20 Tahun Limbah Medis Dibuang ke TPSA Ciniru Kuningan

Bima Bagaskara - detikNews
Selasa, 27 Apr 2021 16:57 WIB
Limbah Medis di Kuningan
Limbah medis yang berserakan di TPSA Ciniru Kuningan. (Foto: Bima Bagaskara/detikcom)
Kuningan -

Limbah medis yang termasuk dalam kategori limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) ditemukan berserakan di TPSA Ciniru, Kabupaten Kuningan, Jawa Barat. Limbah medis itu ditemukan menyatu dengan sampah.

Rohmat (52) penanggung jawab alat berat yang ada di TPSA Ciniru mengatakan limbah medis yang dibuang disana berasal dari rumah sakit yang ada di Kabupaten Kuningan. "Setahu saya mah dari rumah sakit di daerah Luragung. Dibuang kesini (TPSA Ciniru)," kata Rohmat saat berbincang dengan detikcom, Selasa (27/4/2021).

Menurut Rohmat, limbah medis yang dibuang ke TPSA Ciniru diangkut dari rumah sakit menggunakan kendaraan truk berpelat merah. Dia menjelaskan truk tersebut terlihat khusus karena berbeda dari truk pengangkut sampah biasa.

"Diangkut pakai mobil punya LH (Lingkungan Hidup), tapi jenisnya beda ini truk tertutup tidak kaya mobil sampah biasa yang terbuka," ujarnya.

Dia mengungkapkan praktik pembuangan limbah medis ke tempat yang tidak semestinya itu sudah berlangsung puluhan tahun. "Sudah lama 20 tahun lebih, jadi dari rumah sakit langsung dibuang ke sini. Jadi mobil LH sudah disiapkan di rumah sakit, tinggal buang aja ke sini," ucap Rohmat.

Nilai jual tinggi yang dimiliki limbah medis itu membuat para pemulung yang ada di TPSA Ciniru selalu berebut mengambil limbah medis seperti masker, sarung tangan hingga bekas kantong infus. Sementara untuk jarum suntik kata Rohmat, jumlah yang dibuang ke TPSA Ciniru tidak sebanyak saat sebelum pandemi COVID-19.

"Jadi ketika datang belum sempat di keluarkan dengan alat berat sudah habis sama pemulung, karena isinya lumayan ada infusan dan lain-lain nilai jualnya kan besar," tutur Rohmat.

"Kalau jarum suntik sepanjang Covid agak jarang ditemukan. Tapi sebelum Covid banyak, karena bahaya ya ga diambil," kata Rohmat.

(bbn/bbn)