DetikNews
Kamis 19 Oktober 2017, 12:12 WIB

Sopir Angkot di Cicaheum: Kita Mogok Gara-gara Ridwan Kamil

Mukhlis Dinillah - detikNews
Sopir Angkot di Cicaheum: Kita Mogok Gara-gara Ridwan Kamil Angkot mogok di Cicaheum Bandung/Foto: Mukhlis Dinillah
Bandung - Mayoritas sopir angkot di Terminal Cicaheum Bandung mogok beroperasi. Sikap ini ternyata dipicu oleh pernyataan Wali Kota Bandung Ridwan Kamil di akun Instagramnya yang memperbolehkan taksi online beroperasi.

Ridwan Kamil lewat akun Istagramnya pada Selasa (17/10/2017) mengunggah imbauan untuk angkutan online agar tetap beroperasi. Imbauan itu ditampilkan dalam laman Instagramnya dengan latar berwarna ungu dan tulisan tebal berwarna putih.

"Angkutan online di Kota Bandung tidak dilarang dan silahkan tetap beroperasi," tulis Ridwan.

Baca Juga: Ridwan Kamil: Angkutan Online Silakan Beroperasi

Melihat pernyataan itu, sopir angkot khususnya di Terminal Cicaheum geram. Para sopir angkot memutuskan untuk tidak beroperasi sementara waktu sebagai bentuk protes lantaran masih beroperasinya taksi online di Kota Bandung.

"Kemarin sudah ada edaran kobanter aksi demo satu hari. Itu juga perwakilan. Tapi karena ada postingan Emil memicu kemarahan beberapa teman-teman sopir angkot secara langsung memberitahukan berhenti total 17.30 WIB (kemarin)," kata salah satu sopir angkot Hengki (32) di Terminal Cicaheum, Jalan AH Nasution, Kota Bandung, Kamis (19/10/2017).

Baca Juga: Ini Alasan Ridwan Kamil Tidak Larang Transportasi Online

Diakuinya akibat sikap pernyataan itu juga, aksi mogok ini akan diperpanjang hingga Sabtu (21/10/2017). Hari ini, kata dia, sebagian besar sopir angkot memang tidak beroperasi.

"Hari ini masih ada juga sedikit yang beroperasi. Itu juga nunggu instruksi dari Kobanter dan KPU (koperasi) apakah mogok semua atau enggak," ungkap dia.

Sopir angkot lainnya Tengku (56) mengaku kecewa dengan keputusan Wali Kota Bandung yang memperbolehkan taksi online beroperasi. Padahal, kata dia, seharusnya taksi online berhenti beroperasi dulu hingga izin keluar.

"Saya kecewa Pak Wali malah menyuruh taksi online beroperasi lagi. Padahal kan izinnya belum keluar," kata Tengku.
(avi/avi)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed