detikNews
Minggu 10 November 2019, 17:14 WIB

Beda, MUI Jabar Kaji Imbauan Tak Gunakan Salam Semua Agama

Mochamad Solehudin - detikNews
Beda, MUI Jabar Kaji Imbauan Tak Gunakan Salam Semua Agama Sekretaris MUI Jabar Rafani Achyar (Foto: Mochamad Solehudin/detikcom)
Bandung - MUI Jawa Timur mengeluarkan surat imbauan untuk para pejabat agar tidak menggunakan salam pembuka semua agama saat sambutan resmi. MUI Jabar akan mengkaji imbauan tersebut.

Sekretaris MUI Jabar Rafani Achyar menjelaskan pihaknya belum mengeluarkan imbauan seperti disampaikan MUI Jatim. "MUI ini tidak harus satu pendapat, beda juga hal biasa. Seperti Jatim dalam menghadapi syiah mengeluarkan fatwa. Sementara di pusat enggak. Nah soal ini bisa saja nanti akan melakukan diskusi kajian. Apalagi kalau masalahnya semakin ramai," kata Rafani saat dihubungi, Minggu (10/11/2019).


Terlepas dari itu, MUI Jabar menyambut positif imbauan yang dikeluarkan MUI Jatim soal salam pembuka para pejabat selagi acara atau sambutan resmi. Karena, ujar Rafani, Indonesia memiliki penduduk mayoritas Islam. Sehingga, ia menjelaskan, tidak ada salahnya pejabat muslim cukup mengucapkan salam dengan tata cara Islam.

"Kalau untuk mencerminkan nusantara,setelah ucapan salam cukup tambahkan salam sejahtera. Sebab kalau salam umat islam dimanapun kita mayoritas. Atau menggunakan salam sesuai dengan mayoritas agama daerahnya," tutur Rafani.


Sedangkan untuk menghormati agama lain, dia menambahkan, cukup menambahkan kata salam sejahtera. Secara makna, menurut Rafani, perkataan tersebut tidak ada masalah dan bisa diterima oleh semua agama.

"Secara kebetulan, secara makna (kata salam sejahtera) enggak ada masalah secara akidah juga. Tapi kan yang berlaku sekarang salamnya ada (tambahan) Namo buddhaya dan lainnya. Padahal orang (agama yang disebutkan) enggak ada," ucapnya.

Rafani menegaskan bahwa MUI Jabar belum akan mengeluarkan surat edaran serupa dengan MUI Jatim. MUI Jabar tetap melihat perkembangan situasi sambil mengkaji hal ini sehingga tak menimbulkan polemik di masyarakat.


Simak juga video "Penjelasan Imam Besar Istiqlal Soal Selawat Saat Khotbah Jumat" :

[Gambas:Video 20detik]


(mso/bbn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com