Pemprov Deteksi Ada 20 Pesantren di Banten Terpapar Corona

Bahtiar Rifa'i - detikNews
Jumat, 23 Okt 2020 16:29 WIB
Poster
Ilustrasi (Foto: Edi Wahyono)
Serang -

Penyebaran Corona di Banten belakangan mulai menyasar pesantren dan membuat klaster baru. Total ada 20 lebih pesantren yang terpapar di beberapa daerah.

Jubir Gugus Tugas COVID-19 Provinsi Banten Ati Pramudji Hastuti mengatakan, di Oktober ini muncul klaster pesantren. Padahal dua bulan terakhir klaster yang berkembang adalah klaster keluarga. Jumlahnya, ada 20 lebih yaitu mulai dari Kota Tangerang, Kabupaten Tangerang, Tangsel, Kabupaten Serang sampai Pandeglang.

"Dari jumlah pesantren yang terpapar COVID-19, lebih dari 20 pesantren. Semuanya hamper ada di 8 kabupaten kota yang ada pesantrennya," kata Ati dalam diskusi secara daring bersama wartawan pada Jumat (23/10/2020).

Ia tidak bisa menyebut pesantren mana saja yang terpapar virus. Yang jelas bahwa dibandingkan dengan jumlah 4 ribu pesantren di Banten, memang terlihat sedikit.

Namun, temuan positif di pesantren ini karena gugus tugas melakukan pemeriksaan mulai dari tracing kontak. Tidak menutup kemungkinan bahwa ada klaster pesantren lain jika dilakukan tes.

"Ini yang ketahuan yang dilakukan pemeriksaan, pesantren lain belum dilakukan pemeriksaan. Kalau bin bisa sampai tenaga kesehatan kami di kabupaten kota bisa masuk ke pesantren yang ada, kemungkinan skrining ini bertambah lagi," paparnya.

Temuan klaster di pesantren ini katanya jadi pekerjaan rumah setiap gugus tugas. Banten katanya kaya akan pesantren dan gugus tugas harus melindungi santri dan para kyai.

Ke depan, tracing dan skrining di pesantren akan dilakukan massif termasuk sosialisasi dan edukasi agar pihak pesantren bisa melakukan protokol kesehatan. Fasilitas misalkan tempat cuci tangan dan santri menggunakan masker bisa ditingkatkan untuk mencegah santri dan kiai di lingkungan pesantren bebas Corona.

"Harapan kami bagaimana pesantren harus tetap clear dan terbebas dari Covid-19," pungkasnya.

(bri/mud)