Cek Fakta Tuduhan Rusia Soal Senjata Biologi di Ukraina

BBC Indonesia - detikNews
Senin, 14 Mar 2022 16:37 WIB
London -

Pemerintah Rusia mengklaim bahwa sejumlah senjata biologi sedang dikembangkan oleh laboratorium-laboratorium di Ukraina dengan sokongan Amerika Serikat.

Rusia berkata saat ini bukti-bukti tengah dihancurkan guna menutupi keberadaan program senjata Ukraina.

Namun, AS menegaskan tuduhan Rusia "benar-benar tidak masuk akal" dan Rusia sedang menciptakan narasi bohong untuk membenarkan rangkaian tindakannya di Ukraina.

BBC mengurai klaim-klaim Rusia dan meninjau apakah ada bukti yang mendukung klaim-klaim tersebut.

Tidak ada bukti: AS mendanai riset senjata biologi di Ukraina

Rusia menuduh AS dan Ukraina mengerjakan "patogen-patogen dan berbagai infeksi berbahaya" di 30 laboratorium yang tersebar di seantero Ukraina. Patogen adalah mikroorganisme yang bisa menyebabkan penyakit.

Ukraina punya puluhan laboratorium kesehatan umum yang fokusnya adalah meneliti dan memitigasi ancaman penyakit berbahaya.

Beberapa laboratorium ini menerima pendanaan dan sokongan lain dari AS, Uni Eropa, dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)seperti terjadi di banyak negara lainnya.

Rusia mengklaim bahwa itu adalah laboratorium-laboratorium "rahasia", namun rincian mengenai keterlibatan AS bisa ditemukan pada laman Kedutaan Besar AS.

Baca juga:

ukraina lab

AS mengaku mendanai laboratorium-laboratorium Ukraina untuk melawan ancaman wabah. (Getty Images)

Sebagai tambahan, AS mendirikan "Program Pengurangan Ancaman Biologi" pada 1990-an menyusul kejatuhan Uni Soviet guna mengurangi risiko senjata biologi yang ditinggalkan di berbagai negara termasuk Ukraina.

Melalui program ini, beberapa laboratorium tertentu menerima pendanaan dari AS untuk modernisasi dan perlengkapan. Namun, fasilitas tersebut dikelola oleh Ukraina, bukan AS.

Departemen Pertahanan AS telah bermitra dengan Kementerian Kesehatan Ukraina sejak 2005 untuk meningkatkan kualitas laboratorium-laboratorium kesehatan umum Ukraina.

AS menyediakan sokongan teknis dan, menurut Kedutaan AS di Ukraina, "bekerja dengan negara mitra untuk melawan ancaman wabah (yang disengaja, kecelakaan, atau alamiah) penyakit menular paling berbahaya di dunia".

Tidak ada bukti bahwa mereka memproduksi senjata biologi. Pada Januari lalu, AS mengatakan program itu justru berupaya "mengurangi ancaman proliferasi senjata biologi".

Tuduhan tak berdasar Rusia mengenai laboratorium biologi sokongan AS yang beroperasi di negara-negara tetangga rupanya pernah disampaikan di masa lalu.

Pada 2018, ada laporan yang dimuat media pemerintah Rusia bahwa terdapat obat-obatan belum teruji yang diberikan kepada warga di sebuah laboratorium sokongan AS di Georgia.

BBC mengunjungi laboratorium itu dan berbincang dengan sejumlah individu yang terlibat dalam riset tersebut. Hasilnya, BBC tidak menemukan bukti-bukti yang menyokong klaim Rusia.

Tidak ada bukti: Ukraina menghancurkan patogen-patogen untuk menyembunyikan riset ilegal

Para pejabat Rusia juga mengklaim Ukraina berupaya menyembunyikan bukti kegiatan-kegiatan terlarang.

Baca juga:

Jenderal Igor Kirillov mengatakan dokumen-dokumen yang ditemukan militer Rusia di Ukraina pada 24 Februari, hari ketika invasi Rusia dimulai"menunjukkan Kementerian Kesehatan Ukraina bertugas menghancurkan sepenuhnya agen-agen biologi di laboratorium-laboratorium".

"Pentagon tahu bahwa jika dokumen-dokumen ini jatuh ke tangan para pakar Rusia, amat mungkin Ukraina dan Amerika Serikat ketahuan melanggar Konvensi Pelarangan Senjata Biologi dan Racun," paparnya.

