'Saya Bekerja sebagai Pemburu Tikus dan Tak Pernah Sebahagia Ini'

BBC Indonesia - detikNews
Rabu, 31 Mar 2021 18:35 WIB
New York -

James Molluso pictured outside a house in New York where he works

James Molluso telah menangkap tikus dan membunuh serangga sejak dia berusia 18 tahun (James Molluso)

Tidak banyak orang yang iri dengan pekerjaan James Molluso.

Pria berusia 33 tahun itu telah menghabiskan lebih dari satu dekade membunuh kecoak dan menangkap tikus sebagai pengendali hama di New York.

"Hari-hari biasa saya dimulai dengan masalah tikus sederhana di rumah seseorang atau kutu busuk merayap di seluruh tempat tidur atau tubuh seseorang," katanya.

Meskipun bekerja enam hari seminggu dan ia harus merangkak ke ruang-ruang sempit untuk menghadapi apa yang tidak diketahui, James mengatakan dia mencintai pekerjaannya dan tidak ingin melakukan pekerjaan lainnya.

James termasuk minoritas.

Sebuah jajak pendapat yang mencakup 160 negara menemukan bahwa hanya 15% orang yang merasa terikat dalam pekerjaan.

COVID-19 juga telah memaksa banyak orang untuk menunda impian besar karier mereka.

Dengan rata-rata orang menghabiskan beberapa dekade hidup mereka untuk bekerja, apa kunci bahagia di tempat kerja?

Belajar mencintai pemburuan tikus

James tidak selalu bermimpi menjadi penangkap tikus.

James Molluso lies on the floor to investigate a pest problem

James bekerja enam hari seminggu, sering kali pada malam hari untuk memenuhi kebutuhan pelanggan (James Molluso)

Saat remaja, dia berpikir untuk bergabung dengan kepolisian dan hampir menerima pekerjaan di Departemen Pemadam Kebakaran New York.

"Itu adalah karier yang lebih stabil dalam pikiran saya karena mereka memiliki pensiun dan hidupnya sedikit lebih glamor," katanya.

Tapi ia tertarik menjadi pemberantas hama karena banyak orang yang tak mau dan tak mampu melakukan itu.

Hari ini, James mengatakan bahwa rasa syukur yang dia dapat dari pelanggan adalah apa yang membuatnya bangun dari tempat tidur di pagi hari.

"Ketika tiba-tiba Anda terbaring di tempat tidur dan ada serangga merayap di sekujur tubuh Anda, pembasmi serangga yang biasanya berpapasan dengan Anda di jalan, tiba-tiba menjadi sahabat Anda."

Laurie Santos, profesor psikologi di Universitas Yale, mengatakan ada perbedaan besar antara apa yang menurut masyarakat bernilai dalam karier dan apa yang sebenarnya membuat mereka bahagia.

"Kita pikir ini semua tentang kekayaan, prestise dan gelar-gelar," katanya.

"Tapi yang benar-benar membuat pekerjaan bagus adalah: apakah Anda merasa telah melakukan hal-hal baik di dunia? Apakah Anda merasa maju? Apakah Anda merasa terhubung dengan orang lain?"

A stock photo of students at graduation

Para ahli mengatakan gelar dan prestise seringkali kurang penting daripada kemajuan dalam pekerjaan dan perasaan dihargai (Getty Images)

Seperti James, mampu membantu orang "pada saat mereka membutuhkan" seringkali lebih penting daripada gaji yang besar, tambahnya.

Memiliki rasa identitas yang jelas dalam peran Anda juga penting untuk kesejahteraan Anda.

Penulis John Bowe, yang berbicara kepada lebih dari 100 pekerja untuk bukunya Gig: Americans Talk About Their Jobs, mengatakan: "Orang yang tampak paling bahagia adalah orang-orang dengan pekerjaan yang memberikan rasa bahwa mereka memiliki tempat dan peran yang kuat dalam komunitas."

"Jadi bisa jadi polisi, bisa juga insinyur kereta api, bisa jadi pilot maskapai penerbangan."

A police officer stands next to a marked vehicle

Penulis John Bowe mengatakan orang-orang yang paling bahagia adalah mereka yang memiliki rasa yang kuat di komunitas (Getty Images)

Banyak orang yang tidak bahagia bekerja untuk perusahaan besar, melakukan pekerjaan dengan bayaran tinggi, tetapi seringkali tanpa makna.

Seorang pengacara sekuritas perusahaan yang diangkat dalam buku tersebut menggambarkan pekerjaannya seperti "berurusan dengan iblis" untuk mempertahankan standar hidupnya, dan menambahkan: "Sulit untuk lepas".

John Bowe menambahkan: "Sulit untuk merasa seperti Anda melakukan sesuatu dan memecahkan masalah dunia jika pekerjaan Anda hanya mendorong jargon perusahaan sepanjang hari."

Uang itu penting

Jadi, berapa banyak uang yang Anda butuhkan untuk menjadi bahagia?

Sebuah studi oleh ekonom pemenang Hadiah Nobel Angus Deaton dan Daniel Kahneman menunjukkan bahwa angka ajaib itu bisa jadi $ 75.000 (Rp 1 miliar).

Meskipun penghasilan lebih banyak meningkatkan kepuasan hidup karena Anda mampu membeli lebih banyak barang, itu tidak meningkatkan "kesejahteraan emosional".

Laurie Santos, professor of psychology at Yale University

Lebih banyak uang hanya membuat orang lebih bahagia dalam jangka pendek, kata Prof Laurie Santos (Getty Images)

Prof Laurie Santos dari Universitas Yale mengatakan semakin banyak orang berpenghasilan, semakin banyak yang mereka inginkan.

"Di satu sisi, mendapatkan lebih banyak uang memang membuat kita lebih bahagia, tapi tidak untuk waktu yang lama. Ini resep kesengsaraan karena setiap kali Anda menaiki langkah gaji baru, tujuan gaji Anda semakin menjauh, bukan semakin dekat."

Gerakan kecil, perbedaan besar

Mark Simmonds, 58, dari Buckinghamshire di tenggara Inggris, mengatakan stres dan kecemasan saat memulai bisnis konsultasi 20 tahun lalu memicu gangguan sarafnya.

"Saya tidak siap secara emosional untuk menghadapi perubahan dari bekerja untuk orang lain untuk menjalankan bisnis saya sendiri," katanya.

"Suatu hari, saya sedang melihat komputer saya dan tiba-tiba saya tidak bisa berbuat apa-apa. Dan saya seperti membeku."

Mark Simmonds poses outside a bookstore

Mark Simmonds mengatakan menemukan pekerjaan yang sesuai dengan kepribadian introvertnya mengurangi stresnya secara signifikan (Mark Simmonds)

Pengalaman itu membuat Mark mengevaluasi kembali kariernya.

Sebagai seorang "introvert alami", dia menemukan cara kerja yang membuatnya merasa lebih nyaman.

Ini membantunya memulai konsultasi pelatihan manajemen baru dengan istrinya Mel.

"Ketika saya masih muda, saya pikir saya terlalu peduli dengan apa yang orang pikirkan," katanya.

"Yang paling penting adalah berada dalam jenis pekerjaan yang tepat di mana karakter Anda sesuai dengan kebutuhan pekerjaan itu sendiri. Jika Anda mendapatkan dua hal itu, maka menurut saya stres secara otomatis berkurang."

Mark Simmonds pictured with daughter Emily holding dog Peggy, and wife and business partner Mel, 57.

Mark Simmonds, berfoto bersama putrinya Emily dan mitra bisnis serta istrinya Mel (Mark Simmonds)

Yang lain memperingatkan manajer untuk waspada terhadap kemungkinan staf merasa kelelahan, terutama mereka yang bekerja dari rumah.

Margaret Heffernan, profesor manajemen di University of Bath, berkata: "Kami telah mempelajari produktivitas sejak 1888 dan produktivitas berlangsung sekitar 40 jam seminggu. Setelah itu otak Anda lelah dan mulai membuat kesalahan."

"Anda bisa mempekerjakan orang lebih lama untuk mencapai tenggat waktu, tetapi jika Anda melakukannya dalam jangka panjang, yang Anda temukan adalah orang-orang mulai mengalami depresi, mereka mulai mundur untuk melindungi energi mereka yang tersisa, mereka mulai untuk memisahkan diri dari orang yang mereka cintai, dan mereka mulai merasa sangat terisolasi."

Rutinitas itu penting, kata Prof Laurie Santos dari Yale, sama seperti mencari waktu di siang hari untuk bertemu dengan rekan kerja.

Rapat virtual sering kali "langsung ke bisnis", menawarkan lebih sedikit kesempatan untuk berbagi gosip kantor, katanya.

"Semua percakapan di kantor tidak terjadi. Setiap percakapan yang tidak terjadi itu terdampak pada kebahagiaan kita. Kita perlu membangunnya kembali."

Dengarkan serangkaian podcast khusus yang berfokus pada kesehatan mental di Business Daily di BBC World Service.

(nvc/nvc)