Tolong! Korban Pergerakan Tanah di Sukabumi Kehabisan Stok Logistik

Syahdan Alamsyah - detikNews
Senin, 19 Apr 2021 15:59 WIB
Pergerakan tanah di Sukabumi
Pergerakan tanah di Sukabumi (Foto: Istimewa).
Sukabumi -

Sudah sepekan terakhir warga korban pergerakan tanah di Desa Mekarsari, Kecamatan Nyalindung, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat kehabisan stok logistik.

Informasi yang diperoleh detikcom, bencana pergerakan tanah merusak puluhan rumah penduduk tersebar di wilayah Kedusunan Caringin 2 dan Kedusunan Caringin 4 sejak awal Februari 2021 lalu.

"Kosongnya stok logistik untuk korban retakan tanah di Kampung Jati, Caringin dan Kampung Cisayar, Desa Mekarsari, Kecamatan Nyalindung ini, sudah berlangsung satu minggu terakhir. Sebab, petugas posko terakhir membagikan logistik berupa paket sembako itu, pada Jumat 9 April 2021 lalu," kata Ani Suryani, sekretaris relawan bencana pergerakan tanah di Desa Mekarsari, Kecamatan Nyalindung, Senin (19/4/2021).

Ani menjelaskan memang ada bantuan diberikan pihak Palang Merah Indonesia (PMI) Kabupaten Sukabumi untuk warga penyintas pergerakan tanah di desa tersebut. Namun bantuannya bukan berupa makanan.

"Bantuan yang diberikan berupa sabun mandi, sepatu boat, food kit, hygenis kit, pacul, matras terpal, senter dan jas hujan," jelas Ani.

Ani mengatakan saat ini kebutuhan logistik itu dibutuhkan oleh 32 Kepala Keluarga (KK) dari 907 jiwa yang berada di wilayah bencana. Biasanya pihaknya mendistribusikan paket sembako seminggu sekali berupa mie instan, telor dan beras serta minyak goreng kepada 32 kepala keluarga atau 907 jiwa yang berada di wilayah terdampak dari bencana alam itu.

"Sebenarnya kami selalu membagikan paket sembako kepada warga terdampak itu, setiap satu minggu sekali, tepatnya setiap hari Jumat. Namun, sudah satu pekan lebih kami tidak mendapatkan bantuan sembako. Terlebih lagi, di lokasi posko tidak ada stok sembako alias kosong. Makanya, sudah satu pekan lebih kami tidak membagikan sembako kepada warga terdampak bencana alam ini," ujar Ani.

(sya/mso)