Round-Up

Menang di PTUN, Akankah Habib Bahar Segera Bebas?

Dony Indra Ramadhan - detikNews
Minggu, 18 Okt 2020 13:31 WIB
Video Habib Bahar bin Smith dari Nusakambangan (dok. Istimewa)
(Foto: Video Habib Bahar bin Smith dari Nusakambangan (dok. Istimewa)
Bandung -

Asa Habib Bahar bin Smith untuk lebih cepat menghirup udara bebas terbuka usai majelis Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) memenangkan gugatan surat pencabutan asimilasi oleh Badan Pemasyarakatan (Bapas) Bogor. Lalu apakah Bahar akan bebas dalam waktu dekat?

Bahar sendiri divonis 3 tahun penjara oleh majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Bandung atas kasus penganiayaan terhadap dia remaja. Sudah menjalani bui, Bahar lantas mendapatkan asimilasi sesuai dengan Peremenkum HAM nomor 10 tahun 2020 tentang pemberian asimilasi di tengah pandemi COVID-19.

Bahar pun lantas bisa keluar dari Lapas Pondok Rajeg, Kabupaten Bogor. Namun, Bahar ternyata tak lama bebas. Ia kembali dijebloskan ke bui setelah asimilasinya dicabut. Pencabutan itu dilakukan gegara acara dakwah yang dihadiri banyak orang dan dianggap melanggar PSBB.

Bahar kembali ke bui. Bahkan dia sempat dieksekusi ke Lapas Nusakambangan. Hingga akhirnya, dia dipindahkan lagi ke Lapas Cibinong.

Surat pencabutan asimilasi Bahar itu kemudian digugat ke PTUN Bandung melalui tim kuasa hukumnya. Sidang berjalan hingga akhirnya majelis hakim memenangkan Bahar dan menilai surat pencabutan asimilasi tak sah.

"Mengadili, dalam eksepsi menolak eksepsi tergugat seluruhnya. Mengadili dalam pokok sengketa mengabulkan gugatan penggugat untuk seluruhnya," ucap Ketua Majelis PTUN Bandung Faisal Zad dalam sidang yang juga digelar secara online melalui akun YouTube PTUN Bandung.

Dalam amar putusannya, hakim menyatakan surat keputusan Kepala Bapas Klas 2 Bogor dengan nomor W11.pas.pas.33.pk.01.05.02-1987 tanggal 18 Mei 2020 yang menjadi dasar pencabutan asimilasi yang dilakukan Kalapas Cibinong dengan surat nomor W11.pas.pas.11.pk.01.04-1473 tidak sah.

"Mewajibkan tergugat mencabut keputusan Kepala Bapas klas 2 Bogor nomor W11.pas.pas.33.pk.01.05.02-1987 tanggal 18 Mei 2020 tentang pencabutan surat keputusan Kepala Lembaga Pemasyarakatan Klas 2 Bogor," kata hakim.

Tonton juga 'Buka-bukaan Habib Bahar di Nusakambangan: Saya Diperlakukan Baik':

[Gambas:Video 20detik]

Selanjutnya
Halaman
1 2