Tiga DOB di Jabar Akan Diajukan ke Kemendagri Bulan Depan

Yudha Maulana - detikNews
Jumat, 16 Okt 2020 14:23 WIB
Abdy Yuhana
Foto: Abdy Yuhana (Muklis Dinillah/detikcom).
Bandung -

Tiga calon daerah otonomi baru (DOB) akan diajukan Pemerintah dan DPRD Provinsi Jawa Barat ke Kemendagri bulan depan. Tiga DOB yang diajukan itu ialah Garut Selatan, Sukabumi Utara dan Bogor Barat.

Anggota Komisi I DPRD Jabar Abdy Yuhana mengatakan, secara resmi pengajuan tiga daerah itu akan dilakukan pada November 2020 mendatang. Pemekaran wilayah diperlukan, untuk mendukung aspek keadilan antara pusat dan daerah.

"Kenapa itu dimasukkan ke dalam wilayah keadilan? karena Jabar dalam hasil survei BPS, penduduk Jabar ada 50 juta, ada 27 kabupaten/kota dan 5.312 desa. Dibandingkan dengan Jawa Timur, Jatim penduduknya sekitar 34-40 juta, tetapi kota dan kabupatennya 38. Jumlah desanya ada sekitar 8.000, sehingga percepatan pembangunan di Jatim lebih cepat," tutur Abdy saat dihubungi detikcom, Jumat (16/10/2020).

Jika 50 juta penduduk dibagi rata ke setiap kabupaten/kota di Jawa Barat, rata-rata setiap daerah memiliki 1.851.852 penduduk. Apabila dirinci lagi ke dalam tingkat desa, satu desa minimal dihuni oleh 9.412 warga.

Abdy mengatakan, kucuran dana yang diberikan pusat kepada daerah itu sedianya tak melihat jumlah populasi manusia. Tetapi, hanya melihat jumlah kabupaten/kota. "Sehingga di Jatim 38 kota/kabupaten, sedangkan kita 27 kota/kabupaten dan 5.312 desa dibandingkan Jawa Timur, DOB ini lebih kepada rasa keadilan," ucapnya.

Saat ini, ujar Abdy, Kabupaten Bogor memiliki 40 kecamatan dengan 5,715 juta penduduk. Angka tersebut, bahkan dua kali lebih banyak dengan penduduk di Sulawesi Utara atau Kepulauan Riau yang berada di angka 2,4 juta dan 2,1 juta.

"Apalagi dari sisi pelayanan, pemerintahan tidak efektif di Garut Selatan ke kota itu 7 jam, di Sukabumi yang berbatasan dengan Banten itu, Bayah, ke kota itu bisa berjam-jam," katanya.

"Secara resmi (pengajuan) ini dalam waktu dekat, Pemprov Jabar dalam hal ini gubernur dan DPRD akan mengusulkan tiga DOB, Garut Selatan. di Garut ada 42 kecamatan, di Jateng, kabupaten Tegal hanya memiliki 18 kecamatan. Kemudian di Sukabumi itu jumlah kecamatannya 47 kecamatan, makanya kita dorong Sukabumi Utara. Pemekaran wilayah ini penting, contohnya seperti Indramayu, Cianjur, Tasikmalaya juga," katanya.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan, pengendalian populasi menjadi salah satu solusi dinamika pembangunan di Jabar.

"Tugas kami sebagai pemerintah adalah menyiapkan keseimbangan antara perebutan sumber daya tersebut," ujar Kang Emil melalui konferensi video dari Gedung Pakuan, Kota Bandung, Selasa (14/10).

Selain itu, sebagai provinsi dengan jumlah penduduk terbesar di Indonesia, Jabar memiliki jumlah penduduk yang hampir sama dengan negara Korea Selatan dan dua kali lipat penduduk Australia.

"Jadi dari ukuran jumlah penduduk, saya (sebagai gubernur) seperti mengurus dinamika sekelas negara," tambahnya.

Merujuk data Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Jabar per 2019, Jabar sendiri memiliki luas wilayah lebih dari 35 ribu kilometer persegi dengan 27 kabupaten/kota yang terdiri dari 18 kabupaten, 9 kota, 627 kecamatan, 645 kelurahan, dan 5.312 desa.

Selain populasi yang menjadi sumber dinamika pembangunan, Kang Emil juga mengatakan bahwa secara ekonomi dalam pemerintahan terdapat ketidakadilan fiskal terhadap Jabar dari pemerintah pusat. Hal ini berpengaruh terhadap pelayanan publik dan penggerakan ekonomi.

"Penduduk kami banyak (hampir 50 juta jiwa) tapi daerah yang mengelolanya sedikit, hanya 27 daerah. Berbeda dengan (misalnya) Jawa Timur dengan jumlah penduduk 40 juta jiwa dikelola oleh 38 daerah. Sementara (selama ini) anggaran berbanding lurus dengan jumlah daerah, bukan jumlah penduduk," kata Kang Emil.

Maka, menurut Kang Emil, pemekaran wilayah menjadi salah satu solusi dalam upaya meningkatkan pembangunan daerah di Jabar.

"Jadi ada hal-hal yang sedang kami perjuangkan dari sisi pelayanan publik dan ekonomi secara politik yaitu pemekaran wilayah. Jadi kami berharap Jabar idealnya memiliki lebih dari 40 daerah (kabupaten/kota)," kata Kang Emil.

Simak video 'AstraZeneca, Calon Vaksin dari Inggris yang Akan Masuk Indonesia':

[Gambas:Video 20detik]



(yum/mso)