Sebut Ibu yang Meninggal Tak Makan 2 Hari Bukan Kelaparan, Walkot Serang: Takdir

Bahtiar Rifa'i - detikNews
Selasa, 21 Apr 2020 14:45 WIB
Wali Kota Serang Syafrudin
Foto: Bahtiar Rifa'i
Serang -

Warga Kota Serang bernama Yulie Nurmelia (43) yang dilaporkan hanya minum air selama 2 hari di tengah pandemi Corona menurut Wali Kota Syafrudin meninggal bukan karena kelaparan. Selain takdir, ia menilai ada alasan lain kenapa warganya itu meninggal.

"Meninggalnya ibu Yulie bukan karena kelaparan, pertama karena takdir," kata Syafrudin kepada wartawan di Serang, Selasa (21/4/2020).

Syafrudin sebelumnya menyatakan kondisi Yulie kurang tepat dikatakan kelaparan, karena saat Dinsos datang Minggu (19/4/2020), di rumah Yulie terlihat pisang goreng dan singkong.

"Saya mendapat kabar berita dari medsos bahwa ada warga Kota Serang yang di Kaloran itu 2 hari makan air, tidak makan nasi kemudian kelaparan, terus saya mengutus camat kecamatan Serang," kata Syafrudin.

Selain camat, ada juga utusan dari Dinsos yang dapat pada hari Minggu memberikan bantuan. Menurut Syahfudin dari laporan yang ia dapat dari Dinsos, saat didatangi Minggu ada cemilan singkong dan pisang goreng.

"Kayaknya itu kurang pas, sebab di situ di ruangan itu ada pisang goreng kemudian ada singkong," katanya menirukan laporan dari utusannya.


Keluarga tersebut menurutnya kemudian diberikan bantuan berupa beras. Bukan hanya dari pemkot tapi juga ada bantuan dari berbagai pihak mulai dari kecamatan sampai ormas. Bahkan Senin siang (20/4/2020), utusan dari Pemprov Banten juga datang, namun sorenya Yulie meninggal.

Lantas ada penyakit lain yang diderita Yulie?

Simak juga video Tak Dapat Bantuan, Tukang Pijat Tunanetra Sampai Mengutang:

Selanjutnya
Halaman
1 2