Olah TKP Susur Sungai Maut, Polisi Belum Temukan Alat Keselamatan

Dadang Hermansyah - detikNews
Sabtu, 16 Okt 2021 20:16 WIB
Kapolres Ciamis AKBP Wahyu Broto Narsono Adhi
Kapolres Ciamis AKBP Wahyu Broto Narsono Adhi/Foto: Dadang Hermansyah

Terkait dengan ketersediaan alat keselamatan seperti pelampung, polisi sampai saat ini belum menemukan alat keselamatan itu. Ketika menyebrang sungai, para siswa ini bergandengan tangan.

"Kami belum bisa katakan ada atau tidak alat pengaman. Kami proses pemeriksaan, apakah sekolah disiapkan SOP-nya. Yang kami sayangkan itu seharusnya ada. Walaupun hanya 70 sentimeter," ungkapnya.

Wahyu pun menjelaskan berdasarkan cerita sejarah, disebut Sungai Cileueur itu artinya licin. Sedangkan Leuwi Ili adalah bagian cekungan sungai yang dalam, di lokasi itu juga sempat ada orang yang meninggal bernama Ili.

"Seharusnya sebelum kegiatan harus mengetahui asal usul tempat itu, jadi harus berhati-hati. Faktanya belum kami temukan alat keselamatan. Bisa saja ada tanggapan hanya dangkal 70 sentimeter. Tapi ternyata batunya licin," terangnya.

Polisi pun belum menyimpulkan adanya unsur kelalaian dalam kejadian ini. Pihak kepolisian masih akan melakukan pemeriksaan. Namun saat ini sekolah masih berduka dan tidak ada siapapun yang mengharapkan ini terjadi. Pihaknya akan profesional dan proporsional dalam melaksanakan pemeriksaan tersebut.

Terkait dengan izin, Wahyu berhadap semua kegiatan masyarakat apapun itu minimal menyampaikan pemberitahuan ke Satgas COVID-19. Terlebih saat ini masih dalam pemberlakukan PPKM.

"Paling tidak menyampaikan. Sebetulnya bukan hanya pencegahan COVID-19. Tapi pintu masuk bagaimana pemerintah mengkaji tingkat kesiapan, keselamatan dan kesehatan kegiatan tersebut. Masyarakat diharapkan memanfaatkan itu. Bukan maksud menghalangi kegiatan tapi untuk keselamatan kita semua," pungkasnya.


(ern/ern)