BBC News belum dapat memverifikasi secara independen dokumen-dokumen yang dikutip Jenderal Kirillov.

Kepada BBC, WHO mengaku telah menganjurkan Ukraina untuk memusnahkan patogen-patogen dengan ancaman tinggi yang disimpan di laboratorium-laboratorium kesehatan publik guna mencegah "potensi tumpahan" yang bisa menyebarkan penyakit di antara penduduk.

Organisasi itu menyatakan telah berkolaborasi dengan laboratorium-laboratorium kesehatan publik Ukraina selama bertahun-tahun untuk meningkatkan keamanan dan keselamatan biologi serta mencegah "pelepasan patogen-patogen secara disengaja maupun tidak disengaja".

WHO tidak membeberkan kapan rekomendasi itu disampaikan dan apakah itu dipatuhi. WHO juga tidak memberikan rincian mengenai jenis-jenis patogen yang disimpan di laboratorium-laboratorium Ukraina.

AS mengatakan Kementerian Kesehatan Ukraina telah memerintahkan "pemusnahan sampel-sampel secara aman" setelah invasi Rusia guna mengurangi risiko ketika Rusia melancarkan serangan.

"Tidak ada indikasi apapun bahwa laboratorium-laboratorium Ukraina terlibat dalam kegiatan jahat atau ada riset atau pengembangan yang bertentangan dengan Konvensi Senjata Biologi," kata Filippa Lentzos, pakar keamanan biologi dari King's College London.

Dia menambahkan patogen-patogen yang disimpan di laboratorium-laboratorium biologi adalah bakteri dan virus, bukan "cetak biru atau komponen senjata biologi".

"Alasan mengapa mereka menyimpannya di fasilitas yang aman adalah demi alasan keamanan biologi sehingga orang-orang tidak sakit ketika mengaksesnya."

Salah: Banyaknya patogen mengindikasikan riset senjata biologi

Jenderal Kirillov juga mengeklaim bahwa ranah kerja laboratorium-laboratorium Ukraina bersifat militer. Hal itu, menurutnya, dipastikan oleh "tingginya jumlah patogen biologi" yang disimpan di sana.

Akan tetapi, sebagaimana disampaikan Filippa Lentzos, pakar keamanan biologi dari King's College London, argument ini tidak pas dengan logika sains.

"Jumlahnya benar-benar tidak masalah. Seseorang bisa saja mengembangkan patogen di laboratorium" menggunakan jumlah sampel yang sedikit.

"Laboratorium-laboratorium ini mempublikasikan karya ilmiah yang bisa diakses umum. Mereka berkolaborasi dengan mitra-mitra global pada banyak proyek kesehatan umum," papar Brett Edwards, dosen senior di bidang kebijakan dan keamanan publik di University of Bath.

"Mengalokasikan jumlah uang yang besar dan sumber daya secara signifikan untuk melakukan riset senjata biologi sama sekali tidak masuk akal bagi Ukraina dalam konteks strategis mengingat sulitnya menggunakan [senjata biologi] dalam konflik," papar Dan Kaszeta, mantan anggota militer AS dan pakar di bidang pertahanan senjata biologi.

"Persenjataan tempur konvensional jauh lebih mudah dan lebih efektif digunakan untuk negara seperti Ukraina," sambungnya.

Kapan tuduhan serupa disampaikan?

Tuduhan Rusia soal laboratorium-laboratorium Ukraina disuarakan kembali oleh China pekan ini. Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian, menuding AS menggunakan fasilitas-fasilitas di Ukraina untuk "mewujudkan rencana biologi militer".

Tuduhan-tuduhan serupa juga disampaikan para pejabat Iran dan Suriah.

Meski rangkaian tudingan ini digaungkan di berbagai tempat "sebagian besar narasi Rusia sesungguhnya ditujukan pada penduduk mereka sendiri", menurut Milton Leitenberg, peneliti senior dari Pusat Kajian Internasional dan Keamanan di University of Maryland (CISSM).

Dia menilai klaim-klaim itu disampaikan guna "mengacaukan pikiran para penduduk Rusia" yang tidak punya informasi alternatif dan tidak tahu bahwa tuduhan-tuduhan itu bohong.

Reality Check branding

BBC

(nvc/nvc)