Parah! Harga Bawang di Filipina Lebih Mahal dari Daging

ADVERTISEMENT

Parah! Harga Bawang di Filipina Lebih Mahal dari Daging

BBC Indonesia - detikNews
Kamis, 19 Jan 2023 09:58 WIB
Harga sekilo bawang bombay di Filipina mencapai Rp165.000 (ROLEX DELA PENA/EPA-EFE/REX/Shutterstock)
Jakarta -

Di banyak tempat di dunia, bawang bombay adalah bahan pangan pokok sedangkan daging merupakan barang mewah. Namun di Filipina, harga bawang meroket menjadi lebih mahal dari harga ayam dan daging sapi.

Kebiasaan menumis menggunakan bawang putih dan bawang merah di negara-negara Asia sudah ada sejak masa penjajahan Spanyol, yang berlangsung antara1521-1898, dan sangat mempengaruhi masakan negara-negara Asia.

Selama hampir sebulan, bawang bombay menjadi bahan pangan mewah bagi orang Filipina. Lonjakan harganya membuat harga sayuran menjadi lebih mahal dari jenis-jenis daging.

Sekilo bawang bombay dan bawang putih mencapai Rp165.000 pada pekan ini, sedangkan ayam utuh bisa dibeli seharga Rp60.300.

Harga itu lebih tinggi dari upah minimum harian di Filipina yang berkisar Rp135.000.

Baca juga:

Akibat kenaikan harga itu, otoritas Filipina bahkan menyita pengiriman bawang merah ilegal. Pada awal Januari, bawang senilai US$310.000 (Rp4,6 miliar) dari China dicegat karena hendak diselundupkan dengan label sebagai pakaian.

Di media sosial, orang-orang Filipina telah mengunggah sindiran yang mengkritik pemerintah yang dianggap turut bertanggung jawab atas situasi saat ini.

"Selamat tinggal cokelat, halo bawang. Sibuyas [bawang] berpotensi menjadi pasalubong [bingkisan] terbaik bagi Filipina," kata salah satu warga Filipina yang tinggal di AS melalui Twitter.

"Kami membawa bawang alih-alih cokelat dari perjalanan kami ke Arab Saudi," tulis yang lainnya.

https://twitter.com/_jvvillar/status/1610991013186740224

Pengguna media sosial lainnya, dalam perjalanan ke AS, membagikan gambar stoples bubuk bawang bombay.

"Karena bawang bombay seperti emas di Filipina, saya ingin membelinya untuk dibawa pulang dan diberikan sebagai hadiah. Saya mengunjungi lima supermarket, tapi semua stok habis. Saya bertanya kepada seorang pramuniaga dan dia bilang kalau 'turis Filipina telah membeli semuanya'".

https://twitter.com/LADLADofficial/status/1613359427016335360

Nicholas Mapa, seorang ekonom senior di bank ING yang tinggal di Manila mengatakan bahwa beberapa restoran bahkan berhenti menjual menu yang mengandung bawang. Onion rings yang biasanya ada di hidangan burger misalnya, telah menghilang dari menu.

"Mereka tidak bisa menyesuaikan harga produk mereka atau mereka tidak bisa mendapatkan bawang," kata Mapa kepada BBC melalui email.

Beberapa bisnis sedang mencari alternatif. Pendiri Gerakan Pelestarian Warisan Kuliner Filipina, Koki Jam Melchor, berupaya mencari bahan penggantinya.

Dia telah menggunakan jenis bawang asli yang disebut lasona, yang rasanya berbeda dengan varietas bawang yang umum digunakan dan berukuran sangat kecil, seukuran buah anggur.

"Baik restoran maupun masyarakat umum menderita akibat situasi ini. Harga bawang saat ini terlalu tinggi, jadi kami berusaha memanfaatkan apa yang kami miliki di antara alternatif yang ada," kata dia kepada BBC.

"Bawang bombay sangat penting untuk masakan lokal. Bawang bombay digunakan hampir di setiap hidangan yang kami sajikan di sini. Bawang adalah bahan penting dalam setiap masakan Filipina," tambah Melchor.

https://www.instagram.com/p/CmwDMFsp0e2/

Mengapa bawang menjadi begitu mahal di Filipina?

Nicholas Mapa mengatakan setidaknya ada dua faktor yang melatarbelakangi kenaikan harga tersebut.

Proyeksi dari Kementerian Pertanian yang dirilis pada Agustus mengindikasikan bahwa Filipina akan memproduksi lebih sedikit bawang dari yang dibutuhkan.

