Kejati Banten Usut Dugaan Penyunatan Dana Hibah Ponpes Rp 117 Miliar

Bahtiar Rifa'i - detikNews
Jumat, 09 Apr 2021 13:58 WIB
Poster
Ilustrasi (Foto: Edi Wahyono)
Serang - Kejaksaan Tinggi (Kejati) Banten membenarkan tengah melakukan penyelidikan terkait adanya dugaan dana hibah ke pondok pesantren dari Pemprov Banten senilai Rp 117 miliar. Hibah tahun anggaran 2020 ini diberikan ke 3 ribu lebih pesantren seluruh Banten.

"Masih mengkonfirmasi masih sprin tugas, proses pelaksanaan tugas untuk mengkonfirmasi kebenaran tersebut," kata Kasi Penkum Kejati Banten Ivan Siahaan saat dikonfirmasi detikcom melalui sambungan telepon di Serang, Jumat (9/4/2021).

Ia membenarkan bahwa sudah ada beberapa pihak terkait hibah ini yang menjalani proses pemeriksaan. Namun, ia tidak bisa memberi keterangan lebih jelas berapa jumlah saksi yang telah dipanggil Kejati.

"Ada, tapi kita masih mengkonfirmasi kebenaran laporan," ujarnya.

Hibah bantuan pesantren ini dilaporkan ke penegak hukum berdasarkan pengakuan Gubernur Banten Wahidin Halim. Ia mendengar bahwa ada kelompok tertentu memanfaatkan dana hibah Rp 30 juta per pesantren ini dengan melakukan pemotongan.

""Yang melaporkan ke Kejati (Banten) saya, bagitu banyak informasi-informasi pemotongan. Yang melaporkan saya, itu saya memerintahkan supaya jangan sampai ada yang memanfaatkan," ungkapnya.

Tonton juga Video: Detik-detik DPO Dana Hibah KPU Pilwalkot Jambi 2013 Ditangkap Kejati

[Gambas:Video 20detik]



(bri/mud)