6 Pegawai Disdukcapil Kena OTT, Bupati Cirebon: Pelayanan KTP Tetap Berjalan

Sudirman Wamad - detikNews
Sabtu, 27 Jun 2020 16:58 WIB
Disdukcapil Cirebon
Foto: Sudirman Wamad
Cirebon -

Enam pegawai Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) Kabupaten Cirebon terjaring operasi tangkap tangan (OTT) Satgas Saber Pungli Jabar. Seorang di antaranya menjabat sebagai kepala bidang (Kabid).

Bupati Cirebon Imron Rosyadi mengatakan proses pelayanan pembuatan Kartu Tanda Penduduk (KTP) elektronik tetap berjalan, kendati salah satu pejabatnya terjaring OTT. "Pelayanan saya instruksikan jangan sampai berhenti karena kasus tersebut. Masyarakat tetap harus dilayani," kata Imron kepada detikcom di kantornya Jalan Sunan Kalijaga Kecamatan Sumber, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, Jumat (26/6/2020).

Imron mengatakan kejadian OTT tersebut harus menjadi pelajaran bagi dinas lainnya. Imron mengaku akan mengevaluasi seluruh pelayanan agar kejadian tersebut tak terulang.

"Ini harus menjadi cambuk bagi dinas lain. Harus evaluasi, ada sistem yang harus diganti. Sanksi tegas pasti ada," kata Imron.


Sekadar diketahui, pada Rabu (24/6) kemarin Satgas Saber Pungli Jabar melakukan OTT terhadap enam pegawai Disdukcapil Kabupaten Cirebon. Dari enam pegawai yang diamankan itu, tiga di antaranya merupakan ASN. Salah satunya adalah kabid.

Disdukcapil CirebonDisdukcapil Cirebon Foto: Sudirman Wamad


Kepala Disdukcapil Kabupaten Cirebon Mochamad Syafrudin mengatakan enam pegawainya yang diamankan Satgas Saber Pungli Jabar berasal dari Bidang Pelayanan Pendaftaran Penduduk.

"Mereka (Satgas Saber Pungli) ingin mengonfirmasi beberapa hal kepada teman-teman kami yang di (Bidang) Pelayanan Pendaftaran Penduduk. Lima orang staf dan satu kepala bidang," kata Syafrudin kepada awak media di kantor Bupati Cirebon Jalan Sunan Kalijaga Kecamatan Sumber, Kabupaten Cirebon, Kamis (25/6/2020).

Lebih lanjut, Syafrudin mengatakan keenam pegawainya yang diamankan Satgas Saber Pungli tersebut berkaitan dengan pelayanan pencetakan KTP elektronik.

(ern/ern)