102 Orang Keracunan, DLHK Karawang Ungkap Penyebab Gas Bocor

Yuda Febrian Silitonga - detikNews
Jumat, 04 Jun 2021 20:41 WIB
Gas Bocor di Karawang
Pihak DLHK Karawang mengecek lokasi kejadian kebocoran gas. (Foto: dok.DLHK Karawang)
Karawang -

Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Karawang mengungkap penyebab kebocoran gas yang mengakibatkan 102 orang keracunan. Pihak DLHK mengecek langsung ke lokasi kejadian.

Kepala DLHK Karawang Wawan Setiawan mengatakan kebocoran gas klorin ini bukan akibat pipa produksi coastic soda, sebagaimana pernah terjadi pada 2018. Hasil verifikasi lapangan, menurut dia, kebocoran disebabkan satu unit tabung gas klorin bocor gegara penutup tabung tidak mampu menahan tekanan.

"Betul ada kebocoran gas, tapi bukan seperti kejadian tahun 2018. Jadi saat di TKP, dari beberapa keterangan dan bukti di lapangan, ada satu unit tabung gas klorin mengalami kebocoran di penutupnya, karena tidak mampu menahan tekanan," kata Wawan, Jumat (4/6/2021).

Ia menjelaskan satu unit tabung gas klorin itu milik konsumen PT Pindo Deli 2 yang tengah pengisian. Saat diisi gas klorin itulah terjadi kebocoran.

Saat tim ke lokasi, menurut Wawan, tabung tersebut dalam kondisi panas. Ia mengatakan kejadian gas bocor itu tidak berlangsung lama. Tercatat ada 102 warga di Desa Kutamekar yang keracunan gas.

"Jadi kejadiannya itu setengah jam. Tapi karena kandungannya gas, ini mudah menyebar terbawa angin, hingga berdampak ke pemukiman warga yang berdekatan dengan pabrik," katanya.