ADVERTISEMENT

Foto Komet yang Cuma Muncul Sekali Raih Penghargaan Bergengsi

BBC Indonesia - detikNews
Sabtu, 17 Sep 2022 16:32 WIB
Foto
Jakarta -

Sebuah foto komet langka yang tidak akan pernah terlihat lagi dari Bumi telah memenangkan penghargaan fotografi bergengsi.

Gambar itu menunjukkan bagian dari ekor Komet Leonard yang putus dan terbawa angin matahari.

Komet itu muncul sesaat dan terlihat dari Bumi pada tahun 2021, tetapi sekarang ia telah meninggalkan Tata Surya kita.

Royal Observatory Greenwich di London selaku penyelenggara kompetisi Fotografi Astronomi menyebut gambar itu "menakjubkan".

Acara itu juga menganugerahkan dua anak laki-laki berusia 14 tahun di Sichuan, China, hadiah dalam kategori Fotografer Astronomi Muda Tahun Ini.

Gambar-gambar tersebut dipamerkan dalam sebuah pameran di Museum Maritim Nasional di London mulai Sabtu.

"Komet terlihat berbeda dari jam ke jam - mereka adalah hal yang sangat mengejutkan," kata fotografer gambar yang memenangi penghargaan itu, Gerald Rhemann, dari Wina, Austria.

Baca juga:

Gambar itu diambil pada Hari Natal 2021 dari sebuah observatorium di Namibia.

Rhemann tidak tahu bahwa ekor komet akan terlepas, meninggalkan jejak debu berkilau di belakangnya.

"Saya benar-benar senang untuk mengambil gambar - ini adalah puncak karier fotografi saya," katanya kepada BBC News.

Astronom Dr Ed Bloomer, yang merupakan salah satu juri kompetisi itu, mengatakan gambar itu adalah salah satu foto komet terbaik dalam sejarah.

"Astrofotografi yang sempurna adalah perpaduan antara sains dan seni. Tidak hanya canggih secara teknis dan memproyeksikan pemirsa ke ruang gelap yang dalam, tetapi juga secara visual menarik dan emosional," kata Dr Hannah Lyons, asisten kurator seni di Royal Museums Greenwich, kepada BBC.

Para juri menilai lebih 3.000 foto astronomi dari seluruh dunia.

Andromeda Galaxy, The NeighbourYang Hanwen, Zhou ZezhenGalaksi Andromeda - pemenang penghargaan fotografer muda astronomi terbaik tahun ini.

Sementara itu, untuk mendapatkan gambar yang meraih kemenangan, Yang Hanwen dan Zhou Zezhen, keduanya berusia 14 tahun, bekerja sama memotret Galaksi Andromeda, salah satu tetangga terdekat dan terbesar dari Bima Sakti.

Gambar tersebut menunjukkan warna galaksi yang menakjubkan di dekat galaksi kita.

"Saya pikir foto ini menunjukkan betapa cantiknya tetangga terdekat kita," kata Yang Hanwen.

Kategori Fotografer Astronomi Muda Tahun Ini diberikan kepada insan berusia di bawah 16 tahun.

Dr Lyons mengatakan dia "terpesona" oleh kualitas fotografer muda itu, "menghasilkan gambar yang paling luar biasa".

Foto-foto astronomi yang menjadi pemenang dan mendapat penilaian sangat dipuji:

In the Embrace of a Green Lady - Pemenang dalam kategori AuroraeFilip HrebendaIn the Embrace of a Green Lady - pemenang dalam kategori Aurorae

Ini adalah gambar yang diambil oleh fotografer Slovakia Filip Hrebenda. Foto ini menunjukkan Cahaya Utara yang terpantul di danau Islandia yang membeku di atas gunung Eystrahorn.

Mineral Moon MosaicPeter SzaboMineral Moon Mosaic - mendapat penghargaan 'Highly Commended' dalam kategori Fotografer Astronomi Muda Tahun Ini

Melalui karyanya, Peter Szabo mendapatkan penilaian sangat dipuji dalam kategori Fotografer Astronomi Muda Tahun Ini untuk foto mosaik bulan, yang ia ambil di Debrecen, Hongaria.

Gambar ini menggunakan pemrosesan berkualitas tinggi untuk menunjukkan permukaan Bulan dengan detail yang luar biasa.

Foto ini mengungkapkan pemandangan Bulan yang akrab bagi kebanyakan orang tetapi dengan cara yang luar biasa.

The Centre of the Heart NebulaPeter FelttiThe Centre of the Heart Nebula - mendapatkan penghargaan 'Highly Commended' dalam kategori Bintang dan Nebula

Peter Feltti mengabadikan gambar ini dari Hongaria. Ia memfoto IC 1805 yang merupakan area dengan sejumlah besar gas terionisasi dan debu antarbintang.

Angin bintang yang kuat meniup material di sekitarnya ke luar, menciptakan bentuk berongga seperti gua di awan gas.

"Sangat sulit untuk menangkap nebula gelap dan terlihat dengan segala jenis kejelasan," jelas Dr Ed Bloomer.

Astrofotografi penting, tambahnya, karena mengungkapkan fitur kosmos yang tidak bisa dilihat mata manusia hanya dengan melihat langit malam.

The Eye of God - Winner in Stars & Nebulae categoryWeitang LiangThe Eye of God - pemenang dalam kategori Bintang dan Nebula

Weitang Liang mengambil gambar Nebula Helix yang menyerupai mata ini di Ro Hurtado, Chili, di observatorium Chilescope.

"Sangat mudah untuk melihat bagaimana orang dahulu melihat bintang ke langit dan membayangkan bahwa kosmos melihat ke arah mereka, mengawasi dengan waspada," kata juri Imad Ahmed.

Solar Tree - Winner in the Annie Maunder Prize for Digital Innovation categoryPauline WoolleySolar Tree - Pemenang Annie Maunder Prize untuk kategori Inovasi Digital

Gambar oleh Pauline Woolley ini menggabungkan gambar yang diambil oleh teleskop besar.

Foto yang memenangkan hadiah untuk kategori inovasi digital ini menunjukkan bagaimana matahari berubah dari waktu ke waktu menggunakan metode penanggalan cincin pohon.

The Milky Way bridge- Winner in the Sir Patrick Moore Prize for Best Newcomer categoryLun DengThe Milky Way bridge - Pemenang dalam Sir Patrick Moore Prize untuk kategori Pendatang Baru Terbaik

Menggunakan kamera biasa, Lun Deng menangkap gambar Bima Sakti yang menjulang di atas Gunung Minya Konka, puncak tertinggi di Sichuan China.

Semua gambar memiliki hak cipta.

Simak juga 'NASA Bersiap dengan Misi Uji Coba Tabrak Asteroid':

[Gambas:Video 20detik]



(ita/ita)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT