Kisah Penjaga Taman Nasional di Kongo Bertaruh Nyawa Demi Lindungi Gorila

BBC Indonesia - detikNews
Senin, 08 Mar 2021 15:21 WIB
Penjaga taman juga merawat gorila gunung yatim piatu di Virunga. (AFP)
Jakarta -

Melindungi hutan Taman Nasional Virunga di timur Republik Demokratik Kongo - yang menjadi rumah bagi gorila gunung yang terancam punah - dapat digambarkan sebagai salah satu pekerjaan terberat di planet ini.

Dalam 12 bulan terakhir, lebih dari 20 staf taman itu telah dibunuh - dan pekan lalu, pemberontak dituding membunuh duta besar Italia untuk RD Kongo, penjaga keamanannya dan sopirnya dalam sebuah serangan di taman itu.

"Tingkat pengorbanan yang diperlukan untuk menjaga agar pekerjaan ini terus berjalan akan selalu menjadi hal tersulit yang harus dihadapi," kata Emmanuel de Merode, yang bertanggung jawab atas lebih dari 800 penjaga di Virunga, taman nasional tertua dan terbesar di Afrika.

Taman itu mencakup 7.800 kilometer persegi dan merupakan rumah bagi lanskap yang sangat beragam - dari gunung berapi aktif dan danau yang luas hingga hutan hujan dan pegunungan.

Taman ini didirikan hampir 100 tahun yang lalu untuk melindungi gorila gunung, yang jumlahnya telah meningkat selama satu dekade terakhir, meskipun hanya tersisa 1.000 di dunia.

De Merode telah tinggal di RD Kongo selama hampir 30 tahun, tetapi dia masih ingat hari pertama dia tiba.

"Saya membeli sepeda motor di Kampala dan berkendara melalui Uganda ke Kongo, dan saat Anda melintasi perbatasan, Anda langsung dikejutkan oleh besarnya taman dan pemandangan yang sangat indah."

Lahir di Afrika Utara dan dibesarkan di Kenya, De Merode adalah seorang pangeran Belgia, tapi dia tidak menggunakan gelarnya.

gorila, kongo

Emmanuel de Merode telah bekerja di RD Kongo sejak 1992. (Getty Images)

Dia berbicara dengan lembut dan tenang, terlepas dari tantangan yang dia dan timnya hadapi setiap hari.

Dua serangan mematikan dalam 12 bulan terakhir telah menjadi kesedihan bagi mereka semua:

  • April lalu, 13 penjaga dibunuh dalam apa yang oleh pejabat taman digambarkan sebagai serangan "yang sangat kejam dan berkelanjutan" oleh kelompok bersenjata lain.
  • Pada bulan Januari, enam penjaga, yang berpatroli di perbatasan taman dengan berjalan kaki, tewas dalam penyergapan oleh milisi. Semua dari mereka yang meninggal berusia antara 25 dan 30 tahun.

"Percayalah, benar-benar pengalaman yang sangat menyakitkan kehilangan begitu banyak anak-anak muda sekaligus," kata penjaga hutan Gracien Muyisa Sivanza, yang bertanggung jawab atas danau-danau di taman itu.

"Teman-teman saya sesama penjaga hutan yang telah meninggal sangat menyukai pekerjaan mereka dan berusaha sekuat tenaga untuk berkorban demi tujuan konservasi kami."

Tapi dia mengatakan itu membuat mereka semua merasa lebih bertekad untuk "melanjutkan pertarungan yang kita mulai bersama ... untuk menghormati warisan mereka.

"Saya pikir mereka bangga pada kami di mana pun mereka berada."

map of VirungaBBC

De Merode juga ditembak dan terluka pada tahun 2014.

"Anda harus menerima bahwa [ada risiko]. Ini adalah taman nasional yang merupakan bagian dari negara bagian Kongo yang telah terpengaruh oleh perang saudara untuk sebagian besar sejarahnya baru-baru ini," katanya.

'Kami telah menjaga taman tetap hidup'

Namun dia juga menunjukkan pencapaian taman tersebut di tengah menghadapi kesulitan yang terus berlanjut.

"Ini mengalami pasang surut yang sangat besar... kami sangat menderita, tetapi di samping itu adalah pencapaian luar biasa dalam menjaga taman ini tetap hidup."

Serangan terhadap De Merode terjadi pada periode yang penuh gejolak, ketika milisi M23 yang bersenjata lengkap dan terkenal kejam bergerak maju di wilayah tersebut. Pada saat yang sama, sebuah perusahaan minyak Inggris yang sebelumnya bernama Soco telah diberikan izin dari pemerintah di Kinshasa untuk mengekstraksi minyak dengan mengebor lahan taman tersebut.

Ketegangan berada di titik puncak - dan terekam dalam film dokumenter nominasi Oscar pada tahun 2014, Virunga.

"Kami berperang melawan perusahaan minyak Inggris... Kami berkonfrontasi dengan sejumlah orang. Pada hari itu, saya telah menyerahkan laporan investigasi penting tentang kegiatan perusahaan minyak tersebut."

