Haji Ditunda Lagi, Ashpurindo Minta Garuda Kembalikan DP ONH Plus

Yudha Maulana - detikNews
Kamis, 03 Jun 2021 20:40 WIB
Ilustrasi ibadah haji dan umrah
Ilustrasi (Foto: dok. detikcom)
Bandung -

Asosiasi Penyelenggara Ibadah Haji, Umroh dan In-Bound Indonesia (Asphurindo) mendesak agar maskapai Garuda Indonesia mengembalikan uang muka atau down payment jemaah haji khusus (ONH Plus). Hal itu menyusul pengumuman Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas yang memastikan Indonesia tidak memberangkatkan jemaah haji 2021.

Sekjen Ashpurindo M Iqbal Muhadjir mengatakan, persoalan pengembalian uang jemaah ini telah disampaikan kepada Kemenhub dan Kemenag untuk dicarikan jalan keluarnya. Pasalnya, uang setoran haji khusus tahun lalu pun disebutnya belum dikembalikan kepada jemaah.

Sekadar diketahui, tahun lalu tidak ada pemberangkatan haji karena pandemi COVID-19. "Setelah ditundanya haji adalah uang yang telah disetor ke Garuda Indonesia sudah dipendam selama satu tahun hingga sekarang, kita minta balik tapi Garuda Indonesia tidak ada uangnya," kata Iqbal saat dihubungi detikcom, Kamis (3/6/2021).

Iqbal mengatakan, para calon jemaah haji bahkan telah membayar 70 persen dari biaya ongkos haji khusus. Dari sejumlah maskapai yang digunakan, ujar Iqbal, baru Saudi Airlines yang mengembalikan uang jemaah.

"Ashpurindo minta agar uang DP maskapai tiket pesawat 2020 dikembalikan seperti maskapai Saudia, sekarang kalau Garuda Indonesia tidak ada uangnya siapa yang mau tanggung jawab ini ?," tuturnya.

Di luar itu, Iqbal meyakini jika keputusan untuk menunda pemberangkatan haji tahun ini telah diputuskan secara matang. Jika pun harus memaksakan berangkat, jemaah tak dikhawatirkan tak bisa melaksanakan ibadah dengan optimal.

"Ke masjid Mekkah hanya lima kali dalam satu minggu, kasihan jemaah harus datang ke Mekkah tapi di sana tidak maksimal, harus dikarantina dulu, ke Masjidil Haram dibatasi," katanya.

(yum/mud)