China Dilanda 'Panic Buying' Usai Pelonggaran Aturan COVID

ADVERTISEMENT

China Dilanda 'Panic Buying' Usai Pelonggaran Aturan COVID

BBC Indonesia - detikNews
Jumat, 16 Des 2022 09:13 WIB
Jakarta -

China dilanda 'panic buying' dan kekurangan pasokan barang-barang kebutuhan pokok setelah pemerintah menerapkan pelonggaran aturan pembatasan Covid-19.

Warga China banyak menyerbu apotek-apotek untuk membeli ibuprofen, obat flu, dan perangkat tes Covid di tengah berbagai laporan mengenai kurangnya pasokan.

Tak hanya itu, produk sehari-hari untuk membantu menjaga kesehatan sebagian besar telah terjual ludes di situs niaga online, khususnya buah-buahan yang kaya akan vitamin C seperti lemon, persik kalengan, dan air yang mengandung elektrolit.

Penimbunan pada era Covid-19 memang banyak terjadi di seluruh dunia, namun ini pertama kalinya hal itu terjadi setelah karantina wilayah dilonggarkan.

Baca juga:

Pada awalnya China sama seperti negara-negara lain, ketika banyak orang membagikan foto di media sosial yang menunjukkan rak-rak kosong di supermarket kota-kota besar menjelang pemberlakuan larangan keluar rumah di tengah pandemi.

Namun kini, aksi memborong obat-obatan secara panik alias 'punic buying' tetap saja terjadi meskipun China sudah meniadakan aturan pelacakan individu serta mengizinkan warganya melakukan isolasi mandiri di rumah dan tes Covid mandiri.

Aksi 'punic buying' ini ditengarai dilakukan guna mengantisipasi kenaikan kasus Covid pada musim salju yang akan datang.

Pemerintah daerah juga didesak meningkatkan kapasitas unit gawat darurat mereka dan membuka klinik khusus pasien demam sebelum akhir bulan, sebagai bentuk persiapan menghadapi gelombang penularan kasus berikutnya.

Bahkan, sudah muncul tanda-tanda bahwa tenaga kesehatan di China mulai kewalahan.

Sebuah video yang beredar minggu ini menunjukkan pasien yang terhubung dengan infus di dalam mobil karena "klinik penuh".

https://twitter.com/SCMPNews/status/1602966638071980033

Media China Daily melaporkan bahwa terjadi "ledakan permintaan" untuk obat pereda nyeri, vitamin, dan obat batuk-pilek.

Beberapa media pun membagikan foto rak-rak apotek yang kosong. Media lokal China memberitakan tentang lini produksi di pabrik-pabrik farmasi bekerja dengan "kapasitas penuh" untuk menghadapi lonjakan permintaan.

China Daily melaporkan bahwa sedemikian maraknya aksi pembelian panik di Kota Guangzhou, pemerintah daerah meminta agar warga melakukan "pembelian yang masuk akal".

"Tidak perlu menimbun [produk] dalam jumlah besar," tulis pemerintah Guangzhou dalam pernyataan resmi.

Guangzhou merupakan kota dengan tingkat kasus Covid-19 tertinggi dalam beberapa minggu terakhir.

Pekan lalu, surat kabar the Global Times juga mengamati lonjakan pemesanan alat tes virus Covid-19 mencapai lebih dari 300% di tengah pelonggaran kebijakan Covid-19.

Harian tersebut melaporkan bahwa alat tes Covid-19 sudah habis terjual di situs penjualan obat dan alat kesehatan ternama seperti JD Health.

Peringatan label 'stok habis' sering muncul

Media online The Paper memberitakan bahwa "permintaan konsumen untuk vitamin C telah meroket".

Produk-produk rasa lemon ludes terjual di situs niaga.Sina WeiboProduk-produk rasa lemon ludes terjual di situs niaga.

Menurut laporan tersebut, buah lemon telah terjual habis di beberapa situs niaga, termasuk "teh rasa lemon, permen lemon, dan air soda dengan perasa lemon".

China Daily memantau kemunculan tren serupa terkait buah persik kalengan. Menurut laporan tersebut, buah persik kalengan banyak diburu pembeli baik secara daring maupun luring mengingat produk tersebut "kaya akan vitamin C" dan "memiliki masa kadaluwarsa yang relatif panjang".

"Di beberapa platform belanja online, permintaan persik kuning kalengan sedang tinggi sekali sehingga produk tersebut sering mendapat label 'stok habis'," tulis China Daily.

Sina News melaporkan banyak rumor yang beredar online bahwa persik kuning dapat meredakan gejala Covid-19.

Buah persik kalengan juga ludes terjual online.Future PublishingBuah persik kalengan juga ludes terjual online.

Namun para dokter membantah klaim tersebut.

Beberapa ahli bahkan tampil di stasiun penyiaran CCTV untuk memperingatkan warga agar tidak mengonsumsi vitamin C secara berlebihan. Ada pula dokter yang mengatakan bahwa memakan buah persik berlebihan dapat memperparah batuk.

Produk lain juga banyak yang terjual habis, mengikuti tren online.

Pear Video melaporkan peningkatan jumlah warga yang membeli air elektrolit, setelah minuman tersebut dipromosikan dapat "membantu menaikkan cairan tubuh setelah berkeringat akibat demam".

The Global Times menyebut bahwa ada pula pesan sesat di media sosial yang mengklaim bahwa meminum alkohol dalam jumlah banyak dapat mencegah atau membunuh virus. Harian itu lantas memperingatkan bahwa tindakan tersebut berisiko terhadap kesehatan.

Saat ini, media setempat dipenuhi dengan anjuran dari para dokter yang berusaha mencegah orang membeli obat-obatan secara sembarangan, mencampurkan jenis obat, dan mengonsumsi obat lebih dari dosis wajarnya.

Badan Pengawas Obat dan Makanan China telah mendesak perusahaan-perusahaan farmasi untuk "menjamin kualitas, keamanan, dan pasokan" obat-obatan Covid-19. Badan pengawas tersebut berjanji akan meningkatkan pengawasan atas produksi dan peredaran produk-produk tersebut.

Lembaga pengawas pasar memperingatkan konsumen agar tidak membeli obat Covid-19 obralan pada situs daring kecuali jika orang yang mempromosikannya lewat livestream punya pendidikan kedokteran.

Mereka menyarankan masyarakat agar membeli produk melalui jalur terpercaya, supaya konsumen tidak membeli "obat palsu".

Apotek-apotek menekankan bahwa "perangkat kesehatan" sedang disiapkan untuk memastikan agar pasien - terutama yang rawan penyakit - tidak menjadi semakin rentan.

China Daily melaporkan lansia dan warga yang mengidap penyakit kronis sedang menerima paket berisi obat, tes antigen, dan obat batuk sirup di Kota Wuhan, lokasi pertama penyebaran Covid-19.

Ikuti Kerry melalui Twitter: @kerrya11en

Lihat juga video 'Momen Warga China Dorong-dorongan dengan Nakes Berhazmat di Shanghai':

[Gambas:Video 20detik]



(ita/ita)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT