NASA Akan Terbangkan Helikopter di Planet Mars pada April

BBC Indonesia - detikNews
Rabu, 24 Mar 2021 19:23 WIB
Jakarta -

Badan antariksa AS (NASA) menyatakan mereka akan menerbangkan helikopter pertama di Mars pada awal April.

Helikopter kecil itu dibawa ke Planet Merah oleh penjelajah Perseverance, yang melakukan pendaratan dramatis di Kawah Jezero sekitar sebulan lalu.

Heli yang disebut Ingenuity, pesawat twin-rotor 1,8kg itu, akan mencoba serangkaian lompatan pendek di udara Mars yang dijernihkan.

Jika berhasil, momen itu akan mewakili sesuatu dari "momen Wright Bersaudara", kata NASA.

Pernyataan itu tentu saja mengacu pada Orville dan Wilbur Wright, yang pada tahun 1903 melakukan penerbangan pesawat bertenaga pertama yang lebih berat dari udara yang bersejarah di Bumi.

Dan untuk menandai keterkaitan itu, agensi tersebut mengungkapkan bahwa sepotong kain seukuran perangko dari sayap pesawat Wright bersaudara telah ditempel di Ingenuity.

planet mars, nasa, ingenuity, perseverance

Sepotong kain seukuran perangko dari sayap pesawat Wright bersaudara telah ditempel di Ingenuity. (NASA/JPL-CALTECH)

Saat ini, helikopter masih melekat di bagian perut Perseverance. Penutup pelindung dilepaskan pada akhir pekan dan dalam beberapa hari mendatang pesawat akan diturunkan ke tanah.

Para teknisi telah mengidentifikasi area 10m x 10m di Jezero yang mereka sebut "lapangan terbang".

Area itu berada di salah satu ujung "zona terbang" sepanjang 90m, di sana mungkin lima serangan mendadak akan dilakukan.

Perseverance akan berusaha keras untuk merekam semua yang ada di kamera.

"Kami akan melakukan yang terbaik untuk menangkap semua hal dari Ingenuity dalam penerbangan," kata insinyur NASA Farah Alibay.

"Kami akan mengambil gambar, kami berharap untuk merekam video."

Hal ini akan menantang, katanya mengingatkan. Baik rover dan helikopter berfungsi secara mandiri dan membawa jam terpisah. Perangkat pengatur waktu perlu disinkronkan agar fotografi dapat menangkap aksinya.

planet mars, nasa, ingenuity, perseverance

Penutup pelindung Ingenuity akan dibuka pada akhir pekan mendatang (NASA/JPL-CALTECH)

Ingenuity memang dirancang agar super ringan. Hal ini dilakukan agar Ingenuity dapat mencapai daya angkat di atmosfer tipis Mars.

Helikopter NASA ini terbuat dari empat bilah serat karbon yang dibuat khusus, disusun menjadi dua rotor sepanjang 1m yang berputar ke arah berlawanan dengan kecepatan sekitar 2.400 putaran per menit.

Kecepatan ini berkali-kali lebih cepat daripada baling-baling yang digunakan helikopter penumpang di Bumi.

Para engineer merencanakan penerbangan pertama menjadi penerbangan sederhana yang membuat helikopter naik sekitar 3m di atas tanah, melayang dan berputar selama sekitar 30 detik, sebelum kemudian turun kembali.

Jika semuanya berjalan dengan baik, penerbangan selanjutnya akan menjadi lebih kompleks.

"Saat ini, yang kami rencanakan adalah tiga penerbangan pertama untuk menunjukkan kemampuan dasar - melayang dan melintasi, pergi ke jarak yang lebih jauh di zona penerbangan dan kembali lagi," kata Havard Grip, kepala pilot Ingenuity kepada BBC News.

"Jika semuanya berjalan dengan baik, kami mungkin akan mencoba mengembangkan kemampuan kami. Tapi kami belum merencanakannya secara detail."

Ditanya apakah tim mungkin mencoba sesuatu yang dramatis untuk penerbangan terakhir, kepala pilot Ingenuity itu menolak untuk berspekulasi.

planet mars, nasa, ingenuity, perseverance

Zona terbang berada dekat dengan lokasi Perseverance mendarat pada Februari (NASA/JPL-CALTECH)

Lori Glaze, yang mengarahkan upaya-upaya sains planet NASA, mengatakan Ingenuity dapat membuka kemungkinan untuk eksplorasi udara di masa depan.

"Bisakah kita membayangkan area yang tidak terlihat dari luar angkasa atau yang tidak bisa dijangkau penjelajah? Bisakah helikopter memandu pesawat penjelajah dan membantu merencanakan jalur paling efisien untuk mencapai pengetahuan terbaik? Bisakah kita mendukung misi manusia di masa depan dengan kemampuan udara?" dia merenung.

"Itu adalah pertanyaan untuk hari lain, tetapi demo teknologi memberi kami kelonggaran untuk menjadi kreatif dan menguji hal-hal baru."

NASA telah menyetujui misi yang disebut Dragonfly yang akan menggunakan helikopter robotik untuk terbang melintasi permukaan bulan Saturnus Titan pada tahun 2030-an.

Soviet adalah yang negara pertama menerbangkan kendaraan udara di dunia lain dengan balon Vega mereka di atmosfer Venus pada 1980-an.

(ita/ita)