Sering Diejek Anak Jadah, Yosep Bacok Pamannya Hingga Tewas

Hakim Ghani - detikNews
Selasa, 21 Agu 2018 11:54 WIB
Foto: Hakim Ghani
Garut - YK alias Yosep (34) seorang pria asal Garut, tega membacok pamannya Mus (54) menggunakan kapak hingga tewas. Hal itu terjadi lantaran YK tersinggung sering disebut 'anak jadah' oleh korban.

Pembacokan paman oleh keponakan itu terjadi Sabtu (11/08/2018) siang di dekat rumah korban, Kampung Pasanggrahan, Desa Pasanggrahan, Sukawening.

"Ini terkait kasus penganiayaan yang mengakibatkan korban meninggal dunia," kata Kapolres Garut AKBP Budi Satria Wiguna kepada wartawan di kantornya, Jalan Sudirman, Karangpawitan, Selasa (21/08/2018).

Budi menjelaskan, pelaku tega menganiaya korban yang merupakan pamannya itu lantaran kesal kerap diejek dengan kata-kata kasar. Saat itu, sambung Budi, pelaku menganiaya korban yang hendak berbelanja di warung menggunakan kapak.

"Kesal dia sering dikatain 'anjing, tulang anjing, anak jadah'. Dari situ ada rasa dendam dan kesal," katanya.

"Saat kejadian, ada kesempatan, pelaku ini membacok korban menggunakan kapak," ujar Budi menambahkan.

Diceritakan Budi, saat itu korban langsung tersungkur. Korban menderita beberapa luka bacokan di kepala. Sempat dilarikan ke rumah sakit namun nyawanya tak tertolong. Mus tewas setelah dua hari menjalani perawatan di RS Garut.

Sementara itu, YK saat kejadian langsung melarikan diri. Namun akhirnya YK diciduk tim Resmob Polres Garut di tempat persembunyiannya di kawasan pegunungan Kecamatan Sukawening.

"Tanggal 20 (Agustus 2018) malam di kawasan Sukawening tertangkapnya. Kita terjunkan Resmob dibantu jajaran Polsek Sukawening," ungkap Budi.

Guna mempertanggungjawabkan perbuatannya, YK kini mendekam di sel tahanan Polres Garut. YK terancam hukuman 15 tahun penjara. (ern/ern)