DetikNews
Rabu 10 April 2019, 17:36 WIB

Kerugian Rp 30 M, Puluhan Korban Dugaan Penipuan Investasi Lapor Polisi

Dian Firmansyah - detikNews
Kerugian Rp 30 M, Puluhan Korban Dugaan Penipuan Investasi Lapor Polisi Foto: Dian Firmansyah
Purwakarta - Puluhan karyawan dan pensiunan sebuah perusahaan besar di Babakancikao, Purwakarta, mendatangi Polres Purwakarta. Mereka melaporkan dugaan penipuan investasi yang menyebabkan kerugian hingga Rp 30 miliar.

"Saya mau melaporkan dengan temen-temen, karena kita pada waktu itu bekerjasama masukin saham dengan perjanjian mendapat fee, melalui Neneng Nurhayati di koperasi South Pacifik Viscose (SPV). Selama ini kita lancar saja mendapat fee, mulai bulan ini banyak rekan-rekan yang macet enggak dapat fee," ujar T, salah satu pensiunan perusahaan tersebut yang ikut menjadi korban di Mapolres Purwakarta, Rabu (10/04/2019).

T bersama para korban investasi ini sudah berusaha melakukan tindakkan persuasif dengan menghubungi pelaku, baik mengunjungi kantornya maupun melalui via telepon. Namun hingga saat ini, tidak ada itikad baik. Neneng menghilang.

"Sudah datang ke kantornya sudah di telepon ibu Neneng nurhayati ini tidak ada, sudah mangkir enggak tahu dimana keberadaannya, akhirnya rekan-rekan juga resah", ungkapnya.
Kerugian Rp 30, Puluhan Korban Dugaan Penipuan Investasi Lapor PolisiFoto: Dian Firmansyah

T menjelaskan investasi yang mereka ikuti. Neneng merupakan supervisor koperasi yang bermitra dengan perusahaan tempat mereka bekerja. Neneng mengiming-imingi keuntungan investasi sebesar 2,5 %. Uang investasi tersebut akan digunakan sebagai modal pengadaan konsumsi di perusahaan dan bisnis lainnya di luar perusahaan.

"Kerugiannya per individual tidak sama, ada yang Rp 50 juta ada yang Rp 200 juta ada yang sampai Rp 1 miliar, enggak sama masukin sahamnya. Perjanjiannya setiap bulan dapat fee, kalo saya dari Rp 200 juta dapat Rp 5 juta per bulan", katanya yang mengaku baru 9 bulan bergabung.

T mengaku sejak bulan ke-8, pembayaran fee mulai tersendat. "Bulan ke-10 sama sekali belum dibayar, seharusnya 5 April," kata dia.

Sementara itu Kasat Reskrim Polres Purwakarta AKP Handreas Ardian menyatakan masih mendalami kasus ini.

"Kami masih mendalami, kami masih mencari pelaku diduga melakukan tipu gelap. Kalau saya lihat kemarin pengakuan korban total keseluruhan sekitar Rp 30 miliar," ujar Handreas.
(ern/ern)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed