Saat Rencana 'Big-Bang' Ekonomi-Kekacauan Politik Lengserkan Liz Truss

ADVERTISEMENT

Saat Rencana 'Big-Bang' Ekonomi-Kekacauan Politik Lengserkan Liz Truss

BBC Indonesia - detikNews
Jumat, 21 Okt 2022 12:30 WIB
Perdana Menteri Liz Truss mengundurkan diri setelah gejolak politik dan ekonomi melanda pemerintahannya. (Getty Images)
London -

Liz Truss saat berkuasa menjanjikan sebuah era baru di bidang ekonomi dan politik.

Dia mengundurkan diri 45 hari kemudian - jabatan perdana menteri terpendek dalam sejarah negara itu.

Namun selama periode kepemimpinannya, ada pertaruhan ekonomi yang bersejarah, pembatalan kebijakan ekonomi yang nyaris tak terpikirkan dan langkah berlebihan dari seluruh program politiknya. Semua terjadi dalam waktu singkat, tapi sesungguhnya proses ini tidak sederhana itu.

Selama musim panas, semuanya terasa sangat berbeda. Saat berkampanye keliling Inggris, Truss sangat populer di kalangan anggota Konservatif.

Janjinya untuk memotong pajak dan memerintah sebagai seorang Konservatif adalah persis apa yang ingin mereka dengar. Dia bukan sosok yang terlalu bersahabat dengan media, tapi dia tahu bagaimana tampil di depan kamera dengan ramah.

Ada peringatan dari mantan menteri keuangan Rishi Sunak dan para pendukungnya bahwa rencana ekonominya berisiko dan bisa menjadi bumerang.

Baca juga:

Sebagian lainnya mengatakan rencananya itu akan menjadi bunuh diri elektoral. Tapi orang-orang ini kalah berargumen di dalam Partai Konservatif.

Dengan kemenangan yang sudah dekat, bersama dengan teman dekat dan sekutu politiknya, Kwasi Kwarteng, Truss mulai menyusun rencana kekuasaan yang radikal dan berani.

Mereka memutuskan mereka harus melangkahi aturan-aturan, yang telah diikuti oleh para perdana menteri dari kubu Konservatif. "Ortodoksi" ekonomi adalah keluar dari jendela. Pasangan itu menyiapkan apa yang disebut para pembantunya sebagai tindakan "big bang" - sebagai awalan untuk melangkah.

"Kami tidak akan mengutak-atik ujungnya," ujar seorang figur senior di dalam tim Liz Truss, membual.

Rishi Sunak and Liz Truss

Truss mengalahkan pesaingnya, Rishi Sunak dalam kontes kepemimpinan Partai Konservatif. (Getty Images)

Truss mencontoh mantan Perdana Menteri Margaret Thatcher. Para pendukungnya mengatakan, seperti mantan perdana menteri, Truss akan mampu bersikap tegas saat berkuasa: perempuan ini tidak akan bersikap ragu-ragu.

Mereka menjelaskan bahwa dia akan membuat keputusan yang tidak populer dan tetap pada keputusannya, apa pun yang terjadi. Truss ingin menjadi Iron Lady yang baru.

Dalam waktu 48 jam Truss mengeluarkan aturan pertama dari serangkaian pertaruhan ekonomi yang berani, jauh lebih berani dari yang diperkirakan hampir semua orang.

Pertama, paket dukungan energi, yang dijanjikan akan membatasi harga satuan selama dua tahun. Bagi seorang kandidat yang mengatakan tidak akan ada lagi pengurangan harga, realitas politik menjadi pukulan telak.

Hanya dalam beberapa jam setelah menempati Downing Street, segala hal terkait politik mengalami kemunduran bagi Truss.

Truss diberitahu di 'Majelis Tinggi' di parlemen Inggris bahwa Ratu sakit.

Pada penghujung hari, sosok perdana menteri yang baru menjabat selama dua hari itu harus berkabung atas meninggalnya Ratu Elizabeth.

Selama beberapa hari ke depan, fokus pemerintah ditujukan kepada perkabungan nasional.

