Sadis! Pria Inggris Bunuh Perempuan Hamil dan 3 Bocah dengan Martil

ADVERTISEMENT

Sadis! Pria Inggris Bunuh Perempuan Hamil dan 3 Bocah dengan Martil

BBC Indonesia - detikNews
Senin, 26 Des 2022 16:56 WIB
Terri Harris (kiri bawah) dan anaknya John Bennett (kiri atas) serta Lacey Bennett (kanan bawah) ditemukan dalam kondisi tidak bernyawa bersama Connie Gent - temannya Lacey (kanan atas). (Derbyshire Police)
Jakarta -

Seorang pria yang membunuh pacarnya sendiri yang sedang hamil beserta dua anak pacarnya, dan satu anak lainnya, dihukum penjara selama hidupnya.

Damien Bendall menghabisi empat korbannya tersebut dengan martil di sebuah rumah di kawasan Derbyshire, Inggris, pada 2021.

Dia mengaku bersalah telah membunuh korban-korbannya, yaitu Terri Harris (35 tahun), putra Harris yaitu John Bennett (13 tahun), lalu putrinya yang bernama Lacey Bennett (11 tahun), serta teman main Lacey yaitu Connie Gent (11 tahun).

Pria 32 tahun ini juga mengaku bersalah telah memperkosa Lacey.

Bendall mengakui semua dakwaan terhadap dirinya dalam persidangan di Pengadilan Derby Crown, Rabu (21/12), tempat dia juga menerima vonis oleh hakim Justice Sweeney.

Peringatan: Artikel ini mengandung deskripsi kekerasan yang bisa membuat Anda merasa tidak nyaman.

Dia dihukum penjara seumur hidup yang berarti dia tak akan pernah dibebaskan dari jeruji besi, kecuali dalam kondisi sakit yang luar biasa.

Justice Sweeney berkata kepadanya: "Sebagaimana telah dikatakan oleh pihak penuntut, Anda melakukan serangan brutal, ganas dan kejam terhadap perempuan dan tiga anak kecil yang tak berdaya, di mana Anda menghabisi semuanya."

'Tidak ada peluang'

Harris dan anak-anaknya ditemukan tewas di sebuah rumah di Chandos Crescent, Killamarsh, Inggris, pada 19 September 2021. Mereka dibunuh satu hari sebelumnya, yaitu pada 18 September malam.

"Terdakwa menyerang mereka menggunakan sebuah martil. Ia memukuli kepala dan tubuh bagian atas korban-korbannya," kata jaksa penuntut, Louis Mably KC di pengadilan.

Mably mengatakan kepada majelis hakim, Bendall dan Harris memiliki hubungan asmara. Mereka saling kenal dan bertemu lewat aplikasi kencan, setelah hubungan Harris dan suaminya berakhir.

Polisi tiba di rumah tersebut pada 19 September pagi setelah mendapat informasi dari ibunya Bendall. Kata dia, Bendall menusuk diri sendiri.

Dari rekaman yang diputar pengadilan - kamera yang terpasang di badan petugas polisi - Bendall terlihat berbicara kepada petugas di luar rumah.

Ia berkata dengan tenang kepada petugas polisi yang datang, "Saya telah membunuh empat orang", dan "Saya akan kembali ke penjara".

Petugas polisi yang datang awalnya tidak percaya, kata Mably, sampai akhirnya petugas menemukan empat mayat di dalam rumah.

Pertama, polisi menemukan tubuh John terbaring telanjang di lantai kamar mandi, karena John hendak mandi sebelum diserang oleh Bendall.

Polisi kemudian menemukan mayat Harris dan putrinya di kamar tidur utama. Harris tergeletak di lantai, dan tubuh Lacey berada di atas kasur.

'Saya menggunakan martil'

Bukti forensik menunjukkan bahwa Bendall menyerang dan memperkosa Lacey di lantai bawah sebelum memindahkannya ke lantai atas, tempat bocah itu kembali diperkosa.

Dia juga menggunakan semacam pengikat di lehernya, dan hal ini berkontribusi terhadap kematiannya bersamaan dengan cidera di bagian kepala.

Connie, yang sedang menginap di rumah Lacey, juga ditemukan tewas di ruang kamar lainnya.

Bendall, yang berdasarkan keterangan di pengadilan mengaku berada di bawah pengaruh kokain dan ganja, meninggalkan rumah tersebut setelah melakukan pembunuhan.

Ia juga membawa konsol gim milik John untuk dijual, lalu uangnya dibelikan narkoba.

Dia ditangkap dan dibawa ke rumah sakit, tapi luka yang ia buat sendiri bisa ditangani hanya dengan beberapa jahitan.

Ia lalu diinterogasi oleh polisi. Kepada polisi dia berkata, "Saya menggunakan sebuah martil. Saya tidak sadar atas apa yang telah saya lakukan, sampai akhirnya saya berjalan ke kamar saya, dan melihat pacar saya, dan putri saya."

Bendall tahu, Harris sedang hamil saat ia bunuh, karena ia juga mengatakan kepada polisi, "Saya berani bertaruh, Anda tidak hanya menemukan empat korban di Killamarsh kan? Maksud saya, ada lima [korban]. Karena pacar saya itu sedang hamil."

Damien BendallDerbyshire ConstabularyDamien Bendall mengakui membunuh empat orang, termasuk memperkosa salah satu korbannya yaitu Lacey yang berusia 11 tahun.

Pernyataan dari korban yang diwakili oleh keluarganya telah dibacakan di pengadilan oleh pihak penuntut.

Angela Smith, ibu dari Harris mengatakan: "Terri, Lacey, dan John sangat berarti bagi saya, dan mereka adalah orang-orang paling berharga dalam hidup saya.

"Saya bahkan tidak punya kesempatan untuk memberi ciuman dan pelukan serta mengatakan saya mencintai mereka. Itu membuat hati saya remuk."

Dia juga mengenang cerita dari kedua cucunya itu, bahwa mereka takut monster saat masih kecil.

"Saya mengatakan pada mereka, tidak ada yang namanya monster. Tapi saya keliru," katanya.

Jason Bennett with his childrenFacebookAyah kandung John dan Lacey, Jason Bennett mengatakan dia hidup dalam "mimpi buruk yang terus menerus."

Jason Bennett adalah ayah kandung dari John and Lacey. Ia mengatakan pembunuhan ini telah "menghancurkan dan mencerabut kehidupan saya".

"Saya hidup dalam mimpi buruk yang terus menerus," katanya. "Saya punya gambaran yang tertanam di dalam kepala bagaimana mereka meninggal, saya hidup bersama trauma, dan merasakan rasa sakit mereka; rasanya seperti hukuman yang berulang-ulang."

Dia mengenang bagaimana Lacey dan Connie berjualan permen yang hasilnya untuk disumbangkan. Ia menggambarkan putrinya itu sebagai anak "baik dan peduli".

"Bahkan, John benar-benar tak pernah melukai seekor lalat sekali pun. Kalau dia melihat seekor serangga di dalam rumah, dia akan mengeluarkannya dengan hati-hati," katanya.

Charles Gent, ayah Connie, mengatakan pembunuhan putrinya "benar-benar menghancurkan hidup saya".

"Orang yang melakukan kejahatan ini hanya bisa digambarkan sebagai iblis sesungguhnya, dan tak akan boleh bebas dari penahanan.

"Seperti keluarga korban dalam kasus ini yang tak akan pernah bisa bebas dari hukuman seumur hidup akibat kejahatan yang mengejutkan dan menjijikan ini. Dia melakukan kejahatan pada perempuan dan anak-anak yang tak berdaya," katanya.

Lacey and ConnieFamily photoConnie (depan) sedang menginap di rumah Lacey, saat ia dibunuh.

Selama persidangan, Crown Prosecution Service (CPS) - badan publik yang melakukan penuntutan - membuat pernyataan bahwa hukuman penjara selamanya terhadap terdakwa dibutuhkan.

Hal ini disetujui oleh tim pengacara termasuk dari Bendall sendiri.

Salah satu pengacaranya, Vanessa Marshall KC mengatakan: "Petunjuknya sudah jelas, bahwa diperlukan hukuman selama hidupnya, sebagaimana kejahatannya, empat nyawa melayang, dan dalam keadaan yang begitu mengerikan."

Bendall sebelumnya mengakui bersalah atas empat tuduhan melakukan pembunuhan secara tidak sengaja. Ia menyangkal membunuh secara sengaja dan memerkosa. Artinya, ia diadili karena kejahatan ini, sampai akhirnya ia mengubah keterangan sebelumnya.

"Tim pengacara mengajukan teori di dalam persidangan, bahwa tindakan kliennya itu dikarenakan gangguan psikologis," kata Andrew Basxter, wakil ketua CPS.

"Selama proses persidangan, CPS mengajukan ahli medis sebagai saksi untuk menilai apakah argumentasi itu pantas, padahal tidak.

"Ketika semua sudut pandang medis dikerahkan, banyak bukti menunjukkan bahwa dia sudah membunuh empat korban tanpa adanya masalah psikologis saat melakukan aksinya, dan Bendall mengakui semua tuduhan itu."

(ita/ita)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT