Sebulan Invasi Ukraina, Berapa Biaya yang Telah Dikeluarkan Rusia?

BBC Indonesia - detikNews
Jumat, 01 Apr 2022 08:16 WIB
Ada berbagai perkiraan, namun para pakar percaya ekonomi Rusia akan menyusut sebanyak 7-15% tahun ini. (Getty Images)
Jakarta -

Perang dapat dengan mudah menjadi di luar kendali ketika sejumlah hal tidak berjalan sesuai rencana.

Meskipun mustahil mengetahui isi pikiran Vladimir Putin ketika dia menginvasi Ukraina pada 24 Februari, sebagian besar analis percaya dia mengharapkan kemenangan cepat dalam hitungan hari.

Satu bulan kemudian, konflik itu telah berkembang menjadi perang yang panjang atau perang atrisi, di mana Rusia menggunakan taktik brutal untuk perlahan-lahan meruntuhkan perlawanan Ukraina, menurut analis militer AS Benjamin Johnson, Tyson Wetzel, dan J.B Barranco.

Dalam sebuah makalah untuk Dewan Atlantik, mereka mengatakan: "Kami menilai bahwa Rusia kemungkinan pada akhirnya akan melakukan perang atrisi, menutup pasokan ke Ukraina, memblokir akses ke Laut Hitam, dan akhirnya menyebabkan kelaparan karena petani-petani Ukraina tidak bisa mengurusi ladang mereka."

Namun perang yang berkepanjangan itu juga harus dibayar mahal oleh Rusia. Pertanyaannya adalah: seberapa mahal?

'Bisnis mahal'

Perang Ukraina

Para pakar mengatakan jumlah kendaraan militer Rusia yang mogok atau rusak selama invasi menunjukkan adanya masalah logistik. (Getty Images)

Ed Arnold, peneliti bidang Keamanan Eropa di lembaga kajian Inggris Royal United Services Institute (RUSI), berkata kepada BBC bahwa "mempertahankan operasi militer adalah bisnis yang mahal, terutama ketika pasukan Anda jauh dari pangkalan utama."

"Anda perlu menimbun banyak amunisi dan bahan bakar untuk memobilisasi mesin perang serta memberi makan pasukan," imbuhnya.

Baca juga:

Ada banyak bukti yang menunjukkan ada masalah dengan logistik Rusia dalam perang dengan Ukraina - salah satunya yang paling mencolok, semakin banyak kendaraan militer Rusia yang ditinggalkan di lapangan setelah mogok atau rusak.

"Mereka tidak siap karena barangkali berpikir operasi ini hanya akan berlangsung selama beberapa hari," kata Arnold.

Perang UkrainaGetty ImagesKonvoi militer Rusia dalam perjalanan menuju Kyiv.

James Stavridis, pensiunan laksamana Angkatan Laut AS dan dekan emeritus di Fakultas Hukum dan Diplomasi Fletcher di Universitas Tufts, mengatakan ongkos perang meningkat seiring persediaan uang Rusia yang mengering.

Meskipun negara ini memiliki salah satu cadangan devisa terbesar di dunia (hampir $600 miliar, atau Rp8.602 triliun), sebagian besar uang itu sekarang terkunci di bank-bank Barat karena sanksi ekonomi.

Berapa ongkos perang yang ditanggung Rusia?

Perang UkrainaReutersSeorang prajurit Ukraina berdiri di atas tank Rusia yang ditangkap setelah pertempuran di desa Lukyanivka di luar Kyiv, 27 Maret 2022.

Menurut Pusat Pemulihan Ekonomi, sekelompok ekonom dan penasihat pemerintah Ukraina, dalam 23 hari pertama invasi Rusia telah menghabiskan setidaknya $19,9 miliar (Rp285 triliun) dalam pengeluaran militer langsung.

Mereka memperkirakan bahwa Kremlin telah kehilangan $9 miliar (Rp129 triliun) dalam perangkat keras militer yang hancur.

Belum lagi biaya peluncuran rudal jelajah dan hilangnya potensi Produk Domestik Bruto (PDB) selama 40 tahun ke depan (berdasarkan kerugian personel manusia).

Perang Ukraina

Sumber di Ukraina memperkirakan bahwa ongkos perang bagi Rusia telah mencapai puluhan miliar dolar. (Getty Images)

Ukraina mengklaim pada 19 Maret bahwa lebih dari 14.400 tentara Rusia telah tewas dalam perang sampai saat itu.

Total biaya juga perlu mencakup biaya evakuasi, perawatan tentara yang terluka, pengeluaran untuk amunisi, bahan bakar, suku cadang, makanan untuk pasukan, dan sebagainya.

Tak satu pun dari perkiraan ini dapat diverifikasi secara independen. Para pakar yang diwawancarai BBC berhati-hati karena sifat ketidakpastian perkara ini, meskipun mereka setuju bahwa untuk menjalankan mesin perang butuh biaya besar.