King Charles and Liz Truss

Mendiang Ratu Elizabeth II digantikan oleh putranya, Raja Charles, dua hari setelah Truss menjabat PM. (Getty Images)

Setelah pemakaman Ratu, Truss harus menebus waktu yang hilang.

Dia melakukan perjalanan diplomatik pertama dan satu-satunya ke markas Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di New York, di mana dia mengatakan kepada wartawan bahwa dia siap membuat keputusan sulit demi mengejar pertumbuhan ekonomi.

Sekembalinya dari perjalanan itu, dia tiba dengan kebijakan "big bang" ekonomi yang telah dia pikirkan selama bertahun-tahun.

Anggaran kecilnya (disebut sebagai mini-budget) - yang sama sekali tidak kecil - adalah yang paling radikal dalam sejarah belakangan ini; pajak dipangkas, terutama untuk kalangan yang memiliki pendapatan lebih tinggi. Semuanya akan didanai dengan pinjaman, meskipun ada peringatan hal itu dapat membuat inflasi yang lebih buruk.

Banyak politisi senior di Downing 10 meyakini bahwa mereka akan meluncurkan era baru yang cerah bagi ekonomi Inggris.

Kubu Libertarian ekonomi memiliki kesempatan dan mereka bertekad untuk mengambilnya.

Seseorang berkata, "Sesuatu yang berbeda dan berani perlu dilakukan."

Former Chancellor Kwasi Kwarteng

Anggaran mini Truss diumumkan oleh mantan anggota Partai Konservatif Kwasi Kwarteng. (Getty Images)

Para pembantu Truss meyakini pasar akan memberikan ruang bagi negara untuk merestrukturisasi ekonomi.

Tetapi dalam beberapa hari kemudian, jelas sudah bahwa mereka salah dan roda eksperimen ekonomi mereka mulai menggelinding tak terkendali.

Ada beberapa rincian tentang bagaimana pemerintah akan mendanai paket ekonomi tersebut, yang membuat pasar keuangan terguncang, membuat mata uang Poundsterling terjungkal, dan memaksa Bank of England untuk menyelamatkan dana pensiun.

Anggota parlemen dari kubu Konservatif mulai panik. Dalam waktu 72 jam dari peluncuran mini-budget, banyak yang menjelaskan bahwa mereka tidak nyaman.

Mereka kemudian berbicara atas nama pribadi tentang tindak tanduk pemerintah yang dianggap memprovokasi krisis politik.

Selama beberapa pekan, krisis terus meningkat sampai puncaknya yang terjadi di acara konferensi Partai Konservatif di Birmingham.

Pada saat Truss tiba, terlihat jelas ada pemberontakan yang signifikan terhadap keputusan menghapus tarif pajak tertinggi.

Di bawah tekanan dari anggota parlemen, Truss tak berdaya.

Pada hari yang sama, dia mengatakan kepada BBC bahwa dia tidak akan berubah pikiran - tapi nyatanya dia mengubah keputusan. Dia mengirim menteri keuangan untuk menjelaskan keputusan tersebut.

Situasi yang berbalik ini seharusnya menunjukkan bahwa Truss mendengarkan masukan dari publik.

Dia meyakini, perubahan keputusan ini akan meredam para anggota parlemen yang memberontak.

Tapi yang terjadi justru sebaliknya; para pemberontak itu mencium bau anyir darah.

"Rasanya seperti hari-hari terakhir Roma," kata seorang mantan menteri.

Selama beberapa minggu berikutnya, otoritas Truss runtuh sepenuhnya.

Jeremy Hunt

Jeremy Hunt mengenyahkan sebagian besar rencana ekonomi Truss. (Getty Images)

Dia memecat menteri keuangannya dan membatalkan rencana menekan pajak perusahaan. Dia menunjuk Jeremy Hunt untuk memimpin Departemen Keuangan - sosok yang mendukung langkah Sunak.

Hunt memutuskan pada Sabtu bahwa seluruh strategi ekonomi harus dibatalkan dan mengatakan usulan itu kepada perdana menteri pada hari berikutnya. Tersudutkan oleh berbagai peristiwa, Truss tidak punya banyak pilihan selain menyetujuinya.

"Jeremy Hunt adalah perdana menteri de facto," kata seorang anggota parlemen, berbicara mewakili banyak orang. "Saya tidak melihat apa peranan penting Truss," imbuh yang lain.

Pada hari Minggu, roda sudah bergerak untuk mengakhiri jabatan Perdana Menteri Truss.

BBC menghubungi banyak anggota parlemen dan suasana menjadi gelap. Tidak ada yang memperkirakan bahwa posisi Truss bisa dipertahankan.

Seorang loyalis Truss berkata: "Kami telah kalah".

Seorang tokoh senior partai menambahkan ketika suasana berubah: "Orang-orang tahu bahwa ini sudah berakhir. Ini adalah pertanyaan tentang bagaimana dan kapan."

Namun, masih ada secercah harapan bagi Truss.

Beberapa anggota parlemen terlihat gamang untuk menjatuhkan perdana menteri tanpa memiliki sosok kandidat yang bisa mempersatukan untuk menggantikannya.

Mereka khawatir hal itu akan berarti lebih banyak kekacauan, yang tidak dapat dikendalikan oleh siapa pun.

Beberapa kritikus di kalangan dalam perdana menteri meminta semua pihak berhati-hati.

Seperti yang dikatakan seorang tokoh senior kepada BBC, masa depan Truss mungkin ditentukan oleh apa yang tidak dapat dilakukan lawan-lawannya pada tahap ini.

Tapi yang terjadi selanjutnya adalah penghinaan yang lebih besar.

Pada hari Senin, Hunt mengambil kendali dan membatalkan rencana ekonomi yang digagas Truss.

Perdana menteri secara luas diejek karena tidak berbicara sendiri di Parlemen. Dia menghindari cecaran pertanyaan dari pemimpin Partai Buruh, lalu duduk di samping menteri keuangan, saat dia membatalkan rencana ekonominya.

Beberapa hari kemudian, menteri dalam negeri mengundurkan diri - tetapi melancarkan serangan keras terhadap perdana menteri dan programnya.

Suella Braverman

Suella Braverman melancarkan serangan pedas terhadap Truss dalam surat pengunduran dirinya. (Getty Images)

Ada masalah yang muncul di sisi kubu kanan partai, yang bersuara sangat keras terhadap Truss selama musim panas.

Namun cecaran kepada perdana menteri di parlemen berakhir tanpa bencana, memberi Truss setidaknya beberapa jam lagi.

Pertahanan terakhir bagi para anggota parlemen dari kubu Konservatif adalah kekacauan atas pemungutan suara untuk melarang fracking.

Anggota parlemen diberitahu bahwa itu adalah mosi tidak percaya - bahwa dengan tidak memilih mendukung kebijakan pemerintah, mereka mengatakan bahwa mereka tidak ingin itu berlanjut.

Kemudian mereka diberitahu bahwa mereka yang memberontak akan dikenai sanksi disiplin.

Itu semua berarti bahwa pada Kamis pagi, posisi Partai Konservatif telah berbalik dengan tegas.

Ketika perdana menteri memanggil Sir Graham Brady, ketua komite 1922, untuk menguji suasana partai, semuanya sudah berakhir.

Era ekonomi baru telah berakhir. Dua puluh empat jam setelah berujar dia adalah petarung, dia memilih mengundurkan diri. Truss telah gagal, rencana "big bang"-nya berantakan.

Kekacauan politik telah menjadi penanda masa jabatan Truss di kantor perdana menteri. Tapi itu juga membantu untuk menentukan apa yang terjadi pada tahun 2022.

Dalam waktu kurang dari satu tahun, ada empat menteri keuangan, dan minggu depan akan ada tiga perdana menteri.

Kubu Konservatif sekarang harus memilih pemimpin yang menurut mereka dapat membawa stabilitas. Siapapun itu pasti ingin bertahan lebih lama dari sosok Truss.

(nvc/nvc)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT