Sebar 'Virus' Membaca, Robi Keliling Desa Pakai Pedati Pustaka

Sudirman Wamad - detikNews
Kamis, 26 Okt 2017 23:06 WIB
Pedati Pustaka (Foto: istimewa)
Cirebon - Buku ialah jendela dunia, membaca adalah kuncinya. Pepatah tersebut menjadi pegangan pria yang menggerakkan perpustakaan keliling dan taman baca di Cirebon.

Robianto (33), namanya. Ia sangat aktif menumbuhkan minat baca warga dengan cara keliling desa di Cirebon, terutama di Desa Bayalangu Lor. Pedati miliknya disulap menjadi perpustakaan.

Perjuangannya menyebarkan 'virus' membaca kepada warga Cirebon sudah dilakoni selama dua tahun. Lebih 15 desa telah Robi kelilingi bersama Pedati Pustaka Bayalangu. Buku yang berhasil ia kumpulkan pun sudah mencapai 5.895 buku.

Namun, buku-buku tersebut tak hanya untuk Pedati Pustaka Bayalangu miliknya. Robi, sapaannya, turut memberikan buku-buku kepada 19 pustaka keliling dan taman baca masyarakat yang berada di Cirebon dan sekitarnya.

Ia memulai aktivitas inspiratif ini sejak pertengahan 2015. "Awalnya hanya 30 buku, 10 buku milik saya dan 20 buku dari teman saya. Keliling dengan berjalan kaki," ujar Robi di kediamannya, Desa Bayalangu Lor, Gegesik, Cirebon, Jawa Barat Kamis (26/10/2017).

"Ide ini (Pedati Pustaka) muncul dari teman bernama Robert. Waktu itu Robert memunculkan gagasan untuk membuka perpustakaan jalanan, yang akhirnya hingga sekarang berjalan," ucapnya menambahkan.
Sebar 'Virus' Membaca, Robi Keliling Desa Pakai Pedati PustakaPedari Pustaka milik Robi. (Foto: istimewa)
Sewaktu detikcom berkunjung, Pedati Pusataka Bayalangu milik Robi tengah 'ngetem' di Desa Kalianyar, Panguragan, Cirebon. Pedati miliknya menetap selama satu pekan di desa yang telah ia kunjungi. Sebelumnya, dia menjelaskan, hanya tiga sampai lima jam pedati itu singgah di desa lain.

"Saya memiliki keinginan untuk keliling Cirebon. Jadi, sekarang polanya tak hanya fokus di desa saya. Tapi, keliling dengan menetap paling lama satu pekan," katanya.

Setelah sepakat membuka membuka perpustakaan jalanan bersama Robert, Robi mengaku sempat melihat aktivitas salah seorang penggerak perpustakaan jalanan lainnya, yakni Emik. Menyimak apa yang dilakukan Emik, Robi mulai bergerak keliling dengan 30 buku yang ia bawa.

"Berjalan enam bulan keliling. Alhamdulillah mendapat donasi satu dus buku dari Pak Nirwan. Kadang saya pinjam motor teman, sempat pinjam motor Emik juga selama tiga bulan untuk keliling. Saya berterima kasih kepada rekan saya, Emik dan Robert," tutur Robi.

Konsisten dan Semangat

Robi tetap konsisten dan menjaga semangatnya untuk tetap meningkatkan minat baca warga. Ia tak ingin anak-anak di Cirebon seperti dirinya yang hanya lulus di bangku sekolah dasar. Sebelum keliling desa menebarkan kebaikan, dia mengaku pernah menjadi buruh bangunan.

"Dulu jadi kuli bangunan. Kemudian, buka warung kopi. Mengajar kelas malam juga, gantian sama istri jaga warung dan mengajar," katanya.
Sebar 'Virus' Membaca, Robi Keliling Desa Pakai Pedati PustakaRobianto aktif menumbuhkan minat baca warga dengan cara keliling desa di Cirebon. (Foto: Sudirman Wamad/detikcom)
Selama menggunakan motor milik Emik, Robi berkeliling desa sembari mengembangkan pedati pustakanya. Perjuangannya menuai hasil, Robi membangun rumah baca di bangunan bekas kios. Motor dikembalikan ke Emik. Setelah itu, dia berpikir untuk membuat kendaraan sendiri untuk keliling.

"Kemudian terbentuklah pedati. Kayu dari sisa bangunan rumah milik saya. Seadanya saja. Sampai sekarang masih digunakan, rencananya mau ganti bagian badannya sama atapnya karena sudah ada yang rusak," ujar Robi.

Lantaran sibuk blusukan dari desa ke desa, Robi hanya mampu menghabiskan tiga buku dalam tiga bulan. Kemenangan batin baginya ialah saat pedati pustakanya diserbu anak-anak.

"Senang kalau pedati itu banyak yang ngejar, terus banyak yang baca. Saya masih ingat," ucap Robi menegaskan.
Sebar 'Virus' Membaca, Robi Keliling Desa Pakai Pedati PustakaRobianto merapikan buku di taman baca miliknya. (Foto: Sudirman Wamad/detikcom)
Bertepatan Hari Pendidikan Nasional pada 2016, Robi menghadiri undangan dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) dan Predisen Jokowi di Istana Negara, Jakarta. Dalam kesempatan itu, Robi menyampaikan aspirasinya agar pemerintah lebih memperhatikan dunia pendidikan, khususnya Cirebon.

"Saya tidak meminta apa-apa, hanya ingin pemerintah lebih memerhatikan dunia pendidikan, khususnya di Cirebon. Saya berharap pendidikan di Cirebon lebih baik lagi," tutur Robi. (bbn/bbn)