Pemkot Cimahi Masih Pertimbangkan Gelar Sekolah Tatap Muka Januari 2021

Whisnu Pradana - detikNews
Senin, 23 Nov 2020 10:33 WIB
Poster
Foto: Ilustrasi (Edi Wahyono/detikcom).
Cimahi -

Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Cimahi belum bisa memastikan soal pelaksanaan sekolah tatap muka untuk semua jenjang pada Januari 2021 mendatang.

"Jadi Januari Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) tatap muka sedang kita upayakan, tapi belum bisa memberi kepastian soal pelaksanaannya," ungkap Kepala Dinas Pendidikan Kota Cimahi Harjono saat dihubungi, Senin (23/11/2020)

Sebagaimana diketahui, pemerintah pusat menerbitkan Surat Keputusan Bersama (SKB) Empat Menteri yang memperbolehkan sekolah tatap muka di tengah pandemi COVID-19 dilaksanakan dengan protokol kesehatan.

SKB Empat Menteri tentang Panduan Penyelenggaraan Pembelajaran pada Semester Genap Tahun Ajaran dan Tahun Akademik 2020/2021 menyebutkan sekolah tatap muka tidak bergantung terhadap zona penyebaran COVID-19.

Harjono mengaku masih mempertimbangkan status zona merah Kota Cimahi yang dikhawatirkan bisa memunculkan klaster sekolah bila memaksakan pelaksanaan sekolah tatap muka.

Dia mencontohkan saat berada di dalam kelas siswa bisa menerapkan protokol kesehatan dan diawasi guru. Namun saat berada jam istirahat dan pulang sekolah, siswa dikhawatirkan mulai membuat kerumunan dan tidak menerapkan protokol kesehatan.

"Kalau di kelas memang akan menerapkan prokes karena diawasi. Tapi saat istirahat, misalnya siswa jajan cilok nah dikhawatirkan berkerumun. Hal-hal seperti itu yang harus jadi perhatian sebetulnya," katanya.

"Membuka sekolah bukan hanya urusan pemerintah, tetapi juga unsur orang tua. Mereka diharapkan kontribusinya dalam menjaga ketika anak pulang sekolah harus langsung ke rumah. Jadi sosialisasinya harus pada semua masyarakat, tidak hanya pada sekolah saja," tambah Harjono.

Selain itu, kata Harjono, pihaknya akan melakukan simulasi sebelum sekolah tatap muka digelar. Hal itu untuk mengetahui standar pelaksanaann saat sekolah tatap muka benar-benar dilakukan.

Di Kota Cimahi sendiri, sebut dia, ada sekitar 111 sekolah dasar neger dan swasta, 44 sekolah menengah pertama negeri dan swasta.

"Kita akan lakukan simulasi KBM tatap muka dulu, nanti akan dishift simulasinya. Itu bagian dari melihat kesiapan guru dan murid," ucap Harjono.

Saat ini pihaknya belum memastikan soal penerapan sekolah tatap muka Januari mendatang. Kendati demikian pihaknya sudah melakukan koordinasi dengan sejumlah SKPD terkait di lingkungan Pemerintah Kota Cimahi.

"Syarat non fisik seperti dibentuknya tim, pengaturan jadwal shift, dan lain-lain. Rata rata sekolah di Cimahi baru melengkapi isian, tapi belum memenuhi semua syarat tersebut. Kita perlu terus berkomunikasi dengan provinsi dan pusat," ujarnya.

(mso/mso)