Dikepung Rusia, Pejuang-Warga Sipil Mariupol Terluka-Mati di dalam Bunker

BBC Indonesia - detikNews
Jumat, 22 Apr 2022 13:22 WIB
Deputi komandan resimen Azov Svyatoslav Palamar (BBC)
Jakarta -

Salah seorang pejuang terakhir di Mariupol berkata kepada BBC bahwa pabrik baja tempat mereka bersembunyi yang sedang dikepung pasukan Rusia sebagian besar telah hancur dan banyak warga sipil terjebak di bawah bangunan yang runtuh.

Berbicara dari pabrik Azovstal - tempat terakhir di Mariupol yang belum dikuasai Rusia - Svyatoslav Palamar dari resimen Azov yang kontroversial itu mengatakan prajurit Ukraina telah memukul mundur gelombang-gelombang serangan Rusia.

"Saya selalu bilang bahwa selama kami di sini, Mariupol masih di bawah kendali Ukraina," katanya.

Sebelumnya Presiden Vladimir Putin membatalkan rencana Rusia untuk menyerang pabrik baja tersebut - sebuah labirin yang terdiri dari banyak terowongan dan bengkel - dan alih-alih memerintahkan pasukannya untuk memblokirnya.

"Tutup kawasan industri ini supaya lalat pun tidak bisa lewat," kata Putin.

Baca juga:

Sebagian besar Kota Mariupol hancur setelahl berminggu-minggu dibombardir Rusia dan pertempuran yang intens di jalanan. Menguasai kota pelabuhan di pesisir Laut Azov itu adalah salah satu tujuan utama Rusia dan akan memungkinkan lebih banyak pasukan mereka untuk bergabung dengan serangan di wilayah Donbas, Ukraina bagian timur.

Kapten Palamar mengatakan Rusia menembaki pabrik baja dari kapal perang dan menjatuhkan bom "penghancur-bunker" di atasnya.

Perang Ukraina, MariupolBBC

BBC belum dapat memverifikasi kesaksian Kapten Palamar itu. Tetapi sejalan dengan kesaksian awal pekan ini dari seorang komandan marinir Ukraina yang juga berada di pabrik baja, yang mengatakan pasukan mereka kalah jumlah dan kehabisan persediaan.

"Semua bangunan di wilayah Azovstal praktis hancur. Mereka menjatuhkan bom berat, bom penghancur bunker yang menyebabkan kehancuran besar. Kami terluka dan mati di dalam bunker. Beberapa warga sipil masih terjebak di bawah bangunan yang runtuh," kata Kapten Palamar.

Resimen Azov awalnya adalah kelompok neo-Nazi sayap kanan yang kemudian digabungkan ke dalam Garda Nasional Ukraina. Para kombatannya bersama dengan brigade Marinir, penjaga perbatasan, dan polisi adalah pejuang Ukraina terakhir yang tersisa di Mariupol.

Perang Ukraina

Rusia belum bisa menguasai pabrik baja Azovtal. (Getty Images)

Ketika ditanya berapa banyak pembela Ukraina yang tersisa di Mariupol, Kapten Palamar menjawab hanya "cukup untuk mengusir serangan".

Dia mengatakan bahwa warga sipil berada di lokasi terpisah yang jauh dari posisi kelompok pejuang. Mereka berada di ruang bawah tanah yang masing-masing berisi 80-100 orang tetapi tidak jelas berapa banyak warga sipil yang ada secara total karena beberapa bangunan telah hancur dan pejuang tidak dapat mencapai mereka karena penembakan.

Pintu masuk ke beberapa bunker diblokir oleh lempengan beton berat yang hanya bisa digerakkan oleh alat berat, katanya.

"Kami tetap berhubungan dengan warga sipil yang tinggal di tempat-tempat yang bisa kami dapatkan. Kami tahu bahwa ada anak-anak kecil di sana semuda tiga bulan," katanya.

Pejuang itu meminta warga sipil untuk diberi jalan yang aman dari pabrik baja dan menyerukan negara ketiga atau badan internasional untuk bertindak sebagai penjamin keselamatan mereka.

"Orang-orang ini telah melewati banyak hal, melalui kejahatan perang. Mereka tidak mempercayai Orang Rusia, dan mereka takut," katanya, seraya menambahkan bahwa mereka takut akan penyiksaan dan pembunuhan di tangan pasukan Rusia atau deportasi ke Rusia melalui apa yang disebut kamp filtrasi.

Warga sipil lanjut usia di pabrik baja membutuhkan obat-obatan sementara ada juga sekitar 500 pejuang yang terluka parah yang tidak mendapatkan perawatan yang mereka butuhkan - termasuk operasi besar seperti amputasi.

"Setelah 52 hari blokade dan pertempuran sengit, kami menjalankan obat-obatan. Dan kemudian kami juga menyimpan mayat para pejuang kami yang tidak dikubur yang perlu kami kuburkan dengan bermartabat di wilayah yang dikuasai Ukraina," katanya.

Kapten Palamar mengatakan para pembela Ukraina juga ingin mengamankan evakuasi mereka sendiri jika memungkinkan - tetapi tidak ada niat untuk menyerah.

"Kalaupun menyerah dengan imbalan jalan keluar yang aman bagi warga sipil, saya harap kita semua tahu dengan siapa kita berurusan. Kami pasti tahu bahwa semua jaminan, semua pernyataan Federasi Rusia tidak bernilai apa-apa."

Mariupol, Perang UkrainaBBC

Dia mengatakan banyak pejuang yang tersisa di Azovstal berasal dari Krimea, yang dianeksasi oleh Rusia pada tahun 2014, serta wilayah Donetsk dan Luhansk. Dia sendiri telah menikah di Krimea dan anaknya lahir di sana.

"Saya menyaksikan bagaimana kota ini berkembang. Bagaimana kota ini menjadi mutiara Azov dan itu adalah kampung halaman bagi saya juga," katanya.

"Rusia tidak memperbarui atau membangun kembali apa pun, hanya ingin bertujuan untuk menghancurkan dan meneror... Jika kita jatuh gerombolan ini akan melangkah lebih jauh dan seluruh dunia beradab akan berada dalam bahaya."

Ukraina menuduh pasukan Rusia membom tempat penampungan warga sipil dan menggunakan senjata yang dilarang atau dibatasi oleh hukum internasional - termasuk bom fosfor dan amunisi cluster - dalam serangan terhadap Azovstal.

Ukraina serta AS dan Inggris telah mengumumkan penyelidikan atas kemungkinan penggunaan senjata kimia di Mariupol, hal yang dibantah Rusia. BBC tidak dapat secara independen mengkonfirmasi tuduhan tersebut.

Simak Video 'Komandan Resimen Azov Bantah Rusia Kuasai Mariupol':

[Gambas:Video 20detik]



(ita/ita)