Minta Keadilan, Valencya: Masih Layakkah Saya Dijadikan Narapidana?

Dony Indra Ramadhan - detikNews
Kamis, 18 Nov 2021 19:54 WIB
Valencya merasa dikriminalisasi dalam pembacaan nota pembelaan
Sidang pledoi Valencya (Foto: Yuda Febrian Silitonga)
Karawang -

Valencya alias Nengsy Lim dituntut satu tahun penjara akibat omelin suami yang mabuk. Valencya memohon keadilan dari majelis hakim.

Permohonan itu disampaikan Valencya saat membacakan nota pembelaan atau pleidoi di Pengadilan Negeri (PN) Karawang, Kamis (18/11/2021). Pembelaan pribadinya itu dibacakan sendiri oleh Valencya yang duduk di kursi sidang.

"Saya mohon dengan kerendahan hati sebagai seorang ibu, sebagai wanita, sebagai anak bangsa, keadilan dan kearifan para penegak hukum dan petinggi negeri ini. Kiranya berilah keadilan bagi kaum wanita di negeri ini," ujar Valencya.

Dalam perkara ini, Valencya duduk sebagai terdakwa. Hal itu didasari laporan mantan suaminya Chan Yu Ching ke Polda Jabar atas dugaan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) psikis.

Valencya mengatakan berdasarkan hasil kesimpulan dari psikolog, dia menyebut bila dialah yang menjadi korban dalam perkara ini. Apalagi, Valencya menyebut dia kerap ditindas oleh suaminya selama 20 tahun.

"Psikologi saya ibu Nuram memberikan resume bahwa saya lah korban dari kekerasan psikis. Sudah kategori psikis ekstrim, sudah berkali-kali percobaan membunuh diri," tutur dia.

Dia pun mempertanyakan kesaksian ahli yang justru dikesampingkan oleh tim Jaksa penuntut umum (JPU). Sebelumnya, saksi ahli dihadirkan oleh pihak Valencya.

"Mengapa kesaksian saksi ahli saya diabaikan dan dimanipulasi? Masih layak kah saya dijadikan narapidana dengan ancaman pencara 1 tahun? Saya ibu yang merangkap ayah bagi anak-anak saya. Saya bukan pembunuh, perampok ataupun koruptor. Saya hanya membela, memperjuangkan masa depan yang lebih baik untuk diri saya dan anak-anak, masa depan keluarga saya sendiri, bukan kriminal," kata dia.

Dia pun meminta agar majelis hakim yang diketuai oleh Ismail Gunawan ini memberikan keadilan.

"Kepada yang mulia majelis hakim, saya memohon keadilan dan perlindungan yang seadil-adilnya. Karena saya percaya masih ada keadilan hukum di Indonesia dan masih banyak penegak hukum yang memiliki hati nurani membela yang lemah dan terzalimi," tutur dia.

"Saya dan mungkin banyak wanita Indonesia lainnya, selaku wanita yang menjadi korban kekerasan psikis bahkan fisik berkepanjangan di dalam rumah tangga, kami berharap hukum di Indonesia semakin baik dan adil. Tidak ada lagi kaum-kaum yang secara sistematis ditindas oleh oknum-oknum dengan mencari celah-celah hukum. Apa yang saya alami kini, semoga yang terakhir," kata dia menambahkan.

Seperti diketahui, kasus Valencya mendapat sorotan. Bahkan kasus ini pun sampai diambil alih Kejaksaan Agung dari Kejati Karawang.

Buntut penanganan perkara ini panjang. Asisten Pidana Umum Kejati Jabar dicopot dan diperiksa bersama 8 orang Jaksa lainnya. Sedangkan di Polda Jabar, 3 penyidik yang menangani perkara ini diperiksa Propam.

Simak video 'Kejaksaan Agung Ambil Alih Perkara Istri Omeli Suami Dituntut 1 Tahun':

[Gambas:Video 20detik]



(dir/mud)