Hari Kedua PPKM Darurat, Kawasan Wisata Lembang Sepi

Whisnu Pradana - detikNews
Minggu, 04 Jul 2021 12:04 WIB
Kawasan wisata Lembang, Bandung Barat.
Foto: Kawasan wisata Lembang, Bandung Barat (Whisnu Pradana/detikcom).
Bandung Barat -

Pelaksanaan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat nampaknya efektif menekan mobilitas masyarakat di kawasan wisata Lembang, Kabupaten Bandung Barat (KBB).

Pada libur akhir pekan ini arus lalulintas di kawasan Lembang terpantau amat lengang bahkan cenderung sepi. Hal itu lantaran selama PPKM Darurat objek wisata ditutup hingga 20 Juli mendatang.

Pihak kepolisian dan petugas gabungan melakukan penyekatan di sejumlah titik, salah satunya di Cikole Lembang yang berbatasan dengan wilayah Kabupaten Subang. Titik tersebut merupakan akses masuk menuju kawasan wisata Lembang.

"Hasil pantauan pada hari ini, semua sudah mematuhi aturan. Tempat wisata, pusat kuliner, pedagang, dan pasar tradisional semuanya patuh mengikuti aturan PPKM darurat," ucap Kapolsek Lembang Kompol Sarce Christyati Leo Dima kepada detikcom, Minggu (4/7/2021).

Pihaknya akan memberikan sanksi kepada pelanggar selama PPKM Darurat diberlakukan. Sanksi mulai dari teguran ringan, peringatan, hingga tindakan tegas berupa penyegelan oleh Satpol PP bila dilakukan secara berulang.

"Pelaku usaha harus memperhatikan soal jam operasional, batas waktu tempat usaha hanya sampai jam 20.00 WIB. Ada sanksi kalau melanggar aturan," katanya.

Sementara itu Kapolres Cimahi AKBP Indra Setiawan mengatakan pihaknya menerapkan strategi preventif dalam PPKM Darurat, seperti penguatan operasi yustisi dengan pelarangan kerumunan.

"Ada juga upaya penyekatan dan penutupan jalan, sehingga masyarakat tidak mengarah ke kerumunan. Terakhir kita terapkan represif tapi masih kita sosialisasikan. Tapi sewaktu-waktu penindakan hukum bisa dilakukan bagi pelanggar PPKM Darurat sesuai Perda Jawa Barat nomor 5 tahun 2021," kata Indra.

(mso/mso)