Kisah Kejatuhan 'Raja Kripto' FTX Sam Bankman-Fried

ADVERTISEMENT

Kisah Kejatuhan 'Raja Kripto' FTX Sam Bankman-Fried

BBC Indonesia - detikNews
Selasa, 15 Nov 2022 15:14 WIB
Pendiri FTX Sam Bankman-Fried mengundurkan diri sebagai CEO pada hari Jumat. (Getty Images)
Jakarta -

Hidup "Raja Kripto Sam Bankman-Fried berubah drastis hanya dalam waktu kurang dari delapan hari. Sekarang, perusahaannya mengajukan kebangkrutan dan dia mengundurkan diri sebagai CEO setelah menghadapi penyelidikan federal tentang cara dia menangani keuangan perusahaan.

Selama beberapa tahun terakhir, internet dibanjiri dengan wawancara panjang dengannya, yang berbicara melalui obrolan video dari meja kantornya di Bahama.

Dalam beberapa wawancara itu, terdengar bunyi-bunyi klik yang mengganggu.

Saat khalayak mendengarkan kisahnya yang luar biasa dengan saksama, tentang bagaimana ia menjadi seorang multimiliarder dalam lima tahun, suara klik terdengar jelas dari mouse pengusaha Amerika itu.

"Klik, klik, klik, bunyi itu terdengar cepat dan berentetan.

Sementara itu, mata Bankman-Fried melihat ke layar.

Dari tampilan video, tidak jelas apa yang dia lakukan di komputernya, tetapi cuitannya memberi kita petunjuk yang cukup bagus.

"Saya terkenal karena bermain League of Legends saat melakukan panggilan telepon," cuitnya pada Februari 2021.

Baca juga:

Bankman-Fried - mantan bos di bursa mata uang kripto yang bermasalah, FTX - adalah seorang penggila gim komputer. Dalam serangkaian cuitan ke hampir satu juta pengikutnya, dia menjelaskan alasannya.

Memainkan permainan pertempuran fantasi dalam tim adalah caranya untuk mengalihkan pikirannya dari dua perusahaan yang berdagang miliaran dolar sehari, yang harus dia kelola.

"Beberapa orang minum terlalu banyak; beberapa berjudi. Saya bermain League," katanya.

Sejak kerajaan mata uang kripto milik laki-laki berusia 30 tahun itu runtuh minggu ini secara dramatis, anekdot lain tentang permainannya muncul kembali di dunia maya.

Dalam unggahan blog raksasa modal ventura Sequoia Capital, diceritakan bahwa Bankman-Fried sedang bermain League of Legends dengan sangat bersemangat, saat panggilan video yang sangat penting dengan tim investasi mereka berlangsung.

Namun, itu tampaknya sama sekali tidak membuat mereka kehilangan minat. Grup itu tetap melanjutkan untuk menginvestasikan US$210 juta (sekitar Rp3,26 triliun) di perusahaan FTX milik Bankman-Fried.

Pekan ini, Sequoia Capital menghapus unggahan blog itu dan sekarang mereka mengumumkan investasi di FTX sebagai kerugian.

Perusahaan itu bukan satu-satunya investor yang kehilangan banyak uang sejak kerajaan Bankman-Fried senilai US$32 miliar (sekitar Rp496,97 triliun) itu runtuh.

FTX memiliki sekitar 1,2 juta pengguna terdaftar yang menggunakan bursa itu untuk membeli token mata uang kripto seperti Bitcoin dan ribuan token lainnya.

Dari pedagang besar hingga penggemar kripto biasa, banyak yang bertanya-tanya apakah mereka akan mendapatkan kembali uang mereka yang terperangkap di dompet digital FTX.

Baca juga:

Ini adalah kejatuhan yang memusingkan. Namun, kebangkitan Bankman-Fried juga punya kisah dramatisnya sendiri tentang risiko, penghargaan, dan beanbags.

Bankman-Fried berkuliah di Massachusetts Institute of Technology (MIT) - sebuah universitas riset AS bergengsi, tempat dia belajar fisika dan matematika.

Namun, sarjana muda yang cerdas itu mengatakan bahwa pelajaran-pelajaran yang dia dapat di asrama siswalah yang membuatnya menjadi kaya.

Dalam sebuah wawancara radio BBC bulan lalu, dia ingat terseret dalam gerakan "altruisme yang efektif". Altruisme yang efektif adalah komunitas orang-orang yang "mencoba mencari tahu hal-hal praktis apa yang dapat dilakukan dalam hidup untuk memberikan dampak positif sebanyak mungkin bagi dunia", katanya.

Jadi, seperti yang diingat oleh Bankman-Fried, dia memutuskan masuk ke dunia perbankan, untuk menghasilkan uang sebanyak yang dia bisa dan menyalurkannya ke tujuan yang baik.

Dia belajar perdagangan saham selama tugas singkat di perusahaan jual-beli saham bernama Jane Street di New York. Namun, dia bosan dan memutuskan untuk bereksperimen dengan Bitcoin.

Dia memperhatikan variasi nilai Bitcoin di berbagai bursa mata uang kripto dan mulai melakukan arbitrase - membeli Bitcoin dari tempat yang menjualnya dengan harga murah dan menjualnya ke tempat lain yang memberikan harga lebih tinggi.

Setelah sebulan menghasilkan keuntungan yang tidak terlalu tinggi, dia berkumpul dengan beberapa teman kuliahnya dan memulai bisnis jual-beli saham bernama Alameda Research.

Bankman-Fried mengatakan itu tidak mudah dan membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk menyempurnakan teknik memindahkan uang masuk dan keluar dari bank dan lintas perbatasan negara.

Namun, setelah sekitar tiga bulan, dia dan tim kecilnya mendapatkan durian runtuh.

"Kami sangat sabar," katanya dalam podcast Jax Jones and Martin Warner Show setahun yang lalu.

"Kami terus menjalaninya. Jika seseorang berupaya menghalangi, kami menjadi kreatif, dan jika sistem kami tidak dapat menanganinya, kami membangun sistem baru untuk membawa kami melewati rintangan itu."

Pada Januari 2018, timnya menghasilkan US$1 juta (sekitar Rp15,5 miliar) setiap hari.

Seorang reporter bisnis CNBC baru-baru ini bertanya kepada Bankman Fried, bagaimana rasanya.

Secara intelektual dan menurut metodologinya, katanya, "itu masuk akal". "Tapi secara mendalam, itu mengejutkan saya setiap hari," katanya.

Sam Bankman-Fried resmi menjadi miliarder pada 2021, berkat bisnis sekundernya yang lebih terkenal, FTX.

Bursa kripto itu tumbuh menjadi yang terbesar kedua di dunia dan raksasa industri, dengan perdagangan per harinya mencapai US$10-15 miliar (sekitar Rp1.553-2.329 triliun).

Pada awal 2022, FTX memiliki nilai US$32 miliar (sekitar Rp497 triliun) dan merupakan merek populer, sampai digunakan untuk nama stadion NBA dan mendapat dukungan dari pesohor seperti Tom Brady dari NFL.

Sementara itu, Bankman-Fried tampaknya senang memberi tahu pengikut Twitter-nya tentang gaya hidupnya. Dia sering tidur di beanbag di sebelah mejanya di kantor, katanya, dengan foto dia berbaring di sebelah stafnya, di dekat perangkat mereka.

Di tempat lain, dia membuat unggahan pada dini hari. "Tidak bisa tidur. Kembali ke kantor," tulisnya.

Impian Bankman-Fried untuk memberikan sejumlah besar uang untuk amal juga berjalan dengan baik.

Dalam wawancara radio BBC bulan lalu, dia mengklaim telah memberikan "beberapa ratus juta sampai sekarang".

Dan kemurahan hatinya tidak hanya dicurahkan ke badan amal. Dalam enam bulan terakhir, "Raja Kripto" itu diberi julukan lain - "Ksatria Putih Kripto".

Ketika harga mata uang kripto jatuh pada 2022, apa yang disebut "Crypto Winter" sedang mencapai puncaknya. Sementara perusahaan-perusahaan lain di industri tersendat, Bankman-Fried membagikan dana talangan sebesar ratusan juta.

Ketika ditanya mengapa dia mencoba menopang perusahaan-perusahaan kripto yang bangkrut, dia mengatakan kepada CNBC: "Kondisi ini tidak akan baik dalam jangka panjang, jika kita mengalami rasa sakit dan kerusakan yang nyata. Dan itu tidak adil bagi pelanggan."

Dia juga mengklaim, dalam wawancara yang sama, memiliki cadangan US$2 miliar (sekitar Rp31 triliun), yang dapat dia gunakan untuk membantu perusahaan-perusahaan yang bangkrut.

Namun minggu lalu, dia sendiri berkeliling industri yang sama, mencoba mengumpulkan uang untuk menyelamatkan perusahaan dan pelanggannya sendiri.

Pertanyaan tentang stabilitas keuangan FTX yang sebenarnya mulai banyak beredar setelah sebuah artikel di situs CoinDesk menunjukkan bahwa raksasa perdagangan Bankman-Fried Alameda Research bertumpu pada fondasi yang sebagian besar terdiri dari koin yang berasal dari perusahaan saudara FTX, bukan aset independen.

Tuduhan lebih lanjut bahwa Alameda Research menggunakan simpanan pelanggan FTX sebagai pinjaman untuk perdagangan, dimuat di Wall Street Journal.

Awal dari akhir cerita kebangkrutan ini dimulai ketika pesaing utama FTX - Binance - secara terbuka menjual semua token kripto yang terkait dengan FTX beberapa hari kemudian.

CEO Binance Changpeng Zhao mengatakan kepada 7,5 juta pengikutnya bahwa perusahaannya akan menjual aset perusahaan itu dengan harga yang lebih rendah, "melihat pengungkapan baru-baru ini".

kripto

Bos Binance Changpeng Zhao pernah mencuit soal langkah Binance untuk melikuidasi seluruh token kripto FTX. (Getty Images)

Cuitan itu memicu investor di FTX kabur. Pelanggan yang panik menarik miliaran dolar dari bursa kripto itu.

Penarikan dihentikan dan Bankman-Fried mencoba mendapatkan dana talangan, dengan Binance pada satu tahap secara terbuka mempertimbangkan membeli semua saham sebelum mundur.

Binance mengatakan laporan "dana pelanggan yang salah penanganan dan dugaan penyelidikan agensi AS" telah mempengaruhi keputusannya.

Sehari kemudian, FTX dinyatakan pailit.

Bankman-Fried meminta maaf dalam serangkaian cuitan yang mengatakan: "Saya benar-benar minta maaf, sekali lagi, kami berakhir di sini.

"Semoga ada cara-cara untuk pulih. Semoga ini dapat membawa transparansi, kepercayaan, dan tata kelola kepada mereka."

Dia juga mengatakan dia "terkejut melihat hal-hal terpreteli."

Begitulah dunia kripto. Harga Bitcoin telah jatuh ke level terendah dalam dua tahun dan banyak yang bertanya-tanya - jika FTX bisa jatuh bersama dengan pemimpin azimatnya, apa yang bisa jatuh selanjutnya?

(ita/ita)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT