Jalurnya Paling Indah, Kereta di Kanada Bisa Dicegat seperti Angkot!

ADVERTISEMENT

Jalurnya Paling Indah, Kereta di Kanada Bisa Dicegat seperti Angkot!

BBC Indonesia - detikNews
Senin, 16 Jan 2023 12:48 WIB
bbc
Ini adalah salah satu jalur kereta paling indah di dunia. Kelebihan lainnya, kereta ini bisa dicegat di jalan.
Jakarta -

Ini adalah salah satu jalur kereta paling indah di dunia. Kelebihan lainnya, kereta ini bisa dicegat di jalan.

Sederet mobil berhenti, klakson berbunyi sebelum alasan penundaan menjadi jelas: seekor rusa dan anaknya berlari di antara lalu lintas, lalu melompat ke trotoar dan melanjutkan perjalanan ke arah stasiun kereta.

Saya berada di pusat kota Jasper di Alberta, Kanada, sebuah kota pegunungan yang mengingatkan pada desa ski, dengan rusa berkeliaran dan toko suvenir yang menjual semprotan anti beruang.

Terletak di tengah Taman Nasional Jasper, kota pegunungan yang hanya berpenduduk 4.200 jiwa ini adalah persimpangan utama di beberapa rute kereta api terbesar di Kanada.

The Canadian, kereta penumpang lintas benua dari Vancouver ke Toronto, maupun Rocky Mountaineer yang mewah dan rutenya mencakup kereta api wisata di Kanada Barat dan Pegunungan Rocky Kanada, adalah pemandangan biasa.

Gerbong-gerbong kereta nampak kecil dibandingkan puncak-puncak gunung yang berderet.

Ada kereta ketiga yang kurang terkenal yang berangkat dari Jasper tiga kali seminggu, membawa penumpang ke tempat-tempat terpenci dan jauh di British Columbia.

Jalur ini selesai dibangun oleh Grand Trunk Pacific Railway pada tahun 1914, dan membentang sepanjang 1.160 km, menghubungkan Jasper ke Prince Rupert, sebuah kota pelabuhan di pesisir barat laut Kanada.

Train 5 yang dikelola VIA Rail, atau biasa disebut "Skeena" atau "Rupert Rocket" oleh warga lokal ini berdurasi perjalanan dua hari, dengan pemberhentian semalam di kota Prince George.

Jalur ini hampir tidak dikenal oleh wisatawan internasional, tetapi merupakan salah satu perjalanan kereta paling indah di dunia, sekaligus menyediakan jalur utama bagi masyarakat lokal.

Saya menaiki Skeena pada sebuah sore musim gugur yang indah: langit berwarna biru elektrik, Pegunungan Rocky berkilau di bawah sinar matahari saat kami meluncur keluar dari Jasper dan segera menambah kecepatan.

Di bordes, bagian atas pintunya dikunci seperti pintu koboi, jadi saya mengayunkannya sampai terbuka saat kelopak bunga dandelion terbang dibawa angin.

Jalur kereta ini berkelok-kelok menyusuri Sungai Fraser, rumah berbagai jenis ikan. Dari seberang sungai, seorang pemancing melambaikan tangan dari tepian yang mirip pantai.

Selama satu jam pertama, jeram biru kehijauan bergemericik di tepi jalan, elang emas membumbung tinggi, dan aroma tajam cemara balsam dan pinus menerpa melalui pintu yang terbuka.

Tracy MacLean, manajer layanan di kapal, mengumumkan bahwa Danau Moose sudah dekat. Airnya sejelas selembar kaca, hutan memantul ke permukaannya yang sempurna.

Melaju cepat di dekat permukaan batu yang dilapisi dinding es, kami mengitari tikungan sampai melihat Gunung Robson menjulang naik menembus biru, puncak tertinggi di Pegunungan Rocky Kanada. Kumpulan awan di puncaknya membuat gunung itu seperti gunung berapi yang mengeluarkan asap, dengan gletser di sisi-sisinya.

Di antara danau-danau tapal kuda, hamparan bunga snapdragon kuning dan tumbuhan conifer yang halus bisa dilihat dari kereta.

Kita bisa melihat jejak-jejak industri pada masa lalu dan sekarang, di mana pendulang emas, petani dan pencari ikan membentuk komunitasnya yang menyebar.

kereta, kanada, perjalananGetty ImagesKereta melewati Moose Lake menuju Prince George, tempat kereta berhenti untuk bermalam.

Menjelang sore, saat penumpang tertidur atau menerawang untuk melihat rusa besar dan karibu, kereta mulai melambat, lalu tiba-tiba berhenti di dekat hutan.

Terdengar gumaman di gerbong dan beberapa penumpang menjulurkan leher untuk melihat apakah ada penampakan satwa liar.

