Corona Melonjak di Skotlandia, Suporter Sepakbola Dituding Jadi Biang Keladi

BBC Indonesia - detikNews
Sabtu, 03 Jul 2021 10:54 WIB
Edinburgh -

scotland fans in london

Ribuan orang berkumpul di Leicester Square, London, jelang laga Skotlandia lawan Inggris. (Getty Images)

Hampir 2.000 kasus COVIDdi Skotlandia dikaitkan dengan orang-orang yang menonton laga sepak bola Euro 2020.

Otoritas kesehatan Skotlandia mengatakan dua pertiga dari 1.991 kasus adalah orang-orang yang melakukan perjalanan ke London untuk pertandingan Skotlandia-Inggris pada 18 Juni.

Ini termasuk 397 suporter yang berada di dalam Stadion Wembley, tempat pertandingan tersebut.

Sejumlah kecil kasus dilaporkan pada orang-orang yang berada di zona khusus suporter (fanzone) di Glasgow, atau dua pertandingan kandang Skotlandia di Hampden.

Skotlandia hanya mengalokasikan 2.600 tiket untuk pertandingan di Wembley karena pembatasan COVID.

Baca juga:

Namun puluhan ribu penggemar diyakini telah melakukan perjalanan ke London, walaupun ada peringatan agar tidak melakukannya, kecuali mereka memiliki tiket.

Banyak yang bergerombol dalam kelompok besar di pusat kota London menjelang pertandingan.

Mereka yang berada di Leicester Square dipindahkan oleh aparat polisi tidak lama setelah turun minum.

Direktur klinis nasional Skotlandia, Prof Jason Leitch mengatakan dia kecewa karena 2.000 dari 32.000 kasus yang tercatat di Skotlandia sejak 11 Juli telah dikaitkan dengan gelaran Euro 2020.

Tetapi dia mengatakan tidak mungkin untuk mengetahui apakah orang-orang yang tertular virus itu saat menonton pertandingan atau di tempat lain, atau berapa banyak orang yang mungkin terinfeksi kemudian.

Prof Leitch menambahkan: "Beberapa dari mereka mungkin membawanya ke London, beberapa dari mereka mungkin mendapatkannya ketika mereka pulang."

"Tetapi peningkatan jumlah pria, peningkatan jumlah anak muda, dan peningkatan jumlah yang ditandai dengan acara Euro, khususnya acara Euro dalam ruangan, dan bus serta perjalanan akan menunjukkan bahwa pasti ada hubungan antara beberapa perjalanan itu dan Euro."

Dia menekankan bahwa penting "untuk tidak membiarkan orang lain lolos" karena "ini bukan virus Euro".

Dia menambahkan: "Tentu saja ini adalah bagian penting dari beberapa minggu terakhir, tetapi Anda dapat tertular virus bahkan jika Anda tidak berada di Euro dan tidak menonton sepak bola."

scotland fans at wembley

Sekitar 400 dari 2,600 suporter Skotlandia di dalam Stadion Wembley belakangan dinyatakan positif terpapar virus. (Getty Images)

Otoritas kesehatan Skotlandia mengatakan telah menandai kasus positif COVID jika mereka menghadiri acara atau laga Euro 2020, seperti pertandingan di Hampden, Stadion Wembley atau Fanzone di Glasgow Green.

Orang-orang yang dites positif setelah menghadiri acara informal, seperti pub atau acara keramaian di rumah untuk menonton pertandingan, juga ditandai.

Laporan itu mengatakan bahwa 1.294 dari 1.991 total kasus telah dilaporkan dari orang-orang yang bepergian ke London, termasuk 397 yang benar-benar hadir dalam pertandingan tersebut.

Hanya 55 dari mereka yang dites positif dilaporkan berada di Fanzone, sementara 38 berada di laga Skotlandia-Kroasia di Hampden, dan 37 di pertandingan pembukaan saat melawan Republik Ceko.

Sekitar 90% kasus adalah laki-laki, dengan tiga perempat dari total - 1.470 kasus - berusia antara 20 dan 39 tahun.

Kesehatan Masyarakat Skotlandia mengatakan telah menandai kasus positif COVID jika mereka menghadiri acara yang diselenggarakan Euro 2020, seperti pertandingan di Hampden atau Stadion Wembley atau Fanzone di Glasgow Green.

Orang-orang yang dites positif setelah menghadiri pertemuan informal, seperti pub atau pesta rumah untuk menonton pertandingan, juga ditandai.

