ADVERTISEMENT

Eksperimen Kontroversial Uni Soviet Ciptakan Manusia Kera

BBC Indonesia - detikNews
Kamis, 25 Agu 2022 15:59 WIB
Darwin dalam kartun di majalah Hornet, yang bertuliskan "Orang Utan Yang Terhormat - Kontribusi pada Sejarah yang Tidak Alami." (Getty Images)
Jakarta -

Dalia Ventura

BBC News Mundo

Pada tahun 1871, naturalis dan ahli geologi dari Inggris Charles Darwin memicu kegemparan besar dalam ilmu pengetahuan, masyarakat dan pemikiran manusia pada umumnya, dengan penerbitan "The Origin of Man".

Satu bulan kemudian muncul kartun terkenal yang menggambarkan salah satu kesalahpahaman terbesar dan paling abadi dari karyanya: bahwa manusia adalah keturunan kera, sesuatu yang tidak pernah diusulkan Darwin.

Empat dekade kemudian, pada Kongres Dunia Zoologi di Graz, Austria, tahun 1910, ahli biologi Rusia Ilya Ivanovich Ivanov mengemukakan kemungkinan untuk menciptakan manusia yang secara harfiah diturunkan dari kera, lebih tepatnya manusia kera.

Ivanov mengeklaim bahwa suatu hari mungkin akan dilakukan hibrida atau percampuran antara manusia dan kerabat terdekat mereka.

Dia menambahkan bahwa penggunaan inseminasi buatan akan membantu menghindari keberatan etis yang pasti muncul dalam kasus perkawinan alami.

Setelah Revolusi Rusia pada tahun 1917, Ivanov mencoba menghidupkan makhluk yang telah dibayangkan oleh novelis Prancis Gustave Flaubert dalam "Quidquid volueris" (1837).

Pada Februari 1926, Ivanov berangkat ke Guinea, yang saat itu merupakan wilayah Prancis di Afrika Barat, untuk melakukan salah satu eksperimen paling aneh dalam sejarah: menyilangkan kera dengan manusia.

Anehnya, upaya itu didanai oleh pemerintah Bolshevik, fraksi pecahan dari Partai Sosial Demokrat Rusia, sesuatu yang sejak itu membuat sejarawan dan ilmuwan bertanya-tanya mengapa mereka mendukungnya.

Pada usia 16 tahun, dalam Getty ImagesPada usia 16 tahun, dalam "Quidquid volueris", Flaubert menceritakan kisah Djalioh, putra seorang budak Brasil dan orang utan yang dipaksa untuk dilahirkan oleh seorang antropolog Prancis.

Reputasi brilian

Ivanov adalah sarjana di bidang hibridisasi hewan dan inseminasi buatan.

Setelah lulus pada tahun 1896 dengan gelar Ph.D. dalam fisiologi, ia melakukan penelitian di bidang bakteriologi di Institut Pasteur di Paris, sebelum bekerja dengan ahli fisiologi terkenal dunia, Ivan Pavlov.

Menggunakan teknik bedah yang sama yang membuat Pavlov mendapatkan Hadiah Nobel, ia mampu mengekstrak kelenjar seks hewan untuk mengembangkan teknik inseminasi buatan pada kuda ras.

Penelitiannya kemudian diperluas ke hewan ternak lainnya dan Ivanov menjadi tokoh internasional terkemuka dalam disiplin ilmunya.

Namun, seperti banyak ilmuwan lain, revolusi mengeser pemikirannya.

Lukisan Profesor Ivanov. Artis: Ilya Efimovich Repin.Getty ImagesLukisan Profesor Ivanov. Artis: Ilya Efimovich Repin.

Dia kehilangan penyokong dan selama tahun-tahun pertama dia tidak menemukan cara untuk berkembang.

Tetapi pada tahun 1924, gagasan lama yang dia bicarakan di Austria mulai terbentuk di benaknya.

Monyet dan dolar

Ivanov membicarakan gagasan itu di Institut Pasteur, di mana dia melakukan eksperimen disinfeksi sperma, dan sangat disukai sehingga dia ditawari akses gratis ke simpanse di fasilitas institut di Desa Kindia, Guinea Prancis.

Tawaran itu berharga, bukan hanya karena mendapat dukungan dari lembaga yang begitu dihormati, tetapi karena - tidak seperti negara-negara lain yang memiliki koloni di Afrika - Uni Soviet tidak memiliki akses mudah ke primata.

Namun, Ivanov kekurangan dana untuk operasional proyek dan biaya perjalanan.

Dia menoleh ke Komisaris Pencerahan Rakyat pemerintah Soviet, Anatoliy Lunacharskiy, meminta $15.000 untuk proyek tersebut, namun tidak terlalu tertarik. Tetapi setahun kemudian, ketika Nikolay Petrovich Gorbunov, salah satu penyokong sains terkemuka di pemerintahan Bolshevik diangkat sebagai kepala Departemen Lembaga Ilmiah pemerintah, nasibnya berubah.

Gambar simpanseGetty Images

Antusias dengan proyek tersebut, Gorbunov mempresentasikannya kepada Komisi Keuangan pemerintah, yang merekomendasikan alokasi US$10.000 kepada Akademi Ilmu Pengetahuan "untuk realisasi karya ilmiah Profesor II Ivanov tentang hibridisasi kera antropoid di Afrika".

Akhirnya dia memiliki semua yang dia butuhkan: monyet, uang, dan pengetahuan.

Kini, waktunya untuk pergi.

Misi yang mustahil

Seperti yang dapat Anda bayangkan, misinya gagal, jika tidak, cerita ini akan jauh lebih dikenal.

Pertama, karena saat pertama kali dia ke Kindia, simpanse belum cukup umur untuk hamil. Ivanov pun harus kembali lagi ke Paris, di mana ia menghabiskan sebagian waktunya di Institut Pasteur untuk mencari cara menangkap dan menaklukkan simpanse. Tapi dia juga bekerja dengan ahli bedah terkenal Serge Voronoff, penemu "terapi peremajaan" yang sangat populer. Ivanov mencangkokkan irisan testis kera ke orang kaya, pria tua dengan harapan mendapatkan kembali kekuatannya yang dulu.

Gambar manusia dan keraGetty Images

Ketika Ivanov kembali ke Afrika, ia berhasil membuahi tiga simpanse dengan sperma manusia tetapi tidak sukses.

Dia juga ingin menginseminasi wanita Afrika, tanpa sepengetahuan atau persetujuan, dengan sperma simpanse, tapi untungnya pihak berwenang Prancis melarangnya.

Jadi dia tidak punya pilihan selain kembali ke Uni Soviet, bersama pengiriman simpanse untuk melanjutkan eksperimennya.

Ia berharap mendapatkan sukarelawan di Rusia yang bersedia membawa chimera-nya di rahimnya.

Meski berhasil, simpanse yang tidak mati di perjalanan, tewas sebelum inseminasi dilakukan.

Mantan spesialis

Ketika Ivanov tenggelam dalam eksperimennya, bangsa Soviet sedang mengalami revolusi budaya.

Dia adalah salah satu "spesialis tua" yang rentan terhadap serangan.

Pada bulan Desember 1930, Ivanov ditangkap oleh polisi rahasia, dihukum karena menciptakan sebuah organisasi kontra-revolusioner di antara para spesialis pertanian, dan diasingkan ke Alma-Ata, kota terbesar di Kazakhstan. Salah satu penuduh utamanya, Orest Neyman, menggantikannya sebagai kepala laboratorium di Veterinary Institute, sebuah praktik yang umum terjadi pada saat itu.

Ilya Ivanovich Ivanov (1870-1932)Getty ImagesIlya Ivanovich Ivanov (1870-1932)

Berkat Josef Stalin yang pada 1931 menentang tindakan berlebihan terhadap spesialis, status Ivanov dipulihkan. Tetapi pada saat itu, penjara telah merusak kesehatannya, dan Ivanov meninggal di Alma-Ata karena stroke, "sehari sebelum jadwal keberangkatan ke Moskow, dan kemudian ke pusat kesehatan," menurut obituarinya. Itu, secara garis besar, adalah ceritanya. Di atas itu, berserakan surat-surat, buku catatan, dan buku harian di berbagai arsip pemerintah yang dapat dikonsultasikan oleh para sarjana setelah runtuhnya Uni Soviet. Namun, seperti yang ditunjukkan oleh Alexander Etkind, seorang sejarawan Rusia kelahiran Soviet yang sekarang di Universitas Cambridge, "tidak satu pun dari dokumen-dokumen ini yang mengungkapkan mengapa" eksperimen itu dilakukan. Dengan bukti yang tersedia, beberapa hipotesis telah muncul.

Saya bukan satu-satunya

Secara alami, atau dengan bantuan manusia, hibrida terjadi: ini adalah dua litigone, hibrida singa dan tigon, persilangan antara harimau dan singa.Getty ImagesSecara alami, atau dengan bantuan manusia, hibrida terjadi: ini adalah dua litigone, hibrida singa dan tigon, persilangan antara harimau dan singa.

Keingintahuan Ivanov tentang hibrida manusia-kera bukanlah kasus satu-satunya.

Meskipun baru jadi, mungkin karena memunculkan penolakan naluriah, minat ilmiah dalam hibridisasi antara primata dan manusia sudah ada sebelum dan setelah Ivanov.

Terdapat beberapa orang yang jika dilacak kembali ke Prancis abad ke-19, mengutip tokoh-tokoh seperti Jean-Jacques Rousseau sebagai pendukung eksperimen semacam itu.

Dan hingga tahun 1971, Charles Remington, seorang guru besar biologi di Universitas Yale, membela dan meramalkan jenis penelitian ini, dengan mencatat bahwa "nilai kepentingan manusia dari eksperimen terlalu jelas untuk mendapatkan banyak pembenaran."

Tetapi, mungkin yang lebih relevan adalah bahwa ada ahli biologi sezaman dengan Ivanov yang memikirkan gagasan ini, jadi apa yang mungkin terdengar tidak masuk akal bagi kita adalah gagasan yang melayang di dunia yang ia huni masa itu.

Elie Metchnikoff, direktur asosiasi Institut Pasteur, telah mencoba membuka jalan bagi ahli zoologi Belanda Hermann Moens untuk pergi ke Kongo melakukan eksperimen yang serupa dengan yang dilakukan Ivanov pada pertengahan tahun 1910-an.

Dan seorang seksolog terkemuka Jerman, Hermann Rohleder, juga mengembangkan rencana eksperimen hibridisasi antara manusia dan kera, dengan berpikir bahwa kemungkinan hibrida akan memberikan bukti penting bagi evolusi.

Ilmu pengetahuan vs agama

Menemukan bukti ilmiah seperti itu, bagi kaum Bolshevik, adalah sesuatu yang penting dan berharga.

Hal itu dapat dilihat dari tulisan Lev Fridrichson, perwakilan Komisariat Pertanian di Jerman, dalam sebuah surat yang menyertai proposal Ivanov ketika ia pertama kali menyerahkannya kepada pemerintah Soviet.

Jika Darwin benar...Getty ImagesJika Darwin benar...

"Tema yang diusulkan oleh Profesor Ivanov ... pasti menjadi pukulan telak bagi ajaran agama, dan dapat digunakan dengan baik dalam propaganda kami dan dalam perjuangan kami untuk pembebasan pekerja dari kekuasaan Gereja," kata Fridrichson. Surat lain yang menyertai proposal itu adalah Sergey Novikov, perwakilan Komisariat Pencerahan Berlin, yang menyebut proyek hibridisasi sebagai "masalah yang sangat penting bagi materialisme". Jika Ivanov dapat mencapai keturunan dari persilangan kera-manusia, "itu akan membuktikan bahwa Darwin benar tentang seberapa dekat hubungan kita," kata Etkind dalam artikelnya di jurnal "Studies in History and Philosophy of Biological and Biomedical Sciences." Dan fakta bahwa Darwin benar adalah senjata dalam melawan agama, yang merupakan masalah bagi otoritas Soviet yang bermimpi menciptakan masyarakat yang bebas dari takhayul.

Mewujudkan mimpi

Utopia sosialis itu melampaui keinginan untuk memberantas agama. Mereka bermimpi mengubah masyarakat. "Politisi dapat mengubah sistem politik, menasionalisasi industri, dan mengubah pertanian menjadi kolektif besar, tetapi tugas mengubah orang dipercayakan kepada para ilmuwan," kata Etkind. "Tujuannya adalah untuk mencocokkan orang dengan desain sosialis masyarakat Soviet."

Ilustrasi manusia duduk berdampingan dengan keraGetty Images

Salah satu cara untuk melakukannya adalah melalui "eugenika positif ," menggunakan inseminasi buatan untuk mempercepat penyebaran sifat-sifat yang diinginkan dan menyingkirkan sifat-sifat "primitif", seperti daya saing, keserakahan, dan keinginan untuk memiliki barang. "Ada banyak proyek yang ditakdirkan untuk mengubah umat manusia," kata Etkind, yang mendukung hipotesis ini. "Ivanov adalah yang paling ekstrem, tetapi jika berhasil, itu akan menunjukkan bahwa manusia dapat berubah secara radikal dan kreatif."

Atau mungkin...

Beberapa bertanya-tanya apakah motifnya kurang intelektual.

Apakah Anda ingat terapi peremajaan Voronoff?

Ya, mereka menduga bahwa mungkin yang membuat para pemimpin Bolshevik bersemangat adalah bahwa Ivanov berencana membawa simpanse ke tanah mereka... mereka akan memiliki resep awet muda.

Bagaimanapun, bagi sebagian orang, Ivanov adalah contoh ilmuwan yang dibutakan oleh dedikasinya dalam mencari sesuatu, sampai ia lupa apakah itu harus dilakukan. Segala sesuatu yang, meskipun terjadi di alam, sampai batas tertentu seperti genetika adalah arena yang bagi banyak orang tidak ingin dimasuki.

(ita/ita)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT