Resep Sehat dan Bahagia ala Bhutan yang Berusia 350 Tahun

BBC Indonesia - detikNews
Selasa, 06 Apr 2021 17:17 WIB
Jakarta -

Perempuan bertelanjang dada itu berdiri dengan satu kaki di sebuah ladang bunga. Ia mengenakan mahkota emas dan kalung dari rubi dan zamrud; di tangan kanannya ia memegang dupa.

"Itu Dugpoema, dewi Buddha persembahan dupa," kata Nado, sambil menunjuk ke gambar dewa di dinding kantornya di ibu kota Bhutan, Thimphu.

"Dikatakan bahwa Sang Buddha pertama-tama menciptakan dupa, kemudian muridnya seperti Dugpoema menyebarkannya ke seluruh dunia. Dalam banyak hal, saya sendiri merasa seperti seorang murid. Saya melakukan pekerjaan yang sama."

Nado - hanya itu namanya, sebab orang Bhutan tidak menggunakan nama keluarga secara tradisional - kemudian menawarkan untuk menunjukkan kepada saya di sekitar bengkel pembuatan dupa, Nado Poizokhang.

Yang tertua dan terbesar dari jenisnya di negara ini, bengkelnya menghasilkan tongkat dan bubuk yang banyak dicari di rumah-rumah dan biara-biara di kerajaan yang mendiami pegunungan Himalaya.

Bahkan raja Bhutan sendiri meminta dupa dari Nado Poizokhang untuk dibakar di dalam tembok istana kerajaan.

"Saya yakin salah satu alasan dupa saya sangat dihargai dan pengaruhnya sangat kuat adalah karena kemurnian bahan-bahannya yang luar biasa," kata Nado, sebelum membuka pintu gudang yang penuh dengan rempah-rempah kering, tumbuhan dan pepohonan.

"Semuanya 100% organik: mulai dari dahan besar juniper - bahan dasar dalam semua dupa Bhutan - hingga bunga jatamansi yang paling lembut yang menghasilkan minyak esensial yang beraroma spikenard.

Pembuat dupa lain mungkin menggunakan bahan kimia dan bahan bermutu rendah untuk memotong biaya - tetapi itu hanya melemahkan sifat penyembuhan dupa dan dapat membuat Anda sakit kepala atau merasa gelisah saat dibakar. Di sini fokusnya adalah pada kualitas."

Banyak tanaman obat dan daun yang digunakan Nado dipanen oleh penggembala yak nomaden di dataran tinggi untuk memastikan bebas dari racun dan kontaminan.

"Mereka hidup susah, tapi hasil panen memberi mereka penghasilan tambahan," katanya.

"Perbuatan baik itu menggerakkan riak karma baik sebelum sebatang dupa dibuat atau dibakar."

Waktu panen adalah kuncinya.

Nado menjelaskan, periode optimal adalah bulan setelah Thrue-Bab, Hari Hujan yang Terberkati, yang menandai berakhirnya musim hujan.

"Selama waktu itu, matahari menghangatkan daun dan kelopak bunga setelah mereka diberi makan oleh hujan berbulan-bulan; itu membantu saya menghasilkan parfum yang indah dan kaya. Dan parfum itu sangat penting agar dupa dan bedak bekerja sesuai usia mereka- sihir tua. "

Persembahan aroma dan asap memiliki sejarah panjang dan makna budaya yang dalam di Bhutan, di mana dupa secara tradisional dibakar dua kali sehari.

"Di negara lain, dupa boleh digunakan hanya untuk upacara, tapi di Bhutan juga ketika kita memulai dan mengakhiri setiap hari," kata Nado.

"Ini ritual yang hampir wajib."

Sampai hari ini, dupa masih digunakan seperti yang telah dilakukan selama berabad-abad, dengan salah satu dari dua cara: bubuk atau batang.

Versi bubuk adalah yang lebih berasap dari keduanya dan dibakar di atas bara api di rumah-rumah, biara dan kuil.

Ini digunakan baik sebagai persembahan kepada para dewa dan sebagai fumigan untuk membersihkan kamar suci dan benda-benda suci, menenangkan roh jahat, dan membasmi energi negatif.

Dupa juga digunakan untuk membuat persembahan, tetapi dupa juga dibakar untuk khasiat terapeutiknya.

"Pelepasan lembut asap beraroma menyehatkan pikiran dan menstimulasi indra," kata Nado.

"Itu mendatangkan kesenangan dan, pada gilirannya, ketenangan mental. Resep dupa saya sendiri dapat melakukan semua itu, tetapi juga membebaskan energi yang tersumbat dan menyembuhkan berbagai jenis penyakit, juga."

Formula alami milik Nado untuk kesehatan dan kebahagiaan yang baik tetap menjadi rahasia yang dijaga ketat yang hanya diketahui olehnya dan putrinya, Lamdon.

Ia menjelaskan bahwa itu didasarkan pada resep yang dikenal luas dari biara Buddha Tibet Mindrolling di India yang berusia lebih dari 350 tahun.

"Tapi saya sudah mengadaptasinya, karena jumlah asli kunyit begitu besar sehingga hari ini membuat dupa menjadi sangat mahal dan tidak terjangkau orang biasa," katanya.

"Saya juga mencampurnya dengan resep lain dari aliran Buddha Drukpa Kagyu dengan menambahkan parfum dan memaksimalkan kekuatan penyembuhannya.

"Saya menggunakan sekitar 30 bahan dalam dupa biasa saya, dan 108 dalam versi yang disediakan untuk upacara keagamaan penting.

"Jumlahnya 108 adalah keberuntungan bagi umat Buddha dan versi khusus ini hanya dapat dibuat pada hari suci, menurut grafik astrologi Buddha."

Untuk membuat dupa, berbagai bahan (termasuk kulit kayu, rempah-rempah, serpihan kayu, bunga dan daun) ditaburkan di ruang penggilingan bengkel.

Sementara anggota tim yang membantu tahap ini mengetahui secara kasar apa yang digunakan untuk membuat dupa, mereka tidak mengetahui proporsi yang tepat, jelas Nado.

"Dan mereka pasti tidak tahu apa yang ada di cangkir yang saya masukkan di akhir."

Apa yang ia ungkapkan adalah bahwa bubuk yang dimaksudkan untuk pembakaran langsung dicampur dengan jamu ekstra untuk menjamin lebih banyak asap sebelum dikirim untuk dikemas.

Sedangkan bubuk untuk lidi dicampur dengan air, madu dan pewarna ungu alami untuk membentuk adonan yang dibiarkan terfermentasi perlahan dalam tong besar hingga seminggu.

"Aku menganggapnya seperti peti harta karun," kata Nado, perlahan mengangkat tutupnya agar saya bisa mengintip ke dalam dan menghirup aroma bunga ragi.

"Banyak orang ingin sekali mendapatkan kekayaan di dalamnya."

Saat adonan difermentasi, Nado dan timnya terus mengawasinya, karena adonan mudah rusak.

"Itulah mengapa banyak hal yang kami lakukan di sini dilakukan dengan tangan. Ini adalah karya, bukan produksi massal."

Nado kemudian membawa saya ke ruang ekstrusi untuk melihat tahap selanjutnya dari proses pembuatan dupa.

Di sana, Gyenzang, salah satu tim Nado yang terdiri dari 12 pekerja produksi perempuan, sedang memindahkan segenggam adonan yang difermentasi ke dalam mesin yang mengubah pasta seperti tanah liat menjadi gulungan dupa lunak dalam hitungan detik.

"Membuat dupa adalah proses yang harus datang dari hati," katanya, sambil menangkap gulungan berwarna plum di atas nampan yang tumpah dari nosel alat pengekstrusi.

"Ini adalah pekerjaan yang sangat kami cintai. Tak satu pun dari kami menerima pendidikan yang baik; kami akan kesulitan mendapatkan pekerjaan jika bukan karena Nado," tambahnya, sebelum memberikan nampan kepada rekan kerjanya, Yeshey, untuk meluruskan gulungan dupa.

"Pekerjaan itu memberdayakan," kata Yeshey, sambil menggulung dupa di sepanjang tepi balok kayu.

"Kami bisa mendapatkan uang dan merasa mandiri dari suami dan keluarga kami. Pekerjaan ini telah memberi kami harga diri yang lebih besar.

"Kami merasakan manfaat dari kebaikan Nado dan senang mengetahui bahwa semua perbuatan baik dan positif terlibat dalam proses pembuatan dupa akan diteruskan ke produk jadi dan orang yang membakarnya."

Setelah pelurusan selesai, dupa dikirim untuk dikeringkan di loteng, kemudian dipotong sesuai ukuran dan diikat menjadi bundel yang siap dipasarkan.

"Kami membuat sekitar 20.000 dupa dan 350 kg bubuk sebulan," kata Nado.

"Kami sekarang mengekspor hingga China, AS, dan Inggris. Tetapi meskipun ini adalah bisnis yang memberi saya nafkah, uang sama sekali tidak mendahului kepentingan spiritual dari apa yang saya lakukan.

"Membuat dupa telah menjadi bagian dari ajaran Buddha saya. pengabdian selama lebih dari 50 tahun. Itu adalah panggilan saya," ujarnya kemudian.

"Dan itu memberi saya kepuasan pribadi yang besar karena saya melihat dengan mata kepala sendiri bagaimana orang-orang mendapat manfaat dari dupa. Ikutlah dengan saya, saya akan menunjukkannya."

Nado dan saya menuruni lereng bukit berhutan menuju pusat Thimphu, dan dalam perjalanan, ia memberi tahu saya bagaimana ia telah menemukan tujuan hidupnya.

"Saya bergabung menjadi biarawan pada usia 15 tahun dan tinggal selama 10 tahun," katanya.

"Saya mahir dalam kaligrafi, dan ketika Raja Bhutan ketiga meminta kanon Buddha ditulis dalam aksara emas, saya direkrut untuk tugas itu. Setelah saya selesai, saya ingin menemukan sesuatu yang sama memuaskannya, yang mencampurkan sisi kreatif dengan apa yang sakral, dan itu membawa saya ke jalan membuat dupa. "

Di pusat kota Thimphu kami memasuki Pasar Petani Centenary yang luas; lantai dasar didedikasikan untuk buah dan sayuran, tingkat atas diisi dengan produk dupa yang menjanjikan untuk meredakan sakit perut, membantu relaksasi dan membantu melakukan pengusiran setan.

Di salah satu kios kami mengobrol dengan seorang perempuan bernama Choden, yang sering membakar dupa Nado di kuil kuil dekat rumahnya dan membeli persediaan dupa wangi yang segar.

"Sama seperti saya menyikat gigi, saya juga membakar tiga batang dupa di pagi hari dan tiga batang di malam hari," katanya.

"Saya akan merasa tidak lengkap jika saya tidak melakukannya. Ini adalah ritual yang diwariskan kepada saya oleh nenek moyang saya, dan saya telah mewariskannya kepada anak-anak saya.

"Membakar dupa sama pentingnya dengan makanan yang kita makan, air yang kita minum dan udara yang kita hirup. Ini adalah praktik yang mempersatukan kita semua - kaya dan miskin."

Kami melanjutkan ke biara yang dupanya dipasok oleh Nado.

Di sana, di ruang doa yang diterangi matahari, seorang biksu dengan lembut mengayunkan alat dupa, asap aromatik keluar dari tutupnya yang berlubang untuk menembus udara dan menyusup ke lipatan pakaiannya.

"Ketika saya melakukan puja (upacara pembersihan dengan menggunakan bubuk pembakaran) itu menghilangkan energi negatif dari ruangan dan membuat saya merasa bersih secara spiritual, fisik dan mental," katanya.

"Dupa membantu saya memfokuskan pikiran saya untuk berdoa dan berkembang sebagai manusia. Itu membantu saya untuk menjadi versi diri saya yang terbaik."

Di koridor sebuah ruang belajar, sekelompok biksu sedang duduk bersila dengan kepala yang dicukur habis terkubur jauh di dalam buku doa mereka, masing-masing dengan dupa di sisi mereka.

"Saya percaya bahwa hanya dalam satu dupa ada kekuatan yang sangat besar," kata salah satu biksu, bernama Wangchuk.

Nado mengangguk setuju.

"Dupa bisa menghilangkan pertanda buruk dan rintangan dari jalan kehidupan," lanjut Wangchuk.

"Ini menciptakan cara bagi orang untuk bersikap lebih baik satu sama lain. Dupa adalah kunci yang dapat membuka pintu menuju kebahagiaan."

--

BBC Travel merayakan 50 Reasons to Love the World pada tahun 2021, memuat inspirasi dari suara-suara terkenal serta pahlawan tanpa tanda jasa di komunitas lokal di seluruh dunia.

--

Anda bisa membaca versi bahasa Inggris dari artikel ini, Bhutan's 350-year-old recipe for wellbeing di laman BBC Travel.

(ita/ita)