Sebagai layanan kereta yang bisa dicegat, rupanya Skeena berhenti untuk mengangkut seorang pemetik jamur yang muncul dari balik pepohonan.

"Kami satu-satunya sumber transportasi untuk masuk dan keluar dari daerah terpencil," kata MacLean, menjelaskan bahwa para insinyur dan staf selalu tahu dan mencari penumpang tetap yang naik dan turun kereta: pertapa, penduduk daerah terpencil dan nelayan.

"Tepat sebelum kami menurunkan mereka, mereka akan berkata: 'Sepertinya saya akan keluar dari semak seminggu, Jumat depan, perhatikan ya." Saya kemudian mengkomunikasikannya dengan para insinyur, mereka mencatat dan memperhatikan jika ada orang itu."

Dia menambahkan: "Pada salah satu perjalanan saya, saya menjemput dua pemburu yang tersesat dan tidak dapat menemukan jalan kembali ke truk mereka. Mereka mendengar suara kereta, jadi mereka turun ke rel. Ketika naik, mereka kotor, sangat kedinginan, lapar, dan sangat senang melihat manusia lain sehingga saya bahkan tidak menagih ongkos mereka."

Saat matahari mulai terbenam, danau seakan menjadi lahar cair, kereta melambat ke kota Prince George untuk persinggahan wajibnya.

Setelah sebagian besar penumpang turun dan turis-turis masuk ke hotel terdekat, saya berbicara dengan petugas kereta api Ed Neis yang membari tahu bahwa Skeena dulunya adalah kereta malam.

"Kami punya gerbong restorasi di sini, kamar kecil di belakang, indah sekali dulu. Kalau tidak salah dihapus pada tahun 1993," kata Neis.

"Penurunan ekonomi sangat buruk, sehingga jawatan kereta api bertemu walikota setempat dan membuat kesepakatan dengan komunitas ini untuk membawa bisnis kepada mereka. Mereka setuju kereta ini akan berhenti di Prince George. Jika kita kembalikan lagi jadi langsung, penumpang akan naik."

Keesokan paginya, kereta berangkat saat penumpang sedang sarapan, mengikuti lekukan Sungai Nechako, anak sungai utama, ke Sungai Fraser yang kembali terlihat di bawah buih dan gemericik putih.

Di kota Smithers, sejumlah perempuan penduduk asli yang disebut Bangsa Pertama naik kereta dan, setelah jeda dalam perjalanan, MacLean menyebutkan Highway of Tears - jalan sepanjang 725 km yang sejajar dengan rel.

Sejak 1950-an, sejumlah perempuan muda hilang saat menumpang antara Smithers dan Prince Rupert, karena kemiskinan dan kurangnya transportasi umum yang parah di sepanjang Highway 16 selain bus dua kali seminggu.

Angka resmi menunjukkan bahwa jumlahnya sekitar 20, tetapi keluarga dan aktivis masyarakat memperkirakan bahwa lebih dari 50 perempuan hilang atau ditemukan tewas. Menurut MacLean: "Seorang perempuan muda di British Columbia utara yang memilih untuk menumpang di Highway 16 timur atau barat dari Prince George, artinya sudah mengucapkan selamat tinggal kepada orang yang dicintai. Penduduk asli naik dan turun dari kereta ini untuk pergi ke pertemuan dan acara atau tidak ada cara lain selain bus itu."

kereta, kanada, perjalananStasiun Kereta Kwinitsa adalah stasiun kereta api tua di Prince Rupert. (Getty Images)

Kereta melintasi jembatan yang rapuh, saya melirik ke bawah ke badan air yang mengalir di bawah rel sementara penumpang lain memandang ke hutan untuk mencari grizzlies dan beruang hitam.

Tepat ketika kami melewati stasiun Kwinitsa, saya melihat seekor beruang hitam kecil berlari menjauh dari rel. Saya menyadari bahwa apa yang menjadi salah satu perjalanan terbesar dalam hidup saya hanyalah perjalanan biasa untuk yang lain.

Menjelang sore, Sungai Skeena muncul dari utara dan tetap dekat dengan kereta, menyemangatinya hingga garis finis.

Namanya diambil dari bahasa asli Gitxsan, yang berarti "sungai kabut", Sungai Skeena mengalir melalui ngarai dan melewati pegunungan sebelum akhirnya memisahkan diri dan mengalir ke Samudra Pasifik, meninggalkan kami untuk melakukan perjalanan ke Prince Rupert sendirian.

Monisha Rajesh adalah penulis 'Keliling Dunia dalam 80 Kereta'. Anda dapat membaca versi asli artikel ini yang berjudul Canada's train that takes hitchhikers di BBC Travel.

(ita/ita)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT