24 Pegawai Positif COVID-19, Gedung DPRD Jabar Bakal 'Lockdown' Lagi?

Yudha Maulana - detikNews
Jumat, 15 Jan 2021 20:02 WIB
Gedung DPRD Jabar dijaga ketat
Kantor DPRD Jabar (Foto: Mukhlis Dinillah)
Bandung -

Kasus COVID-19 kembali ditemukan di Gedung DPRD Jabar yang terletak di Jalan Diponegoro, Kota Bandung. Kali ini 24 orang pegawai dinyatakan terpapar virus Corona melalui hasil swab test PCR. Melihat temuan tersebut apakah DPRD Jabar akan lockdown lagi ?

Kabag Humas dan Protokoler Sekretariat DPRD Jabar Yedi Sunardi mengatakan, keputusan untuk menutup total kantor DPRD Jabar belum diputuskan. "Kalau soal lockdown belum diputuskan," ujar Yedi saat dihubungi detikcom, Jumat (15/1/2021).

Yedi mengatakan, sedianya kegiatan di kantor DPRD Jabar telah dikurangi 25 persen, saat pemerintah pusat mengumumkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Pulau Jawa - Bali.

"Kalau WFH sekarang juga kita WFH cuma 25 persen yang masuk, sejak diumumkan PSBB Jawa-Bali kita WFH dari tanggal 11 Januari," ucapanya.

24 orang yang terdiri dari pegawai PNS dan non-PNS itu akan menjalani perawatan dan isolasi di Rumah Sakit Darurat COVID-19 di Secapa AD, Hegarmanah, Kota Bandung. Pasalnya, ruang rawat di BPSDM telah penuh.

Yedi mengatakan, awalnya pemeriksaan swab test dilakukan setelah ada satu orang staf bagian keuangan sekretariat yang positif COVID-19. Setelah itu, dilaksanakan tes masif bagi pekerja lainnya.

"Itu bagian keuangan, karena ada staf keuangan yang positif, makanya keuangan di-swab. Pas di-swab ketahuan ada 24 orang yang positif," ucap Yedi.

Sebelumnya, pada Agustus 2020 lalu, Gedung DPRD Jabar pernah menerapkan lock-down saat ditemukan ada 38 orang yang positif COVID-19. Dari 38 orang tersebut, beberapa di antaranya adalah anggota DPRD Jabar.

(yum/mud)