Saat mengemudi kembali sendirian melalui hutan, dia disergap: "Saya ditembak di dada dan perut."

gorila, Kongo

Penjaga taman Rachel Masika Baraka terbunuh pada 2018 setelah dua turis Inggris diculik. (Virunga National Park)

Perusahaan tersebut mengecam serangan itu dan membantah terlibat di dalamnya. Perusahaan itu kemudian berganti nama dan ditarik dari RD Kongo.

De Merode mengatakan dia "beruntung".

"Orang-orang dari desa menarik saya, jadi upaya saya terus berlanjut berkat mereka. Banyak staf kami yang tidak seberuntung itu."

Ketika orang mati melaksanakan perintahnya di taman, dia berkata "itu meninggalkan tingkat penderitaan yang tidak bisa saya gambarkan untuk keluarga mereka".

Diperkirakan selusin kelompok milisi bersenjata bertahan hidup dari sumber daya taman itu - melalui berburu atau menebang kayu untuk dijual sebagai bahan bakar.

Sumber daya alam RD Kongo telah diperebutkan selama beberapa dekade. Negara itu - yang seukuran daratan Eropa barat - memiliki lebih banyak kekayaan mineral, termasuk berlian, minyak, kobalt, dan tembaga, daripada tempat-tempat lain di planet ini.

gorila, Kongo

Gunung Nyiragongo di Virunga adalah gunung berapi aktif - terlihat dari kejauhan - terakhir meletus pada tahun 2002. (AFP)

Sumber daya tersebut adalah beberapa elemen penting untuk teknologi modern, yang merupakan komponen utama dalam mobil listrik dan smartphone.

Virunga tidak berbeda. Daerah ini kaya akan sumber daya di bawah tanah serta di alam dan satwa liar. Tetapi dua juta orang yang tinggal di kawasan taman itu hidup dengan penghasilan di bawah $1,50 (Rp 28,500) per hari.

Pariwisata

Pergumulan untuk bertahan hidup ini tidak luput dari perhatian De Merode, yang memandang melindungi taman pada dasarnya sebagai masalah keadilan sosial.

A bull elephant bathes and drinks water on the Northern shores of Lake Edward inside Virunga National Park

Sekelompok besar gajah baru-baru ini terlihat di dalam wilayah taman. (Getty Images)

"Ini bukan masalah sederhana untuk melindungi gorila dan gajah; ini soal mengatasi masalah ekonomi di tengah-tengah salah satu perang saudara paling mengerikan dalam sejarah," katanya.

"Lebih dari tujuh juta orang Kongo diyakini telah meninggal selama 30 tahun dan intinya adalah masalah ekonomi.

"Kami sangat yakin bahwa Virunga dapat bertahan, pertama-tama kami harus mempertimbangkan populasi lokal. Kami harus menjadikan taman ini sebagai aset .. Sebuah keuntungan bersih."

Dia memandang tetangganya Rwanda dan keberhasilan pra-pandemi negara itu dalam menarik pariwisata bernilai lebih dari $500 juta setahun. Di Kenya, ini adalah industri yang bernilai sekitar $3,5 miliar.

"Itu lebih dari anggaran nasional RD Kongo," katanya, sambil menambahkan: "Pariwisata bukanlah permainan yang kami mainkan, itu sebuah industri strategis. Kami perlu mencari cara untuk menghasilkan kekayaan tanpa merusak taman."

Menukar senjata untuk pekerjaan

Strateginya mulai membuahkan hasil dengan cara yang tidak terduga. Peningkatan pariwisata di Virunga telah membantu taman menarik investasi untuk proyek-proyek lain.

Salah satu skema itu memanfaatkan curah hujan tinggi di taman dan sungai yang mengalir deras untuk menghasilkan pembangkit listrik tenaga air - yang memungkinkan beberapa pemberontak menukar senjata mereka untuk mendapatkan penghasilan tetap.

Anda mungkin juga tertarik dengan:

"Apa yang kami temukan adalah dengan menghasilkan listrik dari taman, dengan segera dapat mengembangkan bisnis kecil di sekitarnya," kata De Merode.

"Dengan setiap megawatt listrik yang dapat kami hasilkan melalui program pembangkit listrik tenaga air ini, kami dapat menciptakan antara 800 hingga 1.000 pekerjaan.

"Saat ini ada sekitar 12.000 pekerjaan yang telah diciptakan dengan cara ini di sekitar taman, di mana lebih dari 1.000 adalah mantan kombatan dari kelompok-kelompok bersenjata."

Bagi De Merode, ini adalah cara untuk mengatasi kekerasan di sudut Afrika di mana pengangguran kaum muda mencapai 70%.

Ini akan melindungi taman dan gorila gunung langka untuk generasi mendatang, katanya.

"Orang-orang bergabung dengan milisi karena mereka tidak punya pilihan dan satu-satunya cara untuk mengatasinya adalah dengan memberi mereka pilihan.

"Masalah keamanan tidak bisa diselesaikan dengan senjata saja."

(ita/ita)