Sedang Diteliti, Bisakah Vaksin COVID-19 Dibuat Seperti Pil?

BBC Indonesia - detikNews
Senin, 26 Jul 2021 15:16 WIB
Apakah ini bisa menjadi cara bagi kita untuk divaksin di masa datang? (Getty Images)
Jakarta -

Saat ini, perlindungan dari Covid-19 baru bisa didapat melalui vaksin lewat jarum suntik. Namun, di masa datang, vaksin itu bisa berbentuk inhaler atau bisa juga berupa pil.

Di laboratorium yang serba putih dan lapang di Medicon Village, salah satu fasilitas sains terbesar di Swedia bagian selatan, ahli kimia Ingemo Andersson mengangkat inhaler plastik tipis, setengah ukuran kotak korek api.

Timnya berharap produk kecil ini akan bisa memainkan peran besar dalam perang global melawan virus corona, memungkinkan orang-orang untuk menerima vaksin berbentuk bubuk secara praktis di rumah.

"Mudah dan benar-benar murah untuk diproduksi," kata Johan Waborg, CEO perusahaan farmasi itu, yang biasa membuat inhaler bagi pasien asma.

"Anda tinggal melepas bungkus plastik kecil, kemudian inhaler vaksin itu bisa digunakan. Taruh di mulut, lalu dihirup."

Iconovo, vaksin covidBBCIngemo Andersson dengan inhavler vaksin buatan Iconovo

Perusahaan bernama Iconovo itu berkolaborasi dengan perusahaan rintisan yang bergerak di bidang penelitian imunologi di Stockholm, ISR, yang membuat vaksin covid berupa bubuk.

Vaksin itu menggunakan protein virus covid buatan (tidak seperti Pfizer, Moderna, dan AstraZeneca yang menggunakan RNA atau DNA yang mengkode protein-protein itu) dan bisa bertahan dalam suhu hingga 40 derajat celcius.

Ini jelas berbeda sekali dengan vaksin-vaksin covid yang saat ini digunakan dan telah disetujui Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang semuanya berbentuk cair.

Vaksin-vaksin yang sudah beredar itu harus disimpan di dalam tabung kaca dengan temperatur sangat rendah hingga -70 derajat celcius sebelum dipindahkan ke lemari pendingin agar tidak berkurang kemanjurannya - proses itu disebut sebagai "rantai dingin" (cold chain).

"Yang membedakannya adalah Anda bisa mendistribusikan vaksin [bubuk] dengan sangat mudah tanpa harus lewat proses rantai dingin dan bisa dipakai tanpa bantuan petugas layanan kesehatan," kata pendiri ISR, Ola Winquist.

Dia juga seorang profesor imunologi di Karolinska Institute, salah satu universitas kedokteran terkemuka di Swedia.

Mirip makanan yang dibekukan

Perusahaan itu tengah menguji vaksinnya atas varian Covid Beta (Afrika Selatan) dan Alpha (Inggris).

Vaksin bubuk itu diyakini perusahaan tersebut bisa berguna dalam mempercepat program vaksinasi di wilayah yang tidak memproduksi vaksin, seperti di Afrika.

Di sana, iklim yang lebih hangat dan keterbatasan pasokan listrik mempersulit penyimpanan vaksin hingga distribusi vaksin ke tempat-tempat yang sulit dijangkau sebelum vaksinnya kadaluarsa.

Masih ada sejumlah tahap yang harus dijalani sebelum uji coba menunjukkan potensi penuh vaksin bubuk ISR ini, termasuk apakah vaksin ini bisa menawarkan tingkat perlindungan yang sama dengan vaksin-vaksin yang sudah disetujui WHO.

Sejauh ini, vaksin itu baru diuji coba ke tikus, meski ISR dan Iconovo telah menggalang cukup dana untuk memulai riset atas manusia dalam dua bulan mendatang.

vaksin covidBBCMantan pejabat kesehatan Unicef, Stefan Swartling Peterson.

Namun sudah ada optimisme di kalangan komunitas kedokteran bahwa bila vaksin bubuk seperti ini terbukti sukses, maka bisa membuat perubahan besar atas respons global terhadap pandemi Covid, dan juga bisa lebih mudah disimpan.

Metode vaksin tersebut juga bisa menginspirasi perlindungan dari penyakit-penyakit lain.

"Ini akan benar-benar membuka peluang bagi wilayah-wilayah yang sulit dijangkau dan mungkin kita tak akan harus sampai membawa peti pendingin [vaksin] dengan sepeda dan unta," kata Stefan Swartling Peterson, mantan Kepala Kesehatan Global Unicef 2016-2020 dan kini profesor transformasi global untuk kesehatan di Karolinska Institute.

Dia membandingkan dampak potensial vaksin baru itu dengan makanan yang bisa dibekukan, yang telah terbukti "sangat berguna dibawa ke tempat-tempat yang jauh dari akses listrik," terlepas dari apakah makanan itu dikonsumsi oleh tenaga medis maupun sekadar orang yang hobi kamping.

Saat banyak perusahaan di penjuru dunia masih menguji vaksin bubuk, Swartling Peterson merujuk pada perusahan rintisan lain dengan "teknologi yang menjanjikan," lokasinya hanya 10 menit jalan kaki dari kantor Iconovo.

Ziccum tengah menguji suatu teknologi yang didesain untuk menyimpan vaksin cair dalam bentuk kering tanpa mengurangi efektivitasnya.

Ini akan mempermudah untuk membuat fasilitas yang disebut "isi dan selesai" (fill and finish) di negara-negara berkembang dan bisa memungkinkan mereka untuk menuntaskan tahap akhir produksi vaksin di negara masing-masing.

Bubuk vaksin itu cukup dicampur dengan air steril sebelum dipakai menggunakan botol kecil dan jarum suntik.

Namun, teknologi tersebut "membuka berbagai tipe lainnya," mulai dari semprotan ke hidung hingga berbentuk pil," kata CEO Ziccum, Goran Conradsson.

"Ini butuh banyak penelitian dan pengembangan. Namun secara prinsip sudah oke."

Alternatif yang lebih ramah lingkungan

Janssen, yang membuat vaksin Covid dosis tunggal dan telah disetujui penggunaannya oleh badan regulasi obat Inggris Juni lalu, kini juga mengerjakan proyek rintisan yang didesain untuk menganalisis kapabilitas teknologi pengeringan buatan Ziccum itu.

Raksasa farmasi itu memang tidak mengungkapkan apakah ini terkait dengan virus corona atau penyakit menular lainnya.

Namun seorang juru bicaranya mengatakan bahwa penelitian ini merupakan bagian dari fokus mendalam atas "eksplorasi teknologi baru yang punya potensi meringankan distribusi, pelaksanaan, dan kepatutan" atas vaksin-vaksin di masa datang.

Teknologi berbasis bubuk juga dapat membantu mereka yang takut dengan jarum suntik, serta menawarkan alternatif "yang lebih ramah lingkungan" atas vaksin cair, dengan memangkas kebutuhan listrik untuk menghidupan lemari pendingin yang dibutuhkan untuk menyimpan vaksin itu.

vaksin covidBBCGoran Conradsson

Teknologi ini pun bisa membantu cakupan vaksinasi global.

"Tidak ada yang selamat sampai semuanya selamat," kata Conradson. "Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi bila masih terjadi infeksi virus corona di bagian lain di dunia."

"Kita harus mampu mendapat vaksin bagi populasi di segala lapisan untuk menanggulangi epidemi dan pandemi secara global," kata Ingrid Kromann, juru bicara Coalition for Epidemic Preparedness Innovation (Cepi), organisasi nirlaba yang mengupayakan percepatan pembuatan vaksin.

Dia masih berhati-hati saat memberi komentar terkait vaksin berbasis bubuk ini karena masih dalam tahap pembuatan awal dan "masih banyak yang harus dilakukan," di antaranya dalam merampingkan dan meningkatkan proses produksi.

"Namun bila ini sukses, maka dapat berkontribusi bagi akses vaksin yang lebih baik. Vaksin ini tidak boros dan biaya program vaksinasi akan lebih rendah."

Simak juga 'Kontroversi Ivermectin untuk Obat COVID-19 Juga Terjadi di Berbagai Negara':

[Gambas:Video 20detik]



(ita/ita)