Banyak Penolakan, Kemenag Tunda Atur Teks Khotbah Jumat di Bandung

Dony Indra Ramadhan - detikNews
Kamis, 23 Jan 2020 15:28 WIB
Foto: Dony Indra Ramadhan/detikcom
Bandung -

Kementerian Agama (Kemenag) Kota Bandung akhirnya menunda rencana mengatur teks khotbah salat Jumat di Bandung. Kemenag menyadari banyak kontra atas wacana itu.

"Kalau memang seperti itu (banyak kontra), berarti memang belum siap. Ya kita akan tunda," ucap Kepala Kantor Wilayah Kemenag Bandung Yusuf Umar saat dikonfirmasi detikcom, Kamis (23/1/2020).

Yusuf mengatakan dengan ditundanya wacana itu, pihaknya akan kembali ke program yang sudah ada. Pihaknya akan memaksimalkan program pembinaan yang sudah ada selama ini.

"Kita kan mewacanakan, kalau banyak kontra, ya sudah kita tunda. Kita lanjut program yang sudah ada, ya seperti pembinaan saja," tuturnya.


Sebelumnya, Kemenag mewacanakan untuk mengatur teks khotbah salat Jumat di masjid-masjid Kota Bandung. Namun wacana ini banyak mendapat penolakan.

Salah satunya dari Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jawa Barat. Sekretaris MUI Jabar Rafani Achyar menilai wacana itu dapat menimbulkan reaksi di masyarakat.

"Kalau maksudnya itu menyeragamkan apalagi sampai menyediskan teks umpamanya, ini menurut saya tidak bagus. Bahkan berpotensi mengundang reaksi yang menimbulkan keriuhan juga," ucap Rafani kepada detikcom via sambungan telepon, Rabu (22/1/2020).

Lebih jauh, Rafani menilai bila aturan itu dilaksanakan, hal ini justru bakal mengekang kebebasan masyarakat. Menurutnya, hal itu dapat berujung pada hak asasi manusia.

"Karena kalau penyeragaman, kalau diseragamkan apalagi teks sama itu artinya sama dengan mengekang kebebasan beragama. Nanti orang mengait-ngaitkan dengan hak asasi. Kan hak asasi harus mengakui kebebasan beragama," kata dia.


Menteri Agama Fachrul Razi sendiri menegaskan pemerintah tidak akan mengatur teks khotbah Jumat. "Nggak ada. Saya cerita yang ada di Saudi. Apa yang ada di negara-negara Arab. Tapi kita belum pernah mengadakan perubahan apapun. Kita kan bagus kalau kita mau melakukan sesuatu, kita melihat orang lain gimana. Oh di Saudi, begini, di Emirat Arab begini. Apakah kita akan ubah? Saya nggak pernah bilang untuk mengubah kok," kata Fachrul di kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, Rabu (22/1/2020).

Simak Video "Ngeri! Mobil Lindas Pria di Bandung, Lalu Melesat Pergi"

[Gambas:Video 20detik]

(dir/ern)