Curhat Pengusaha Pasar Malam di Kuningan 7 Bulan Nganggur Akibat Corona

Bima Bagaskara - detikNews
Rabu, 14 Okt 2020 11:37 WIB
Pengusaha pasar malam di Kuningan curhat nganggur 7 bulan akibat Corona
Pengusaha pasar malam di Kuningan curhat nganggur 7 bulan akibat Corona (Foto: Bima Bagaskara)
Kuningan -

Tujuh bulan lebih ratusan pengusaha pasar malam di Kabupaten Kuningan, Jawa Barat tidak memiliki kegiatan karena sulitnya memperoleh izin untuk menjalankan usahanya.

Umar Hidayat Ketua Persatuan Pengusaha Pasar Malam Indonesia (P3MI) Kuningan mengatakan, sejak terjadi pandemi Covid-19 bulan Maret lalu ratusan pengusaha pasar malam tidak ada yang bekerja.

"Selama Covid ini tidak diperbolehkan karena tidak mendapat izin dengan alasan aktivitas pasar malam mengundang banyak orang dan kerumunan," kata Umar saat ditemui detikcom di Kantor DPRD Kuningan Rabu (14/10/2020).

Padahal kata Umar, aktivitas pasar malam sama saja dengan aktivitas tempat keramaian lainnya seperti pasar modern, tempat wisata dan tempat hiburan yang juga mendatangkan banyak orang.

Ia pun menganggap pihak berwenang seakan-akan tidak berlaku adil karena tidak memberikan izin untuk mengadakan pasar malam.

"Kami terkendala soal izin, padahal pasar malam ini sama saja dengan pasar modern, tempat wisata dan tempat hiburan," ucap Umar.

"Tapi yang tidak wajar kami menganggap tidak diperlakukan dengan sama, kenapa yang lain bisa kami tidak, padahal kegiatan yang lainnya juga mendatangkan banyak orang," lanjutnya.

Untuk itu, Umar bersama sejumlah pengurus P3MI Kuningan lainnya sengaja datang ke DPRD Kuningan untuk mengadukan nasib ratusan pengusaha baik pengusaha korsel maupun para pedagang.

Ia pun menegaskan siap menerapkan protokol kesehatan bahkan membatasi jam operasional pasar malam jika nantinya diperbolehkan untuk membuka kembali aktivitas pasar malam.

"Kami tuntut pasca zona merah agar diperlakukan adil, sekarang karena zona merah kami ikut aturan dulu. Tapi nanti kami mohon agar tidak dipersulit izinnya," pungkas Umar.

(mud/mud)