Hasil panen, bagaimana pun lebih buruk dari yang diharapkan, karena Filipina dilanda topan super pada rentang Agustus dan September.

"Sayangnya, impor bawang terlambat dimulai, baru setelah harga melonjak - dan berdekatan dengan masa panen, yaitu pada bulan Februari," jelas Mapa.

Pada minggu pertama Januari, pemerintah menyetujui impor sekitar 22 juta ton bawang untuk mengamankan pasokan dan mengendalikan harga.

Baca juga:

Kenaikan harga bawang di FilipinaGetty ImagesPengaruh Spanyol membuat bawang merah dan bawang putih digunakan pada banyak masakan Filipina

Bagi beberapa pakar seperti Fermin Adriano, yang pernah menjadi penasihat Kementerian Pertanian, situasi ini merupakan kegagalan serius pemerintahan saat ini.

Menurut dia, itu karena pemerintah mengetahui bahwa produksi dalam negeri rendah dan semestinya mengimpor pasokan yang cukup untuk memenuhi permintaan.

Kenaikan harga bawang di Filipina

Bawang putih dan bawang bombay adalah bahan pangan pokok di Filipina (ROLEX DELA PENA/EPA-EFE/REX/Shutterstock)

Manajemen Bongbong

Di media sosial, beberapa orang Filipina melihat ada kaitan antara pengelolaan sektor pertanian yang tidak terorganisir serta fakta bahwa Presiden Ferdinand Marcos Junior yang kontroversial yang dikenal sebagai "Bongbong" dan terpilih tahun lalu, mengangkat dirinya sendiri sebagai Menteri Pertanian meskipun dia kurang berpengalaman di bidang ini.

Dia adalah putra mantan diktator Ferdinand Marcos, yang memimpin rezim brutal di Filipina pada 1970-an dan 80-an, dan digulingkan oleh aksi protes rakyat yang memaksa keluarganya meninggalkan negara itu pada 1986.

Pada 1991, Bongbong kembali ke negara tersebut dan memulai karier politik. Dia menjabat sebagai gubernur dan senator sebelum terpilih menjadi presiden.

Kampanye Marcos menjual gagasan kepada para pemilih bahwa kediktatoran merupakan "zaman keemasan", yang ironisnya kini digunakan oleh banyak orang di media sosial yang berkelakar bahwa "emas" yang dimaksud adalah bawang bombay.

Baca juga:

Kenaikan harga bawang di FilipinaROLEX DELA PENA/EPA-EFE/REX/ShutterstockBadai yang menghantam Filipina pada pertengahan 2022 juga memengaruhi produksi

Sayuran ketiga yang paling banyak diproduksi di dunia

Cindy van Rijswick, analis buah dan sayur di Rabobank, mengatakan bahwa secara tradisional, Filipina adalah negara pengimpor bawang bombay karena mereka mengonsumsinya lebih banyak daripada menghasilkannya.

Kebutuhan bawang bombay sangat fluktuatif, dari hanya lima juga kilo pada 2011 menjadi 132 juta kilo pada 2016.

"Mereka biasanya membeli dari India, China dan Belanda, tergantung harga dan ketersediaan", kata van Rijswick.

Salah satu penyebab ketergantungan ini karena sebagian besar produksi bawang bombay Filipina berumur pendek karena pengaruh kondisi iklimnya.

Menurut Van Rijswick, itu berbeda dengan beberapa wilayah Eropa Utara dan Amerika Utara, di mana bawang merah dapat disimpan hingga satu tahun dalam kondisi yang tepat.

"Di sebagian besar wilayah di dunia, bawang bombay adalah salah satu dari tiga sayuran yang paling banyak dikonsumsi. Itu sebabnya bawang bombay juga merupakan sayuran yang paling banyak diproduksi ketiga di dunia dari segi volume. Hanya tomat dan mentimun yang volume produksinya lebih besar."

Baca juga:

Harga bawang juga naik di tempat lain

Harga bawang bombay juga meningkat di beberapa negara lain.

Salah satu contohnya adalah Brasil, yang memiliki akumulasi peningkan tertinggi pada 2022, yakni sebesar 130,14% berdasarkan data resmi.

Alasan kenaikan harga itu antara lain pengurangan jumlah lahan pertanian serta biaya produksi yang lebih tinggi, sebab bahan seperti pupuk dan pestisida dipengaruhi oleh nilai tukar internasional dan perang di Ukraina.

(ita/ita)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT