Waspada Varian Baru COVID-19, Ini Langkah Pemkab Ciamis

Dadang Hermansyah - detikNews
Senin, 21 Jun 2021 15:43 WIB
Bupati Ciamis Herdiat Sunarya
Foto: Bupati Ciamis Herdiat Sunarya (Dadang Hermansyah/detikcom).
Ciamis -

Kasus COVID-19 di sejumlah daerah kini mengalami peningkatan termasuk di Kabupaten Ciamis. Guna mengantisipasi gelombang 2 lonjakan COVID-19 dan varian baru virus Corona, Pemkab Ciamis menyiapkan beberapa langkah.

"Intinya kita harus waspada terhadap gelombang kedua COVID-19 dan varian baru virus Corona. Ada beberapa daerah di Jabar yang sudah ditemukan sudah masuk varian baru. Varian baru ini menular lebih cepat dan meninggal lebih cepat," ujar Bupati Ciamis Herdiat Sunarya usai melakukan rakor penahanan COVID-19 bersama Gubernur Jabar, Senin (21/6/2021).

Salah satu upayanya dengan menyiapkan ketersediaan ruang perawatan pasien COVID-19. Herdiat mengakui sejumlah rumah sakit kini sudah mulai penuh dimana-mana. Dari tadinya 20 persen kapasitas perawatan kini ditambah menjadi 30 persen.

"Izin operasional RSUD Kawali sudah keluar, jadi kita akan siapkan minimal 20 bed untuk perawatan pasien COVID-19. Fasilitas dan tenaga kesehatannya sudah ada, memang ada beberapa yang haru ditambah," ujarnya.

Herdiat telah menginstruksikan agar memberdayakan lagi ruang isolasi setiap desa untuk pasien dengan gejala ringan. Sehingga dapat mempercepat kesembuhan pasien COVID-19. Termasuk meminta agar puskesmas di Ciamis turut menjadi ruang isolasi dengan merawat pasien COVID-19.

"Ciamis memiliki 37 puskesmas dan puskesmas pembantu, apabila setiap puskesmas dapat merawat 3 orang isolasi maka akan sangat terbantu dalam mengatasi keterisian ruang perawatan atau BOR," ungkap Herdiat.

Herdiat menegaskan yang paling penting dalam mencegah terjadinya gelombang kedua COVID-19, masyarakat diminta untuk selalu menerapkan protokol kesehatan. Pemerintah Kabupaten Ciamis pun akan terus meningkatkan operasi dan memberikan edukasi kepada masyarakat.

"Tetap selalu jaga dan pedomani protokol kesehatan, sayangi diri sendiri dan keluarga," katanya.

Simak video 'Epidemiolog Sebut Varian Corona Delta Bikin Pandemi Makin Mengancam':

[Gambas:Video 20detik]



(mso/mso)