Laporan itu mengatakan bahwa 1.294 dari 1.991 total kasus telah dilaporkan bepergian ke London, termasuk 397 yang benar-benar hadir dalam pertandingan tersebut.

Hanya 55 dari mereka yang dites positif dilaporkan berada di Fanzone, sementara 38 berada di pertandingan Skotlandia dengan Kroasia di Hampden, dan 37 di pertandingan pembukaan tim melawan Republik Ceko.

Sekitar 90% kasus adalah laki-laki, dengan tiga perempat dari total - 1.470 kasus - berusia antara 20 dan 39 tahun.

Analysis box by Nick Triggle, health correspondent

BBC

Muncul banyak percakapan apakah menonton sepak bola sebagai penyebab penyebaran virus di Skotlandia.

Hal itu menjadi sasaran empuk lantaran foto-foto yang beredar memperlihatkan orang-orang bergerombol di stadion dan situs fanzone.

Tetapi persoalan dengan data ini tidak memberikan jawaban untuk hal ini.

Ini adalah mengenai data pelacakan kontak yang digunakan untuk menentukan siapa yang harus diminta melakukan isolasi karena mereka kemungkinan melakukan kontak dekat dengan orang yang terinfeksi.

Hal ini tidak memberi tahu Anda di mana individu itu tertular virus - hanya di mana mereka berada ketika mereka menularkan.

Jadi, data inilah yang memberitahu kita bahwa 6% dari kasus positif selama periode ini adalah saat menghadiri pertandingan, Fanzone, rumah seseorang atau pub untuk menonton laga sepak bola.

Fakta bahwa orang-orang menikmati turnamen di mana Skotlandia untuk kali pertama tampil di Euro 2020 selama 23 tahun terakhir, bukanlah hal yang mengejutkan.

Sangat mungkin faktor itulah yang menyebabkan beberapa transmisi - meskipun pengaturan dalam ruangan seperti minum di pub atau berbagi transportasi umum dalam perjalanan ke pertandingan yang lebih berisiko ketimbang menonton pertandingan di luar ruangan - tapi itu bukanlah penjelasan tentang peningkatan kasus yang melonjak di Skotlandia.

Seorang suporter timnas Skotlandia, Michael MacLean, mengatakan kepada program Drivetime BBC Radio Scotland bahwa ia dites positif COVID setelah perjalanannya ke London untuk menonton laga melawan Inggris.

Pria berusia 21 tahun itu melakukan perjalanan dari kota Inverness dengan menumpang kereta api, mengunjungi pub dan merayakan dengan suporter lainnya di Leicester Square selama tiga malam tinggal di London.

Beberapa hari setelah kembali ke Skotlandia, dia menunjukkan gejala terpapar virus Corona.

Dia mengaku: "Leicester Square, menurut saya, adalah penyebarnya."

"Itu adalah pengalaman yang luar biasa, tetapi saya sedih, saya terkena COVID, karena hal itu mempengaruhi saya, mempengaruhi pekerjaan saya, dan mempengaruhi teman-teman saya."

cases 30 june

BBC

Pada Rabu Skotlandia mencatat ada 3.887 kasus baru, yang merupakan 9,8% dari semua tes yang dilakukan.

Dalam tujuh hari terakhir 20.511 hasil positif telah kembali.

Perawatan di rumah sakit telah meningkat dan kematian terkait COVID juga meningkat, tetapi jumlahnya tidak mendekati angka yang terlihat selama dua gelombang pertama pandemi.

Menteri Kesehatan Humza Yousaf mengatakan kepada BBC Skotlandia awal pekan ini bahwa temuan data jelas menunjukkan jumlah orang yang dites positif "tidak proporsional terhadap kaum pria muda".

Dan dia mengatakan sebagian pakar kesehatan masyarakat menempatkan peningkatan pada sejumlah besar pertemuan dalam ruangan untuk menonton pertandingan Euro 2020.

First Minister Nicola Sturgeon sebelumnya membantah klaim bahwa pemerintah Skotlandia bersikap lunak kepada suporter sepak bola ketika timnas Skotlandia tampil di turnamen tersebut.

Dia mengatakan pada keterangan pers pada Selasa: "Kami tidak bersikap lunak."

"Kami sangat eksplisit mengatakan kepada penggemar yang tidak memiliki tiket ke Wembley agar tidak melakukan perjalanan."

"Kami tidak dapat secara fisik menghentikan setiap orang yang bepergian dan sejumlah besar orang melakukan perjalanan."

(nvc/nvc)