ADVERTISEMENT

Miliuner AS Dirawat karena COVID Usai Dibui Seumur Hidup Atas Pembunuhan

BBC Indonesia - detikNews
Senin, 18 Okt 2021 11:33 WIB
Jakarta -

Miliuner Amerika Serikat, Robert Durst, yang kisah hidupnya dijadikan film seri dokumenter kejahatan berjudul The Jinx di HBO, menjalani perawatan di rumah sakit akibat terpapar Covid setelah divonis hukuman penjara seumur hidup.

Pada Kamis (14/10), Durst dinyatakan bersalah membunuh teman baiknya, Susan Berman, pada 2000 lalu.

Menurut pengacara Durst, ventilator kini dipasang untuk membantu pernapasan kliennya.

Dia "tampak jauh lebih buruk dari selama ini saya melihatnya," kata Dick Guerin kepada Los Angeles Times.

Belum jelas di mana pria berusia 78 tahun itu dirawat.

Dalam dokumen pengadilan terungkap bahwa pengusaha real estat itu membunuh Susan Berman supaya Susan tidak berbicara kepada polisi mengenai istrinya yang hilang,

Susan Berman, yang pada saat kejadian berusia 55 tahun, ditemukan tewas di rumahnya di kawasan Beverly Hills dengan luka tembakan di kepala. Kepolisian meyakini Durst membunuh dua orang lainnya.

Jaksa penuntut umum menyebut pria berusia 78 tahun itu sebagai seorang "psikopat narsis". Durst membantah telah membunuh temannya itu.

Hukuman yang dijatuhkan oleh hakim membuat Durst tidak bisa mengajukan pembebasan bersyarat. Itu artinya, besar kemungkinan Durst akan meninggal dunia di dalam penjara.

Kejahatan Durst, menurut keputusan para juri, mencakup membunuh Susan Berman dan membunuh seorang saksi.

Pengacara Durst mengatakan kepada hakim bahwa kliennya berniat mengajukan banding. Durst sendiri hanya sekali berbicara kepada hakim, yaitu saat dia mengucapkan "Ya" ketika ditanyakan apakah mengabaikan haknya untuk hadir dalam persidangan di masa mendatang.

Baca juga:

Susan Berman adalah seorang penulis buku bertema kejahatan sekaligus putri dari seorang mafia Las Vegas. Dia pernah menjadi juru bicara bagi Durst saat pria tersebut menjadi tersangka dalam perkara istrinya yang hilang.

robert durst

Durst bersaksi dalam sidang pada Agustus lalu. (Getty Images)

Pada persidangan hari Kamis (14/10), sepupu Susan Berman bernama Denny Marcus mengatakan kepada hakim: "Saya kehilangan ... seseorang yang benar-benar luar biasa, brilian, dan tak terlupakan yang nyawanya dicabut secara sadis."

Sareb Kaufman, yang menganggap Susan Berman sebagai ibunya, berkata: "Tak pernah satu hari pun dalam 21 tahun saya tidak merasa hancur, duka, dan sakit yang disebabkan [pembunuhan] ini."

"Saya telah kehilangan segalanya berulang kali oleh karena pria itu Saya telah kehilangan dan berkorban lebih banyak dari yang orang-orang ketahui," lanjutnya.

"Pembunuhan terhadap ibu saya dan kejadian-kejadian selama 40 tahun terakhir tidak akan pernah hilang dari saya. Apakah kamu sudah puas, Bob?"

Istri Robert Durst, Kathleen McCormack, adalah seorang mahasiswa kedokteran saat dia hilang pada 1982. Dia diperkirakan telah meninggal dunia.

"Satu-satunya harapan penebusan dosa yang kamu miliki sekarang adalah membantu menemukan Kathy," kata Kaufmann, seraya menyeru kepada Durst untuk mengungkap lokasi jenazah McCormack.

Kejaksaan New York tengah mempertimbangkan untuk melayangkan gugatan terhadap Durst dalam kasus hilangnya McCormack, sebagaimana dilaporkan media di AS.

Robert Durst

Jaksa penuntut menyebut Robert Durst sebagai seorang "psikopat narsis". (EPA)

Para jaksa menuduh Durst sejatinya telah membunuh tiga orang. Selain Susan Berman dan Kathy McCormack, orang lainnya yang dibunuh adalah seorang tetangga berusia lanjut bernama Morris Black yang mengungkap identitas Durst pada 2001 tatkala dia bersembunyi di Texas dan berpura-pura menjadi seorang perempuan bisu.

Durst dibebaskan dari tuduhan membunuh Black dengan berdalih bahwa dia berusaha membela diri.

Durst adalah salah satu orang terkaya di New York. Keluarganya disebut-sebut sebagai dinasti real estat yang paling berkuasa.

Saudara kandungnya, Douglas Durst, bersaksi di pengadilan dengan mengatakan: "Dia ingin membunuh saya".

Pada akhir film seri dokumenter The Jinx, Durst menggumam sendirian: "Apa-apaan yang telah saya lakukan? Membunuh mereka semua, tentunya."

Beberapa jam sebelum episode terakhir ditayangkan pada Maret 2015, aparat menahan Durst di New Orleans atas tuduhan pembunuhan terhadap Susan Berman. Para juri menyaksikan potongan film dokumenter tersebut sebelum sidang dimulai.

Lihat juga Video: Kondisi Bill Clinton Membaik

[Gambas:Video 20detik]



(ita/ita)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT