Pria Garut yang Aniaya Imam Masjid Diduga Stres Gagal Juara Kontes Dai

Hakim Ghani - detikNews
Jumat, 04 Des 2020 15:59 WIB
Penyidik menunjukan kunci pipa yang dipakai penganiaya imam masjid di Garut
Penganiaya imam masjid di Garut diduga stres (Foto: Hakim Ghani)
Garut -

AR (36) pria asal Garut nekat menganiaya seorang imam masjid yang tengah mengumandangkan tarhim sebelum azan subuh. AR diduga mengalami gangguan kejiwaan.

Nandang (43), ketua RT Kampung Rancamaya, Kecamatan Tarogong Kidul (Tarkid) yang merupakan lokasi kejadian sekaligus tempat tinggal korban dan pelaku angkat bicara.

Menurut Nandang, AR sebenarnya merupakan sosok pendiam dan memiliki ilmu keagamaan yang dihormati di kampungnya.

"Orangnya pendiam. Dia sering ngisi ceramah sampai ke luar kota dulu," ujar Nandang.

Nandang menjelaskan, AR tenar di wilayahnya setelah mengikuti kompetisi dai muda di salah satu stasiun televisi swasta. Kejuaraan tersebut diikuti AR sekitar enam tahun silam.

AR moncer dalam ajang tersebut. Dia tembus ke-10 besar dan dimentori oleh dai-dai kondang di tanah air. Namun AR diketahui kalah dalam 10 besar.

Nandang menyebut, sejak saat itu perilaku AR berubah. AR jadi sering melantur saat dipercayai mengisi acara keagamaan di kampungnya.

"Dari situ mulai kelihatan, ada yang enggak beres. Mungkin karena gagal juara di acara itu jadi keganggu kondisinya," ujar Nandang.

Nandang menambahkan, tak lama setelah itu, AR diketahui bercerai dengan istrinya sekitar tahun 2016. Saat itu, AR menjadi mudah tersinggung.

"Kalau diajak ngobrol biasa nyambung. Tapi ya gitu... sok ujug-ujug (suka tiba-tiba)," katanya.

"Pernah satu ketika dia lewat di hadapan warga dan dia ucapin salam. Salamnya itu enggak ada yang jawab. Warga yang ada di situ langsung didalil," tutup Nandang.

Polisi sendiri belum bisa memastikan kondisi kejiwaan AR. Berdasarkan informasi yang dihimpun, polisi hari ini mendatangkan ahli kejiwaan untuk memeriksa kondisi AR.

"Rencananya hari ini akan diperiksa kondisi kejiwaannya. Kita berkonsultasi dengan dokter," ucap Panit Reskrim Polsek Tarogong Kidul (Tarkid) Ipda Wahyono Aji, kepada detikcom Jumat.

(mud/mud)