PSBB Skala Provinsi Jabar, Cianjur Akan Fokus di Kecamatan Rawan Corona

Ismet Selamet - detikNews
Kamis, 30 Apr 2020 20:43 WIB
Plt Bupati Cianjur Herman Suherman soal anggaran corona
Foto: Ismet Selamet
Cianjur -

Pemerintah Provinsi Jawa Barat akan menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) tingkat provinsi. Cianjur akan tetap fokus pada penerapan PSBB Kecamatan yang terdapat pasien positif.

Plt Bupati Cianjur Herman Suherman mengatakan, PSBB Provinsi sudah disepakati bersama oleh setiap daerah di Jawa Barat sebagai upaya pencegahan penyebaran COVID-19 di Jawa Barat.

Namun Cianjur yang masih berstatus zona kuning hanya akan mengajukan PSBB Parsial atau sebatas dilakukan di kecamatan tertentu yang rawan, padat penduduk, dan sudah ditemukan kasus positif.

"Pada dasarnya kami setuju adanya PSBB provinsi untuk mencegah penyebaran di Jawa Barat, tapi Cianjur sebatas PSBB parsial," tuturnya kepada detik.com, Kamis (30/4/2020).

Menurutnya Pemkab Cianjur hanya akan berfokus pada kecamatan yang memang dinilai rawan penyebaran.


Sebab hal itu dinilai lebih efektif dibandingkan melakukan pembatasan secara total. Apalagi Cianjur merupakan daerah yang terluas di Jawa Barat.

"Misalnya di tiga kecamatan yang sudah ada pasien positif COVID-19, kemudian kecamatan yang berbatasan dengan zona merah, dan kecamatan yang padat penduduk. Itu yang diutamakan untuk menjalankan PSBB. Jadi Cianjur lebih ke pembatasan di tiap kecamatan yang rawan," tuturnya.

Herman berharap, dengan penerapan PSBB dan upaya pencegahan lainnya, penyebaran COVID-19 di Jawa Barat, terutama Cianjur bisa diminimalisir. "Targetnya COVID-19 ini segera berakhir," pungkasnya.

(ern/ern)