Kapan Rusia akan kehabisan uang?

RubelGetty ImagesMata uang Rusia, rubel, anjlok dan inflasi melonjak menyusul sanksi Barat.

Itu tergantung pada seberapa efektif sanksi ekonomi Barat.

Yang terpenting, itu juga tergantung pada apakah negara-negara Eropa mampu berhenti impor gas dari Rusia. Ini adalah tantangan yang cukup besar karena Rusia memasok sekitar 40% dari impor gas alam Uni Eropa.

Juga tidak jelas apakah eksklusi beberapa bank Rusia dari sistem pembayaran SWIFT, yang memungkinkan transfer uang internasional, pada akhirnya akan diperluas, membuat Putin tidak punya alternatif untuk menerima pembayaran mata uang asing.

Akhirnya, sejauh mana sumber daya Rusia dapat dikuras juga tergantung pada sekutu-sekutunya, khususnya satu negara.

Faktor China

Vladimir Putin dan Xi JinpingGetty ImagesChina telah mengungkapkan kekhawatiran tentang perang namun terus menyebutnya sekadar "operasi militer".

Para pakar telah menekankan kemampuan China untuk memengaruhi konflik ini tetapi tidak ada konsensus mengenai peran yang ingin dimainkannya dalam perang.

Beijing telah menyatakan keprihatinan mendalam tentang situasi tersebut namun terus menyebut invasi itu hanya sebagai "operasi militer".

Dan wakil menteri luar negeri Le Yucheng mengatakan pada 19 Maret bahwa sanksi Barat "semakin keterlaluan".

Dia menambahkan bahwa langkah-langkah itu dilakukan secara sepihak dan merampas aset asing warga Rusia "tanpa alasan".

"Sejarah telah membuktikan berkali-kali bahwa sanksi tidak dapat menyelesaikan masalah. Sanksi hanya akan merugikan orang biasa, berdampak pada sistem ekonomi dan keuangan... dan memperburuk ekonomi global," kata Le.

Wakil Menteri Luar Negeri China Le YuchengGetty ImagesWakil Menlu China menyebut sanksi Barat "sepihak" dan "keterlaluan"; serta menghukum warga biasa.

Renaud Foucart, dosen senior di Universitas Lancaster Inggris, berpendapat bahwa China menjadi sangat penting bagi Rusia, mengingat prospek jangka panjang Rusia yang "suram".

"Jika sanksi dipertahankan, Rusia akan terputus dari mitra-mitra dagang terbesarnya, kecuali China dan Belarus," kata Foucart.

Maxim Mironov, seorang profesor di IE Business School Spanyol, mengatakan ketergantungan ini tidak boleh dianggap remeh.

"China akan membeli sumber daya dari Rusia dengan harga yang sangat rendah dan menjual produk ke Rusia dengan harga tinggi," katanya kepada BBC.

"China akan memperlakukan Rusia sebagai koloninya. China akan menjadi satu-satunya pemenang dalam perang ini."

Ekonomi Rusia jatuh bebas

Polisi berpatroli di RusiaGetty ImagesMeskipun dikenai banyak sanksi oleh Barat, Rusia bersikeras tidak akan menjadi negara yang "terisolasi".

Moskow menegaskan bahwa sanksi Barat tidak dapat mengisolasi negara besar seperti Rusia.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan pada 5 Maret: "Dunia terlalu besar bagi Eropa dan AS untuk mengisolasi beberapa negara, terutama negara besar seperti Rusia."

Tetapi nilai mata uang Rusia, rubel, telah anjlok, pasar saham sebagian besar tutup, inflasi merajalela dan suku bunga telah berlipat ganda. Lebih dari 400 perusahaan asing telah meninggalkan negara itu.

Beberapa perkiraan menunjukkan bahwa ekonominya dapat turun sebesar 7% hingga 15% tahun ini dan ada kekhawatiran bahwa pemerintah Rusia tidak akan bisa membayar utang-utangnya.

"Industri Rusia terhenti," kata Mironov.

Rusia

Akankah sanksi Barat cukup keras untuk mengubah opini publik Rusia terhadap Putin? (Getty Images)

Foucart mengatakan dua faktor akan sangat menentukan apakah biaya perang akan menjadi terlalu besar bagi Putin dalam beberapa minggu mendatang.

Yang pertama adalah apakah industri militer dan pertahanan Rusia dapat bertahan tanpa impor teknologi dari Barat.

Dan yang kedua, apakah dampak sanksi akan cukup untuk mengubah opini publik domestik terhadap Putin.

Simak video 'Tentara Rusia Sudah Nggak Patuh, Pesawat Sendiri Ditembak Jatuh':

[Gambas:Video 20detik]



(ita/ita)