Pemkot Bandung Minta Ada Relaksasi Jika PPKM Diperpanjang

Hakim Ghani, Wisma Putra - detikNews
Senin, 02 Agu 2021 16:26 WIB
Sekda Bandung Ema Sumarna
Foto: Sekda Bandung Ema Sumarna (Wisma Putra/detikcom).

Sementara itu, Kabupaten Garut kembali masuk zona PPKM Level 4. Penyebabnya karena angka kematian akibat virus COVID-19 di Garut dianggap tinggi. Hal tersebut dikonfirmasi Wakil Bupati Garut Helmi Budiman.

"Terkait dengan penanganan COVID-19, karena kita.... Pak Gubernur menentukan bahwa kita naik lagi ke level 4," ucap Helmi kepada wartawan, Senin (2/8/2021).

Helmi menjelaskan pemerintah provinsi menetapkan Garut masuk kembali ke PPKM Level 4 setelah menganalisa data perkembangan kasus COVID-19.

Dari data tersebut diketahui, angka kematian akibat virus COVID-19 di Garut tinggi. "Kematian kita tinggi," katanya.

Helmi menyebut, saat ini Pemda Garut tengah menganalisa penyebab tingginya angka kematian akibat virus Corona di Garut.

"Nah ini kita coba. Karena kita sebenarnya sudah maksimal melakukan upaya-upaya," katanya.

"Kita coba cari, kenapa yang menyebabkan angka kematian kita paling tinggi. Apakah disebabkan karena yang positif sangat banyak, apakah karena penanganan kita di rumah sakit yang terlambat. Ini harus kita pelajari dan tidak boleh terulang kembali," ungkap Helmi.

Kasus kematian akibat virus COVID-19 di Kabupaten Garut sendiri disebut paling tinggi di Jawa Barat. Hal tersebut diungkap Gubernur Jabar Ridwan Kamil dalam telekonferensi pers daring pada Kamis (29/7/2021).

"Ada tiga kabupaten dan kota yang memiliki tingkat kematian tertinggi (di Jabar) yaitu Kabupaten Garut dengan 4,08 persen, Kabupaten Karawang dengan 4,02 persen dan Kota Tasikmalaya dengan 3,51 persen," ucap pria yang akrab disapa Kang Emil tersebut.

Kasus COVID-19 yang terkonfirmasi di Garut hingga Senin siang ini total mencapai 23.395 kasus.

Terdiri dari 21.629 kasus sembuh, serta 649 kasus aktif. Sedangkan kasus kematian akibat Corona di Garut mencapai 1.117 kasus.

"Kasus aktif terdiri dari 489 kasus isoman dan 160 kasus isolasi di rumah sakit," ungkap Humas Satgas COVID-19 Garut Yeni Yunita.


(wip/mso)