Tersisa 6 Daerah, Zona Merah di Jabar Meluas ke 21 Kabupaten-Kota

Yudha Maulana - detikNews
Kamis, 22 Jul 2021 13:14 WIB
Poster
Ilustrasi virus Corona (Ilustrator: Edi Wahyono/detikcom)
Bandung -

Zona merah atau daerah dengan risiko penularan COVID-19 yang tinggi di Jawa Barat meluas ke 21 kabupaten-kota. Data itu disimak detikcom dari laman Satgas Penanganan COVID-19 Nasional (covid19.go.id) pada 22 Juli 2021.

21 kabupaten-kota itu yakni Kabupaten Cianjur, Bandung, Bekasi, Kota Depok, Garut, Bandung Barat, Kota Cirebon, Kota Banjar, Cirebon, Sumedang, Kota Bogor, Kota Bandung, Kota Bekasi, Kota Tasikmalaya, Bogor, Kuningan, Majalengka, Indramayu, Karawang, Kota Sukabumi dan Kota Cimahi.

Jumlah zona merah itu bertambah, dibandingkan dengan evaluasi pada pekan sebelumnya yang berjumlah 20 zona merah. Tambahannya, Kabupaten Bogor yang sebelumnya berada di zona oranye (risiko sedang), turun ke zona merah.

Hal ini membuat zona oranye di Jawa Barat hanya tersisa enam, yakni Kabupaten Ciamis, Sukabumi, Tasikmalaya, Subang, Purwakarta dan Pangandaran. Dalam konferensi pers daring pada 21 Juli 2021, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menginstruksikan agar semua daerah di Jabar menerapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 4. Hal itu sebagai bentuk upaya menekan laju penyebaran COVID-19.

"Keputusan pemerintah pusat walau sebagian daerah di Jabar ada yang level tiga, tapi sampai Minggu kita harus (terapkan) level 4. Yang level tiga ikut dulu level empat sampai akhir Minggu, nanti akan ada (PPKM) proporsional," tutur pria yang akrab disapa Kang Emil itu.

Saat ini akumulasi kasus COVID-19 di Jabar mencapai 536.756 kasus. 123.795 orang di antaranya masih menjalani isolasi atau perawatan, 405.350 telah selesai isolasi atau dinyatakan sembuh dan 7.611 kasus kematian.

(yum/bbn)