Rp1.880.654,54 (2021)

26. KABUPATEN PANGANDARAN (naik Rp 23.772,75)
Rp 1.884.364,08 (2022)
Rp1.860.591,33 (2021)

27. KOTA BANJAR (naik Rp 20.214,69)
Rp 1.852.099,52 (2022)
Rp 1.831.884,83 (2021)

Sebelumnya, Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Barat Setiawan Wangsaatmaja menyatakan, penetapan UMK tersebut mengacu kepada Undang-undang (UU) 13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan, UU No. 23 tahun 2014 tentang Pemerintah Daerah, UU 11 tahun 2020 tentang Cipta Kerja dan Peraturan Pemerintah RI No.36 tahun 2021 tentang Pengupahan serta beberapa surat Menteri Ketenagakerjaan RI.

Kemudian penetapan UMK tersebut juga mengacu kepada rekomendasi besaran penyesuaian nilai upah minimum kabupaten/kota dari 27 bupati dan wali kota seluruh Jawa Barat, juga berita acara Dewan Pengupahan.

"Tentu saja bahwa hal ini menjadikan sebuah dasar, sehingga Keputusan Gubernur dikeluarkan," ucap Setiawan dalam keterangan resmi yang diterima pada Rabu (1/12/2021) dini hari.

Simak video 'Berikut Rincian UMK 2022 di Jabar, Kota Bekasi Tertinggi!':

[Gambas:Video 20detik]



(yum/ern)