ADVERTISEMENT

Gelondongan Kayu Berserakan di Lokasi Banjir Bandang Sukabumi

Syahdan Alamsyah - detikNews
Rabu, 23 Sep 2020 15:21 WIB
banjir bandang di sukabumi sisakan gelondongan kayu
Foto: Syahdan Alamsyah
Sukabumi -

Dahsyatnya banjir bandang yang terjadi di Kampung Cibuntu, Desa Pasawahan, Kecamatan Cicurug membawa beragam material, tidak hanya lumpur tapi juga gelondongan batang pohon berukuran cukup besar. Diketahui hulu Sungai Cibuntu yang meluap berada di kawasan Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TNGHS).

Soal kemunculan batang-batang kayu itu sempat diutarakan sejumlah saksi mata saat kejadian, Parlin salah seorang warga mengatakan materal lumpur menjebol tembok menuju halaman rumahnya. Saat menyelamatkan diri dari terjangan air ia juga berhadapan langsung dengan batang kayu besar.

"Panik waktu kemarin itu cuma yang saya hindari kayu-kayu besar, kayu ini di atas gunung kayunya ada yang lima meter, diameternya ada yang sampe 40-50 cm. Kayu ini mengganjal jembatan ditambah debit air terlalu besar dihantam kanan kiri, meluap dan banjir," tutur Parlin pada Selasa (22/9) kemarin.

Kayu-kayu berukuran besar itu juga yang kemudian menyumbat di jembatan Cibuntu hingga kemudian air menerjang ke pemukiman warga di sekitarnya. Soal kayu gelondongan itu juga dilihat langsung oleh Suharma, warga yang berada di lokasi tidak lama setelah kejadian.

Suharma mengaku berada di lokasi 30 menit setelah banjir bandang menerjang, karena rumah sang kakak menjadi korban terjangan air. Saat itu ia melihat gelondongan kayu ukuran besar berserakan, sebagian lagi menyumbat aliran sungai di jembatan Cibuntu.

"Material batang pohon terbawa dari Gunung Salak. Kondisi batang pohon tidak ada ranting-ranting dan berbentuk gelondongan saja. Ukuran panjang sekitar 10 meter, batang pohon sudah tua kalau dilihat merah-merah begini sudah tua," ungkapnya.

Ia juga menyebut beberapa jenis pohon yang berserakan, ia menyebut Raksamala dan Kibanen. Menurutnya itu adalah jenis-jenis pohon keras. Pantauan detikcom, warga dan relawan juga terlihat sengaja memotong batang-batang pohon itu menggunakan gergaji mesin.

"Ketika saya datang ke sini, batang pohon menyumbat jembatan. Ada pohon yang berukuran besar terbawa banjir cuma itu lewat saja. Yang saya tahu sepertinya di atas ada longsoran di Gunung Salak. Akibat resapan air yang menyumbat ke kalinya. Akhirnya pohon itu langsung terbawa. Kayaknya seperti itu, enggak tahu pohon itu (sengaja) di tebang enggak tahu enggak. Soalnya enggak ada akar-akarnya," pungkas dia.

Sebelumnya, penelusuran juga dilakukan, Komandan Penanggulangan Darurat Bencana sekaligus Dandim 0607 Kota Sukabumi Letkol Inf Danang Prasetyo Wibowo mengaku menugaskan beberapa tim untuk memeriksa penyebab meluapnya Sungai Cibuntu yang menjadi aliran utama Sungai Cicatih. Penelusuran dilakukan hingga ke hulu sungai di Curug Citaman di kawasan Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TNGHS).

"Kemudian di telusuri lagi, ke hulu ada penyebabnya yaitu dimana tumpuan atau bendungan Curug Citaman di hulu yang membentuk seperti bendungan alami kecil berdiameter 10 meter dengan kedalaman 2,5 meter. Nah itu yang pecah dan akhirnya material batu dan air turun ke bawah memasuki sungai Cicatih kemudian terbawa sampai dengan membendung jembatan di Desa Cibuntu," tutur Danang.

(sya/ern)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT