ADVERTISEMENT

Hadapi Konflik China, Taiwan Putar Musik Tanpa Henti Selama 2 Dekade

BBC Indonesia - detikNews
Senin, 08 Agu 2022 17:31 WIB
Tembok Siaran Beishan terdiri dari 48 pengeras suara yang kuat. (Getty Images)
Jakarta -

Bayangkan Anda dipaksa untuk mendengarkan musik siang dan malam dengan volume keras. Sekarang pikirkan bagaimana rasanya menderita siksaan seperti itu selama beberapa dekade.

Memutar musik adalah salah satu strategi yang digunakan oleh pemerintah Taiwan dalam perang propaganda melawan China di Pulau Quemoy atau yang juga dikenal sebagai Kinmen.

Selama 24 jam sehari, setiap hari selama lebih dari dua dekade, deretan pengeras suara yang berdiri setinggi 10 meter dan dibangun menghadap garis pantai China.

Musik yang diputar otoritas Taiwan mengantarkan berbagai 'gempuran irama' kepada penduduk Xiamen di China daratan. Taiwan menyetel lagu-lagu Taiwan dan juga pidato yang mengundang tentara China untuk membelot.

Otoritas Taiwan memutar musik dan pidato tersebut dari Tembok Siaran Beishan. Ini adalah sebuah bangunan beton dengan 48 pengeras suara yang bisa mengantarkan suara hingga sejauh 25 kilometer, yakni ke Xiamen.

Dari wilayah mereka, China membalas Taiwan dengan metode yang sama: menggunakan pengeras suara.

Perang psikologis yang aneh ini, yang melelahkan penduduk di kedua sisi, berlangsung setelah tahun 1979. Pada saat itu, Amerika Serikat secara resmi mengakui eksistensi pemerintahan Komunis China. Pengakuan tersebut sejak saat itu mengubah keseimbangan kekuatan di kawasan itu.

Baca juga:

taiwan

Sebuah poster besar berwajah penyanyi populer Teresa Teng dipajang di pos pengamatan Mashan, di Kepulauan Kinmen, Taiwan, Oktober 2020. (Getty Images)

Kepulauan kunci

Kepulauan Quemoy terdiri dari banyak pulau-pulau kecil. Kawasan ini terletak kurang dari 10 kilometer dari garis pantai China dan berada di bawah kedaulatan Taiwan sejak pasukan nasionalis Chiang Kai-shek diusir dari daratan oleh pihak komunis pimpinan Mao Zedong pada tahun 1949.

Pada tahun yang sama, pertempuran berdarah terjadi di pantai wilayah itu, di mana Kuomintang berhasil menghentikan pasukan komunis yang berusaha merebut Taiwan. Status quo yang terbentuk kemudian berlanjut hingga hari ini.

Taiwan

Pertahanan anti-tank di pantai di Quemoy dengan latar belakang kota Xiamen di China. (Getty Images)

Pulau-pulau itu, bagaimanapun, merupakan tempat bentrokan baru antara pihak nasionalis dan komunis selama krisis Selat Taiwan berikutnya pada tahun 1954 dan 1958.

Setelah konfrontasi ini, China dan Taiwan saling menyerang dengan bom selama dua dekade pada hari yang bergantian. Kaum komunis akan menembak pada tanggal ganjil dan kaum nasionalis pada tanggal genap.

Meskipun saling balas serangan ini menggunakan amunisi tempur dan, pada periode itu, sasaran militer terkena dan tentara terbunuh, sebagian besar "bom" juga berisi selebaran propaganda.

Selebaran itu antara lain menampilkan foto-foto Chiang Kai-shek yang tersenyum dan mengundang penduduk China untuk membelot, foto-foto tentara yang melarikan diri dari China dengan berenang ke Quemoy, dan bahkan - yang mengejutkan pasangan-pasangan muda Taiwan yang merayakan pernikahan mereka.

Bahan propaganda itu, dan hadiah-hadiah kecil seperti sabun batangan, juga mencapai daratan melalui balon-balon yang dilepas dari Quemoy yang diisi pengatur waktu sehingga ketinggiannya akan berkurang saat mereka berada di atas Xiamen. Atau dalam botol bir, yang dibuang ke laut dari pulau sehingga mereka mencapai daratan.

Propaganda juga disiarkan tanpa henti melalui gelombang radio.

Lantunan lagu Taiwan

Namun, pada tahun 1967, sebuah alat baru mulai beroperasi, dan dengan itu juga senjata termanis Taiwan, yakni penyanyi bernama Teresa Teng.

Dikenal sebagai "ratu pop abadi Asia," Teng populer di kedua sisi selat dan dilaporkan sebagai salah satu penyanyi favorit pemimpin Komunis Deng Xiaoping.

Taiwan

Propaganda dimulai dengan megafon. (Getty Images)

Musiknya adalah salah satu yang paling menggelegar dari Tembok Siaran Beisha.

Seperti bintang-bintang terkenal Marlene Dietrich atau Marilyn Monroe, yang mendedikasikan sebagian waktu mereka untuk menyemangati para pasukan, Teresa Teng melakukan perjalanan ke pulau itu pada beberapa kesempatan untuk berbicara secara pribadi melalui pengeras suara besar kepada penduduk Xiamen.

Teng memberi tahu mereka bahwa dia menantikan kunjungan mereka ke Quemoy dan bahwa kebebasan adalah satu-satunya harapan bagi negaranya.

Dalam beberapa dekade berikutnya hingga 1990-an, empat stasiun siaran lainnya dibangun di kepulauan Quemoy untuk melanjutkan penyiaran pesan dan musik ke China.

Beberapa ribu kilometer dari tempat itu, tepatnya di Korea Selatan, teknik serupa digunakan hingga 2018 terhadap musuh-musuhnya dari Utara, menyiksa mereka dengan pesan propaganda dan musik oleh band K-pop .

Namun, ketika nada-nada lagu seperti "Tian Mi Mi " (sangat manis) melintasi perbatasan, pihak komunis membalas dari daratan menggunakan taktik yang sama.

Taiwan

Sisa-sisa tangki di pantai di Quemoy. (Getty Images)

Kehidupan di pulau selama perang sonik sangat keras dan berdampak pada kesehatan mental penghuninya. Keheningan menjadi kemewahan yang nyata.

Ling Mateng , yang dulu bertugas bersama pasukan militer Taiwan selama perang dan telah menulis lima buku tentang sejarah Quemoy, mengatakan kepada BBC Culture beberapa tahun lalu bahwa suara dari kedua sisi itu terdengar "keras seperti guntur". Tidak mungkin untuk menghindari kebisingan, "musik dimainkan tanpa jeda dan menjadi bising. Itu membuat kami lelah secara mental ".

Tujuan wisata

Siaran berlanjut sampai tahun 1990-an, ketika pulau itu tidak lagi diperintah oleh rezim militer yang ketat, menyusul beberapa tahun setelah Taiwan menjadi negara demokrasi.

Hari ini siaran itu masih dapat didengar, pada tingkat yang jauh lebih rendah, untuk ratusan turis, kebanyakan dari China, yang mengunjungi pulau itu.

Sejak pembukaan perlahan dengan daratan diluncurkan pada tahun 2001, dengan kebijakan yang dikenal sebagai three mini link (tiga ikatan kecil), yang telah membangun kembali hubungan transportasi, pos dan perekonomian dengan Xiamen, kepulauan tersebut telah menjadi tujuan wisata bagi orang-orang China yang penasaran. Mereka mencari kesempatan untuk berfoto dengan sisa-sisa perang yang masih ada di tepi pantai dan mengunjungi bangunan tradisional yang masih ada di pulau itu.

Di pulau ini, suara merdu Teresa Teng terus terdengar.

Lihat juga video 'Aksi Teror Kapal Perang China di Perairan Taiwan':

[Gambas:Video 20detik]



(ita/ita)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT