detikNews
Senin 14 Januari 2019, 13:10 WIB

Penjelasan BMKG soal Kejadian Puting Beliung di Jabar

Mochamad Solehudin - detikNews
Penjelasan BMKG soal Kejadian Puting Beliung di Jabar Kerusakan akibat puting beliung di Kecamatan Rancaekek, Kabupaten Bandung, Jawa Barat. (Foto: Wisma Putra/detikcom)
Bandung - Puting beliung menerjang sejumlah Rancaekek, Kabupaten Bandung, dan beberapa daerah di Jawa Barat. Begini penjelasan BMKG berkaitan hal tersebut.

Kepala BMKG Bandung Tony Agus Wijaya menjelaskan kejadian puting beliung umumnya bersifat lokal dan berlangsung dalam durasi waktu yang singkat. "Puting beliung pasti penyebabnya awan cumulonimbus," kata Tony saat dihubungi, Senin (14/1/2018).


Namun, sambung dia, tidak semua awan cumulonimbus berpotensi menjadi cuaca ekstrem atau memicu puting beliung. Karena ada faktor pendukung lainnya yakni perbedaan suhu permukaan di suatu lokasi yang sangat beragam dan mudah berubah.

Apalagi, saat ini wilayah Jawa Barat khususnya Bandung Raya masih dalam fase musim penghujan. Kondisi tersebut, menurut Tony, dapat memicu terjadinya cuaca ekstrem di suatu wilayah.

"Indonesia yang cuaca tropis di khatulistiwa berbeda dengan cuaca di negara yang jauh dari khatulistiwa. Cuaca tropis lebih mudah berubah tiap menitnya. Lebih beragam di tiap lokasi yang berdekatan," tuturnya.


Soal ada kaitannya antara terjangan puting beliung di Rancaekek, Kabupaten Bandung dan Sukabumi, menurutnya tidak ada. Karena penyebaran awan cumulonimbus sebagai pemicu utama terjadinya puting beliung itu bersifat lokal.

"Puting beliung pasti penyebabnya awan cumulonimbus. Kejadian tersebut tidak saling berkaitan, karena penyebaran awan cumulonimbus itu bersifat lokal. Kurang dari 2 kilometer persegi," katanya.


Saksikan juga video 'Ganasnya Puting Beliung Luluh Lantakkan Rumah-rumah di Rancaekek':

[Gambas:Video 20detik]


Tony mengimbau masyarakat untuk tetap waspada terhadap potensi terjadinya cuaca ekstrem termasuk puting beliung. "Pangkas pohon rimbun dan lapuk, perkuat bagian rumah yang rapuh kena angin, perkuat benda-benda yang rawan roboh tertiup angin," ujar Tony.


Penjelasan BMKG soal Kejadian Puting Beliung di Jabar

(mso/bbn)


Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com