Round-Up

Sepi Penumpang Picu Maskapai di Bandara Husein Batalkan Penerbangan

Yudha Maulana - detikNews
Kamis, 22 Jul 2021 08:42 WIB
Bandung -

Maskapai yang beroperasi di Bandara Husein Sastranegara Bandung kembali membatalkan jadwal penerbangan hari ini, 22 Juli 2021. Pembatalan semua jadwal penerbangan ini merupakan yang kedua kalinya sejak 21 Juli 2021.

Executive General Manager (EGM) Bandara Husein Sastranegara R Iwan Winaya Mahdar mengatakan sejumlah maskapai terpaksa membatalkan jadwal penerbangan karena tidak ada penumpang yang membeli tiket perjalanan. Kalau pun ada, jumlah penumpang tidak memenuhi target minimal yang ditetapkan maskapai.

"Yang bisa menyatakan cancel atau tidak ada penerbangan itu teman-teman maskapai yang menjual tiket, karena tiket tidak sesuai dengan target atau tidak penumpang. Kalau kondisi misal penumpang hanya dua atau tiga orang, bagaimana maskapai bisa menghitung secara komersial?" ujar Iwan saat dihubungi detikcom, Rabu (21/7).

Iwan mengatakan saat ini syarat perjalanan mengacu kepada SE 53 Kemenhub Tahun 2021 yang merupakan perubahan atas SE 45 Kemenhub Tahun 2021. Dalam aturan yang baru selain penumpang harus mempunyai dokumen selesai vaksinasi dan hasil negatif swab antigen/PCR, juga haru memiliki Surat Tanda Registrasi Pekerja (SRTP) di bidang kritikal atau esensial.

"Tanggal 20 itu ada satu penerbangan Bandung-Kualanamu, penumpang dari Bandung itu 17 orang yang memenuhi SE 53 tadi. Hari ini cancel all flight," katanya.

Biasanya, ujar Iwan, maskapai akan memberitahu pada pukul 20.00-21.00 WIB terkait pembatalan penerbangan untuk keesokan harinya. Ia memastikan penumpang pun akan mendapatkan informasi pembatalan penerbangan sebelumnya.

"Memang ada sejumlah pihak yang bisa terbang, yaitu yang berada dalam kondisi darurat, yaitu orang sakit, orang hamil mau melahirkan dan yang mendampingi, kemudian pengantar jenazah maksimal lima orang," tutur Iwan.

Terkait sampai kapan kondisi ini akan berlangsung, Iwan tak tidak memprediksinya. Pasalnya, hal itu akan ditentukan melalui kebijakan lanjutan dari Kemenhub terkait syarat penerbangan. "Kecuali nanti kalau ada perpanjangan beda lagi, kita tidak bisa memprediksinya," ucapnya.

Di luar itu, selain penerbangan komersial, Bandara Husein Sastranegara tetap melayani penerbangan VIP, pemeliharaan pesawat dan juga operasi militer dari Lanud. "Kami tidak pernah tutup, buka terus. Operasi kami tetap jalan walau tidak penerbangan komersial," kata Iwan.

(yum/bbn)